Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Monday, July 21, 2014

Cinta Bukan Larangan (SC) : Bab 20


NURLISA tersenyum-senyum melihat makanan yang siap dihidangkan di hadapan matanya. Makanan itu membuatkan perutnya mulai berkeroncong. Apatah lagi sejak dia keluar rumah tadi, hanya sekeping roti yang menjadi alas perutnya. Sesekali dia merenung Dina Azura yang masih rancak berbual melalui telefon bimbitnya. Alamak, bilalah minah ni nak sudah berbual? Dah naik sebu perutnya melihat makanan yang tengah panas menggelegak. Time panas-panas macam ni lah sedap membaham! Bisik Nurlisa sambil menelan liur.

            “Tak apalah tuan, nanti saya tengok schedule. Bila majlis tu nak diadakan?” Suara Dina Azura menerpa ke telinga Nurlisa.

            “Minggu depan? Tak apalah, nanti kalau ada kelapangan, saya akan susun semula jadual. Lagipun kalau permintaan ini datangnya dari Puan Alma sendiri, saya tak mampu nak menolaknya.” Ujar Dina Azura.

            Okay then. Bye!” Talian telefon diputuskan. Dina Azura segera memandang Nurlisa yang sibuk mencuit makanan di hadapannya.

            “Kalau dah lapar tu, ambil ajelah. Tak payah nak cuit itu, cuit ini.” Perli Dina Azura seraya tersenyum.

            Memang aku lapar. Semata-mata dengar Cik Dina nak belanja, aku ikat perut ni ketat-ketat supaya dapat melantak banyak-banyak. Tapi dah sampai kat sini, kau sibuk aje dengan telefon kau tu.” Rungut Nurlisa sambil mencebikkan bibirnya.

            “Nak buat macamana, bos aku mencari sampai ke mari. Ada urusan penting nak dibincangkan.” Ujar Dina Azura.

            “Apa yang penting sangat sampai tak boleh tunggu kau balik office esok?”

            “Adalah hal sikit, tapi tak sepenting urusan kita sekarang. Hah! tunggu apa lagi? Makanan dah ada depan mata, makanlah,” pelawa Dina Azura sambil mencapai gelas minuman lalu dihirupnya.

Tanpa membuang masa, Nurlisa terus mencapai piring hidangan dengan wajah teruja. Bukan senang dia nak makan malam berdua aje dengan Dina Azura yang selalu sibuk 24 jam. Sibuk temannya itu mengalahkan Perdana Menteri.

            “Macamana sekolah? Anak murid apa khabar?” tanya Dina Azura selamba.

            Tolonglah Dina, tak ada soalan lain ke nak ditanya? Aku bab-bab sekolah, bab anak murid ni, bosanlah nak diulang-ulang. Tak ada apa yang menariknya dengan kerja aku ni. Pagi mengajar, petang balik rumah. Lainlah macam kau, selalu keluar outsation, jumpa ramai klien. Tentu seronok kan?” Fikir Nurlisa.

            “Apa pulak yang seronoknya? Sekurang-kurangnya kau banyak cuti. Asal cuti sekolah aje, kau boleh santai kat rumah. Aku pula asyik berhempas pulas bekerja siang malam. Bosan tau tak!” Bidas Dina Azura.

            At least kau suka dengan kerja kau, itu kan perkara yang paling penting. Ya tak?”

            “Bagaimana dengan kau pulak? Takkan kerjaya yang kau pilih semasa di UPSI tu kau tak minat? Aku ingat kau benar-benar nak jadi cikgu.” Ujar Dina Azura.

            “Minat tu memanglah minat, cuma kadang-kadang ada masanya aku tension jugak. Berhadapan dengan kerenah budak-budak tu, adakala aku seronok tapi adakala juga aku rasa bosan.” Luah Nurlisa.

            “Mungkin kau kena keluar dari lingkungan sekolah itu sekejap dan cuba sesuatu yang baru. Pergi bercuti contohnya?” Cadang Dina Azura.

            “Cuti sekolah lambat lagi. Lagipun kalau aku nak bercuti sorang-sorang, tak ke mana aku nanti. Kalau kau temankan tak tahulah.” Nurlisa melirik nakal.

