Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, June 4, 2010

Dedalu Di Hati : Bab 12

DARI jauh matanya sudah terpandang kelibat gadis itu sedang duduk bersendirian di meja kafeteria yang agak tersorok. Serta-merta senyumannya membuah di bibir. Langkahnya segera dihela ke arah si gadis yang kelihan ralit membaca.

“Sorang aje?” Dia menegur dengan selamba.

Si gadis mengangkat wajah. Merenungnya dengan dahi berkerut. Sejurus wajah itu berubah lebih mesra. Dia segera menempati kerusi kosong di hadapan gadis itu tanpa disuruh. Sepinggan nasi goreng dan minuman diletakkan di atas meja.

“Belum makan lagi,” Ujarnya apabila melihat Aliya tersenyum melihat nasi goreng yang melimpah ruah di dalam pinggannya.

“Ada kelas kat sini?” Soal Aliya. Tidak menyangka dia akan bertemu anak muda itu di situ.

“Ada, pukul sepuluh setengah kejap lagi. Aliya?” Soal Haikal pula.

“Sama. Kelas Doktor Aidit ya?”

“Ya, tapi dah tukar lecturer.” Sahut Haikal.

“Siapa? Encik Adam ke?” Laju mulut Aliya bertanya.

“Encik Adam?” Haikal mengerutkan dahinya. Ternyata dia tidak kenal nama yang baru dicanang Aliya sebentar tadi.

“Lecturer baru yang gantikan Doktor Aidit.” Balas Aliya ringkas.

“Bukan. Lecturer ni namanya Prof. Radhi. Boleh tahan tapi tak seseronok kelas Doktor Aidit. Aliya tak makan ke?” Tanya Haikal.

“Saya dah makan tadi. Saja duduk-duduk di sini sambil tunggu kelas seterusnya.” Ujar Aliya. Dia menutup helaian nota yang dibacanya lalu mengepilnya di dalam sebuah buku sederhana tebal. Lagipun tidak sopan untuk dia meneruskan bacaannya apabila Haikal berada di hadapannya. Gerak-geri Aliya menjadi santapan mata Haikal buat seketika.

“Hari minggu ni Aliya ada rancangan apa-apa?” Haikal memberanikan diri bertanya. Segala perasaan sangsi dan segan dihalau jauh-jauh. Dia pura-pura tunduk menguis nasi goreng yang masih belum disentuh.

“Entah, belum fikirkan pun. Kenapa?” Aliya mengerutkan dahi.

“Hmm..sebenarnya ada satu pementasan teater kat Istana Budaya. Aliya minat tengok tak?” Tanya Haikal, separuh berharap.

“Teater? Haikal minat teater ya? Tak sangkalah.” Aliya tergelak.

“Kenapa?” Giliran Haikal pula terpinga-pinga.

“Biasanya lelaki kan tak suka tengok teater. Kalau tengok konsert atau bola sepak tu tak tahulah.” Jelas Aliya sejujurnya. Dia bercakap pun berdasarkan cerita Syazana tentang adik beradik lelakinya.

“Agaknya saya ni jenis lain kut.” Haikal tersenyum. Sekali lagi ketawa Aliya meletus.

“Maaflah Haikal. Bukan tak mahu pergi, tapi saya ada banyak assignment yang kejar dateline. Maybe next time?”

“Yeah okay, next time.” Hati Haikal sedikit hampa, namun digagahi untuk tersenyum.

“Okeylah Haikal, saya pergi dulu. Dah dekat nak masuk kelas ni.” Tergesa-gesa Aliya bangun sambil mengemaskan buku-bukunya. Jam di pergelangan tangannya dilirik. Hampir pukul sepuluh setengah pagi. Namun sebelum pergi, dia sempat menghadiahkan sekelumit senyuman ke arah Haikal. Terkebil-kebil anak muda itu melihat Aliya yang bergegas pergi.