            No problem, tapi sekarang tak boleh. Aku kena siapkan projek dulu sebelum bulan 5 nanti. Tapi kalau kau nak pergi, aku akan cuba susun jadual aku. Bagaimana?”

            Nurlisa sekadar mengangguk. Dia menghirup minuman fresh orange yang masih berbaki di gelasnya sambil memandang susunatur restoran tersebut. Hiasan di restoran itu memang kreatif dan cantik. Makanannya pun boleh tahan sedap.

Ketika Nurlisa mengalihkan pandangan, sepasang matanya tertancap pada sepasang lelaki dan perempuan yang duduk tidak jauh dari mereka. Ralit dia memerhatikan pasangan itu.

            “Apa kau pandang tu?” tegur Dina Azura, hairan melihat Nurlisa yang kelihatan asyik memerhatikan ke suatu arah.

            “Cuba kau lihat pasangan tu, macam ada yang tak kena aje,” ujar Nurlisa rancak menjamu mata.

            Dina Azura berpaling ke belakangnya. Wajahnya berkerut. Apa pula masalah tu? Walaupun pasangan itu tidaklah bising, namun gerak-geri keduanya cukup mengundang beberapa pasang mata dari meja berhampiran.

            “Bergaduh agaknya,” Nurlisa bersuara perlahan.

            Dina Azura tidak memberi sebarang komen.

“Dahlah tu, jangan kita ambil peduli fasal orang lain.” Sambungnya seraya kembali menjamah makanannya. Namun sebelum sempat stik yang dipotongnya masuk ke mulut, Dina Azura mendengar satu bunyi kuat datang dari arah belakangnya. Dia melihat mulut Nurlisa terlopong.

            Dina Azura berpaling sekali lagi. Kali ini dia melihat gadis itu sudah terdampar di atas lantai dengan hujung bibirnya berdarah. Manakala lelaki itu pula bercekak pinggang dengan wajah garang.

            “Kau ingat aku ni bodoh? Senang kena tipu dengan perempuan murahan macam kau ni?” Herdik lelaki itu dengan wajah merah padam.

            “Memang kau tu yang bodoh. Aku tak pernah berjanji apa-apa pun dengan kau.” Jerit gadis yang memakai blaus merah jambu itu.

            “Setelah banyak duit aku kau kikis, sekarang kau nak tinggalkan aku macam tu aje? Kalau kau rasa kau boleh lepas, kau silap besar.” Lelaki yang berkemeja petak biru lembut itu seakan-akan tidak berpuas hati. Tangannya diacu-acukan di hadapan muka gadis itu. Si gadis kelihatan gugup.

Dua pelayan restoran tiba-tiba muncul di situ lalu memegang bahu lelaki yang sedang naik angin itu.

            “Adik tak apa-apa?” Tegur suatu suara.

            Gadis itu berpaling. Dua orang gadis sedang mendekatinya dengan wajah bimbang. Namun dia tidak menjawab. Bibirnya tersenyum sinis memandang lelaki yang meronta-ronta dari pegangan dua orang pelayan restoran itu. Baru puas hatinya, melihat lelaki sial itu dibawa pergi. Senang cerita, habis masalahnya!

            “Dik..?” Tegur Dina Azura lagi. Hairan kerana gadis itu tidak menyahut panggilannya. Dia memandang Nurlisa yang hanya mampu menjungkitkan bahunya.

            “Saya tak apa-apa, terima kasih.” Jawab gadis itu seraya cuba bangun. Namun ketika dia cuba berdiri, tiba-tiba dia mengaduh kesakitan seraya menekan-nekan perutnya. Dina Azura terkejut. Nurlisa juga begitu!

            Dik, kenapa ni? Kat mana yang sakit?” Tanya Dina Azura dengan wajah bimbang.

Gadis itu terus menekan-nekan perutnya. Dahinya berkerut menahan sakit yang tiba-tiba menerjah dirinya. Wajahnya sudah bermandikan peluh.

            “Tak boleh jadi ni, kita kena bawa dia ke hospital,” ujar Dina Azura kepada Nurlisa. Gadis itu hanya mengangguk tanpa banyak soal. Dalam keadaan begini, keadaan gadis itu lebih diutamakan. Dalam keadaan kelam kabut begitu, Dina Azura tergaman melihat setompok darah pekat yang melekat di atas lantai berhampiran mereka. Dia memandang Nurlisa yang turut terpaku melihat darah tersebut.