* * * *

Dari jauh dia melihat pensyarah muda itu begitu asyik berbual-bual dengan seorang pelajar di hadapan pintu dewan kuliah. Hendak meluru masuk ke dalam dewan begitu sahaja, dia merasa kurang sopan berbuat demikian. Mahu tak mahu Aliya sabar menanti tidak jauh dari situ. Lelaki itu nampak tampan berpakaian kemeja putih dipadankan dengan tali leher berwarna biru biji kundang.

Aliya leka memerhati sehingga tidak menyedari pelajar yang berbual dengan Adam tadi baru sahaja melepasinya.

Adam yang menyedari kehadiran Aliya memandang sekilas ke arah anak gadis itu. Tersenyum dia melihat gelagat Aliya yang seolah-olah sedang berangan. Mata gadis itu merenung jauh. Entah apalah yang sedang difikirkan oleh anak gadis itu agaknya, gumam Adam seraya tersengih.

“Aliya!”Adam memanggil.

Tiada reaksi.

“Aliya!” Kali ini dia memanggil lagi, lebih kuat.

Aliya tersentak. Apabila dia meluruskan pandangan, dilihatnya pensyarah muda itu sedang tersenyum memandangnya. Alamak! Aliya mengetapkan bibir. Terasa malu sendiri. Entah berapa lama agaknya dia termenung di situ?

“Asyiknya berangan, ingatkan buah hati agaknya?” Adam bersuara separuh bergurau.

Aliya terdiam lalu mula mengatur langkah. Dia ingin cepat-cepat masuk ke dalam dewan kuliah tapi lelaki itu tiba-tiba menghalang. Tergaman dia apabila menyedari tangannya dipegang kemas oleh lelaki itu. Entah mengapa, dadanya berdebar-debar tidak keruan.

Adam yang menyedari perubahan pada wajah gadis itu, segera mengalihkan tangannya.

“Sorry, saya cuma nak beritahu, saya dah semak tesis Aliya tu. Ada beberapa pembetulan yang harus dibuat, saya dah tanda dengan pen merah. Kalau Aliya senang, datang pejabat saya hari ni ambil balik tesis tu. Kalau saya tak ada pun, ambil saja sebab saya ada hal lain lepas ni.” Panjang lebar lelaki itu berkata, sedangkan Aliya hanya diam membisu.

Syazana yang duduk di sebelah Aliya sesekali mengerling. Hairan! Kebiasaannya pada waktu-waktu begini, Aliya akan rajin mencatat isi-isi penting kuliah. Tapi kali ini gadis itu termenung saja. Entah didengarnya atau tidak isi kuliah yang disampaikan. Jangan katakan pen, buku nota pun tak dibukanya. Aneh ni, desis hati Syazana.

Sebaik kelas berakhir, Aliya segera bingkas bangun lalu cepat-cepat beredar keluar. Terkejar-kejar Syazana mengemas buku-bukunya sebelum mengekori kelibat gadis itu yang semakin jauh.

“Lia, tunggulah aku. Apasal kau ni?” Jerit Syazana sambil berlari-lari anak cuba menyaingi langkah gadis itu Apabila semakin dekat,ditariknya tangan anak gadis itu.

“Kenapa kau ni?” Giliran Aliya pula marah-marah kerana dihalang. Syazana hanya tersengih. Geli hatinya melihat Aliya yang bermuka masam. Aii marah?

“Jom makan, aku laparlah.”

“Kau kan ada kelas lagi. Dah lupa?”

“Itulah Cik Aliya, lain kali nak keluar DK pun sapa-sapalah kawan kau dulu. Ini tak, main belah macam tu aje. Actually aku dah tak ada kelas. Kelas Profesor Azmi tu dah ditunda. Hei tadi Encik Adam ada pandang kau tau, mesti nak pesan apa-apa tu. Yang kau ribut semacam ni apasal?” Soal Syazana.

“Ala dia nak suruh aku ambil tesis aku kat desk dia.” Sahut Aliya pantas. Dia tidak ingin Syazana tahu gelodak rasa yang dialaminya. Anak gadis itu hanya mengangguk, tidak pula melanjutkan pertanyaan yang bukan-bukan seperti kelaziman.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!