*  *  *  *

NURLISA membelek-belek duit syiling yang dikumpulkan dari dalam tas tangan. Syiling-syiling itu dimasukkan ke dalam lubang yang tersedia, sebelum dia mula menekan punat berwarna hijau. Sekejap sahaja dua cawan kopi sudah bertukar tangan.

            Nah, minum dulu kopi ni sementara menunggu. Agaknya lambat lagi doktor tu keluar.” Ujar Nurlisa seraya menyerahkan secawan kopi ke arah Dina Azura. Gadis itu menyambut, tapi kopi itu tidak segera dihirup. Dia asyik menekan-nekan telefon bimbit di tangannya. Nurlisa sekadar memerhatikan perlakuan gadis itu dengan wajah hairan.

            “Kau buat apa tu?”

            Aku dah cuba call nombor dalam dompet perempuan tu, tapi tak berbalas. Kawan punyalah ramai, tapi tak ada pulak yang angkat call. Itu yang aku cuba sms pula.” Balas Dina Azura.

            Nurlisa menjungkitkan bahunya. Dia sendiri tidak tahu bagaimana mahu menolong. Untuk seketika, kedua-duanya senyap sahaja sambil menghirup kopi dari cawan masing-masing. Sesekali doktor dan jururawat yang keluar masuk dari bilik kecemasan itu menjadi tumpuan mereka.

            Setengah jam berlalu, seorang doktor muda menghampiri bangku menunggu di hadapan bilik rawatan. Kedua-dua gadis yang sedang tertidur di bangku menunggu itu dipanggil.

            “Cik…?” Panggil doktor itu, cuba mengejutkan dua wajah yang sedang terlena. Nurlisa yang pertama terjaga, terkejut besar melihat lelaki berpakaian serba putih sedang berteleku di hadapannya. Dia dengan cepat menyiku Dina Azura yang sedang sedap-sedap tidur di sampingnya.

            Maaf, cik berdua ni ke yang hantar gadis di bilik rawatan tadi?” Soal doktor berkaca mata nipis itu seraya tersenyum.

            “Ya, kami yang hantar. Macamana dengan dia?” Tanya Dina Azura.

            “Boleh saya tahu, apa hubungan cik berdua ni dengan gadis itu?” Tanya si doktor itu tanpa menjawab pertanyaaan Dina Azura.

            “Err..kami kawan dia.” Balas Nurlisa gugup. Dina Azura sekadar mengangguk mengiyakan. Bukan rugi apa-apapun kalau mereka mengaku kawan kepada gadis itu.

            That’s good, tapi saya harap benar kalau dapat bercakap sendiri dengan suaminya. Ada perkara yang harus kami bincangkan.” Balas doktor muda itu dengan wajah serius.

Dina Azura dan Nurlisa saling berpandangan. Suami? Dina Azura termenung panjang. Sebenarnya dia sendiri tidak pasti, apakah benar gadis muda itu sudah bersuami atau pun belum. Tak mungkin lelaki yang memukul gadis itu semasa di restoran tadi, suami gadis malang itu.

            “Err.. kalau doktor tak kisah, boleh kami tahu apa sakit dia?” Soal Nurlisa, benar-benar ingin tahu.

            Sebenarnya puan tadi mengalami keguguran.” Ujar lelaki itu lambat-lambat.

            “Keguguran?” Dina Azura tercengang. Nurlisa turut terkedu.

            Dari pemeriksaan yang kami buat, kandungan puan tadi baru masuk minggu kedua. Memang mudah berlaku keguguran kalau kandungan tak stabil, pesakit mengalami stress atau melakukan aktiviti-aktiviti berat.” Jelas doktor muda itu.

            Dina Azura terdiam. Matanya menjeling ke arah Nurlisa. Temannya itu kelihatan agak buntu dengan penjelasan doktor itu. Sudahlah mereka tidak kenal gadis itu, alih-alih saja mereka dapat tahu gadis itu keguguran pula.   

            “Doktor, boleh saya tahu keadaan pesakit yang baru dihantar ke mari sebentar tadi?” Suatu suara mencelah perbualan mereka.

Dina Azura berpaling. Seorang lelaki kelihatan cemas meluru ke arah mereka. Apabila Dina Azura memerhati dengan teliti, dahinya berkerut seribu. Johan?

            “Dina?” Lelaki itu turut terkejut melihat kehadirannya di situ. Nurlisa yang kelihatan hairan menyiku Dina Azura yang terpaku seperti patung.

*  *  *  *

JOHAN memandang gadis yang terbujur lemah di katil hospital dengan perasaan berbaur. Marah, simpati, malu, semuanya silih berganti. Entah bagaimana harus dia sampaikan berita itu pada ayahnya. Dia benar-benar tidak menyangka, sampai begitu sekali tindakan Sefiya memalukan mereka sekeluarga.

            Fia, mana perginya maruah kau sebagai seorang gadis? Ya ALLAH, bagaimana harus aku berdepan dengan kenyataan ini? Keluh Johan gusar.

            Sesekali dia berpaling ke suatu arah. Dia tahu sejak dari tadi, Dina Azura tidak pernah berganjak meninggalkan kawasan hospital itu. Gadis itu setia menanti di luar bilik. Hanya sesekali Dina Azura masuk menjengah.

            Kenapa tak balik lagi?” Tanya Johan, pura-pura tenang.

            “Saya nak tunggu awak. Saya suruh kawan saya balik dulu, lagipun esok saya cuti, tak perlu terburu-buru balik.” Balas Dina Azura perlahan.

            Johan terdiam. Hanya terdengar hela nafasnya ditarik agak kasar. Mendung di wajahnya tidak mampu disorokkan.

            “Dia adik perempuan saya. Sefiya namanya.” Ujar Johan memberitahu.

            “Maaf, saya tak tahu.” Jawab Dina Azura simpati. Dia faham perasaan lelaki itu. Mungkin dalam keadaan sekarang, Johan perlukan masa untuk bertenang.

            Kalau awak nak saya pergi, saya akan pergi.” Ujar Dina Azura, perlahan-lahan mengatur langkah.

            “Jangan pergi. Saya tahu saya tak berhak meminta awak tunggu di sini, tapi saya tak tahu nak buat apa lagi. Saya bingung Dina.” Luah Johan resah.

            Dina Azura terdiam. Dia berpaling lalu menatap lelaki itu.

“Anggaplah ini satu ujian Johan. Bertawakal pada ALLAH, beristighfar banyak-banyak. Pohon pada ALLAH agar ditunjukkan hidayahNYA untuk awak menyelesaikan semua masalah yang datang.”

            “Dulu Sefiya bukan begini. Tapi sejak umi kami meninggal dunia, Sefiya berubah jadi liar. Saya tahu ini semua kerana kawan-kawan yang mendampinginya. Bukan saya tidak cuba mengawasinya, tapi saya tak mampu. Dari hari ke sehari, Sefiya semakin sukar dikawal,” cerita Johan panjang lebar.

            Saya tahu dia marah bila umi meninggal dunia. Dia salahkan ayah saya kerana berkahwin lain di saat-saat umi terlantar sakit. Bukan saya tidak berusaha memahaminya, tapi saya sudah tidak tahu caranya. Saya buntu Dina. Benar-benar buntu.” Keluh Johan lagi.

            Dina Azura memandang gadis di atas katil itu. Wajah itu comel, masih muda dalam lingkungan usia 20 tahun. Sayang kerana pada usia muda begitu, sudah hanyut dilambung nafsu dan emosi hanya kerana dibebani masalah keluarga.

            Dalam diam-diam, dia bersyukur kerana masih dikuatkan iman menghadapi hidup, meskipun banyak ranjau dan duri kehidupan telah ditempuhinya. Kalau dikira, bukan hanya gadis itu sahaja yang bernasib malang. Dia juga tidak pernah merasa bahagia. Namun semua itu bukan alasan untuk dia memusnahkan hidupnya sendiri dengan perbuatan yang sia-sia.

            Sedikit sebanyak hatinya dilimpahi rasa simpati, lebih-lebih lagi apabila melihat keadaan Johan yang cemas dan serba tidak keruan.

            Dina, boleh awak janji sesuatu dengan saya?” Tiba-tiba Johan memandang ke arahnya.

            “Apa dia?”

            Tolong rahsiakan fasal Sefiya dari pengetahuan keluarga saya. Saya tak tahu apa yang akan ayah saya lakukan kalau dia tahu fasal Sefiya. Sefiya masih muda. Saya tak mahu kesilapannya kali ini membuatkan masa depannya terumbang-ambing. Saya harus selamatkan dia.” Ujar Johan.

            Dina Azura mengangguk tenang. Permintaan Johan itu wajar bagi pihak seorang abang yang merisaukan adiknya.

“Jangan bimbang Johan, saya akan rahsiakan perkara ini. Tapi awak harus lakukan sesuatu tentang Sefiya. Saya percaya, setiap manusia di dunia ini mempunyai peluang kedua dalam hidup mereka. Saya cuma harap bila Sefiya sedar nanti, awak jangan terburu-buru naik marah. Masih ada banyak cara untuk membetulkan keadaan,” nasihat Dina Azura panjang lebar.

            Johan memandang gadis itu. Kata-kata Dina Azura menampakkan kriteria seorang gadis yang matang dan bijak. Memang dia senang sekali berbual-bual dengan gadis itu. Terasa masalah yang membelenggu dirinya, menjadi ringan dengan kata-kata nasihat dari gadis itu. Apabila dia mengalihkan pandangan, wajah Sefiya mencuri perhatiannya. Mata gadis itu terbuka perlahan-lahan.

            “Johan, dia dah sedar.” Bisik Dina Azura.

            Johan segera merapati adiknya. Tangan Sefiya diraih perlahan lalu dibawa ke bibirnya. Satu kucupan singgah di situ.

Sefiya memandang sayu ke arah Johan. Dia merasa bersalah pada abangnya. Dia tahu dia sudah banyak menyusahkan Johan selama ini. Pasti Johan akan membencinya atas apa yang telah dilakukannya.

            “Abang….” Panggil Sefiya perlahan.

            “Fia masih lemah, rehatlah sayang. Abang takkan ke mana-mana.” Bisik Johan.

            “Fia minta maaf, Fia dah banyak buat salah pada abang. Fia tahu abang tentu marah dan benci pada Fia.” Tangis Sefiya sebak.

            Siapa kata abang bencikan  Fia? Fia satu-satunya adik abang, kasih sayang abang semuanya untuk Fia.” Balas Johan pula. Jari-jemarinya mengelus lembut rambut anak gadis itu yang beralun-alun.

            Dina Azura tersenyum. Adegan di hadapan matanya ditonton dengan perasaan berbaur. Kasih sayang dan keprihatinan yang ditunjukkan oleh Johan, membuatkan dia teringatkan Diaz. Alangkah baiknya jika Diaz juga bersikap seperti Johan. Penuh perhatian dan kasih sayang seorang abang! Keluhnya lalu perlahan-lahan mengundur diri dari bilik itu. Dia mahu membiarkan Johan dan Sefiya berbicara dalam keadaan yang tenang.

Saturday, July 19, 2014

Cinta Bukan Larangan (SC) : Bab 19


KETIKA dia turun pagi itu, hidungnya terhidu aroma yang cukup enak di meja makan. Diaz terpisat-pisat memerhatikan pelbagai juadah sudah tersedia di atas meja makan.

            “Diaz, tunggu apa lagi? Kita makan ya, dah lama mama tak breakfast dengan anak mama ni.“ Suara ibunya mencelah masuk ke gegendang telinganya. Dia segera menoleh, lalu terpandang kelibat ibunya sedang membawa masuk seteko kopi panas.

            “Tak apalah mama. Diaz kena pergi kerja ni.“ Dia beralasan. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu bertembung dengan ayahnya lagi.

            “Diaz, please? Temankanlah mama breakfast hari ni. Ayah dah keluar sejak awal-awal pagi lagi. Dina pun dah keluar awal. Tinggal mama dengan bibik sahaja kat rumah ni.“ Pinta Zuraini berharap.

            Diaz terdiam. Hendak tak hendak dia duduk di meja makan. Mujurlah hari ini dia tidak ada apa-apa mesyuarat penting di pejabat. Jika tidak, pasti sukar dia mahu memenuhi permintaan wanita itu.

            Melihat kesudiaan Diaz menjamah hidangan pagi itu, Zuraini dengan gembira menceduk sedikit nasi goreng ke pinggan anaknya. Dia ralit memerhatikan Diaz yang sedang menyuap nasi goreng tersebut. Beberapa ketul sosej dan telur goreng turut diletakkan ke pinggan Diaz.

            “Mama tak makan sekali?“ Diaz melemparkan pandangan ke arah ibunya.

            Zuraini sekadar tersenyum.“Mama gembira cukup dengan hanya tengok Diaz makan. Mama tengok Diaz makin kurus. Sepuluh tahun Diaz kat luar negara, mama selalu risaukan Diaz. Selalu mama terfikir, apa yang Diaz makan? Sihatkah Diaz atau sakitkah Diaz? Mama selalu terfikir semua ini.“ Luah Zuraini.

            Diaz terdiam. Timbul rasa bersalahnya pada wanita itu kerana selama ini dia membuatkan wanita itu risaukan keadaannya. Memang itu bukan kehendaknya, tapi kerana pentingkan diri sendiri, secara tak langsung dia telah membuatkan ibunya bersedih.

            “Mama tak payah risau lagi. Sekarang Diaz dah ada kat sini. Diaz akan sentiasa jenguk mama selepas ini.“ Ujar Diaz tersenyum.

            Wajah Zuraini berubah sebaik mendengar kata-kata anak lelakinya itu. Bulat matanya memerhatikan gerak-geri Diaz.

            “Maksud Diaz, Diaz tak mahu pindah balik ke mari tinggal dengan mama? Begitu?“ Simpul Zuraini resah.

            Diaz terdiam. Tak mungkin dia mampu memenuhi permintaan wanita itu tentang tinggal bersama. Selama ini, itulah yang cuba dielakkannya. Dia tidak fikir dia mampu berhadapan dengan Dina Azura saban waktu.

            “Diaz, cakaplah dengan mama. Apa yang tak kena dengan Diaz? Kenapa Diaz benci sangat nak tinggal kat sini? Kenapa Diaz?“ Rayu Zuraini sedih.

            Diaz menolak pinggan di hadapannya. Entah kenapa selera makannya sudah tumpul. Sepasang matanya meratah wajah ibunya yang kesedihan. Perlahan-lahan dia bangkit dari kerusi tersebut seraya menuju ke arah ibunya. Bahu wanita itu dirangkul erat. Zuraini mengalirkan airmata kesedihan di belakang anaknya.

            “Mama selalu merasakan Diaz membenci mama. Sebab itu Diaz tak mahu duduk dengan mama kat rumah ini kan?“ Bisik Zuraini seraya mengesat pelupuk matanya yang basah.

            “Tak mama. Mana mungkin Diaz boleh membenci mama, ibu yang melahirkan Diaz selama ini. Diaz tahu, selama ini Diaz dah banyak buat salah pada mama. Diaz abaikan perasaan mama. Tapi percayalah, Diaz tak pernah berniat nak buat begini.“ Balas Diaz sebak. Dia memeluk tubuh ibunya seeratnya. Hatinya bergetar mendengar tangisan seorang ibu yang telah dilukakan hatinya. Maafkan Diaz mama! Diaz berdosa pada mama! Bisik hati kecilnya. Kalaulah Diaz boleh berterus-terang dengan mama tentang hal sebenarnya, pasti mama orang pertama yang tahu apa sebabnya Diaz tak boleh tinggal di sini.

*  *  *  *

HARIL asyik merenung skrin telefonnya sepanjang hari. Dadanya asyik bergolak kencang sedari kelmarin. Beberapa kali dia cuba mendail nombor Diaz, namun tidak ada jawapan balas diterima. Beberapa kali panggilannya masuk ke dalam voicemail, membuatkan dia merungut beberapa kali.

            Aduh! Mana kau pergi ni Diaz?” Keluh Haril benar-benar resah. Sejak semalam dia menunggu-nunggu kepulangan Diaz, namun bayang lelaki itu tidak kunjung tiba. Asalnya dia menyangka Diaz masih di pejabatnya, menyiapkan kerja sehingga lupa janji mereka untuk keluar makan bersama. Namun apabila menyedari Toyota Sorano milik lelaki itu masih tersadai di petak parkir, hati Haril mula diulit perasaan curiga.

            Sebaik balik dari kedai mamak malam semalam, dilihatnya kereta Diaz masih di tempat yang sama. Mulanya dia tidak terlalu risau kerana menyangka pada saat ini,  sudah tentu Diaz sudah sampai ke rumah. Tapi sebaik membuka pintu, menyedari kelibat Diaz tidak kelihatan, dia mula jadi tidak keruan.

            Dia mula terfikirkan pelbagai perkara buruk. Jangan-jangan Diaz ditimpa malang, atau mungkinkah lelaki itu diculik seseorang? Jika tidak, mustahil kereta Diaz tersadai begitu saja di tempat parkir. Seingat Haril, Diaz ke pejabatnya dengan memandu kereta pagi kelmarin. Takkan tiba-tiba saja orangnya boleh lesap begitu sahaja!

            Dalam kerisauan yang panjang, entah sejak bila Haril terlelap di atas sofa tanpa disedari. Sayup-sayup dia terdengar bunyi kunci dipulas pada lubang pintu. Dalam keadaan mamai, Haril menggosok-gosok matanya. Namun bunyi yang semakin jelas kedengaran, membuatkan matanya terbuka luas. Dia memandang ke arah muka pintu. Siapa agaknya? Pencurikah? Sejak beberapa minggu yang lalu, dia memang sering berhati-hati dengan pencuri, apatah lagi apartmen di tingkat bawah rumahnya baru saja dirompak beberapa hari yang lalu.

            Haril bangun dari sofa, lalu mencapai sekaki payung yang tersangkut di dinding rak kasut. Perlahan-lahan dia melangkah dan bersembunyi di belakang pintu. Bersedia dengan payung yang sudah diangkat tinggi-tinggi. Siapa pun yang cuba menceroboh masuk, takkan terlepas dari dibalun olehnya! Tekad Haril seraya mengetap bibirnya.

            Apabila pintu dikuak dari luar, dia segera menghayun payung yang dipegangnya ke arah lembaga yang baru masuk. Namun melihat lembaga itu menoleh ke arahnya, Haril tergaman. Mujurlah dia sempat melarikan hujung payung yang hampir terkena muka Diaz.

            “Masya ALLAH Diaz, aku ingatkan pencuri manalah tadi.” Haril beristighfar panjang. Mujur tidak terkena libasan payungnya. Kalau tak masuk hospital, mungkin Diaz akan MC dua tiga hari.

            Diaz tersengih melihat payung di tangan Haril.

Kau ingat aku ni pencuri? Hello, sejak bila pencuri di rumah kau ada kunci pendua rumah?” Lelaki itu tergelak besar.

Haril tersenyum kecil. Menyedari kesilapannya yang terlalu bersikap over-precaution. Kadang-kala terlalu berhati-hati pun boleh makan diri sendiri.

            “Kau ke mana semalam sampai tak balik-balik rumah?” Haril terus masuk ke persoalan utama. Teringin mahu tahu apa sebenarnya sudah berlaku kepada Diaz.

Diaz tidak terus menjawab. Dia menuju ke arah peti ais, lalu membukanya. Haril yang mengekori teman itu sehingga ke dapur, memerhati dengan penuh asyik aksi gerak-geri lelaki itu meneguk minuman di dalam tin. Perasaan ingin tahunya membuatkan dia sabar menunggu jawapan dari lelaki itu.

            “Betul kau nak tahu?” Soal Diaz selamba.

            “Hai mestilah, kau kan kawan aku. Sehari suntuk kau tak balik ke rumah ni, risau aku dibuatnya tau tak,” balas Haril.

            “Aku kena culik Ril.” Beritahu Diaz selamba.

            Mata Haril terbuka lebar. Kata-kata Diaz mengejutkannya.

            What?”

            Diaz tergelak-gelak kecil. Dia membawa minuman tinnya ke arah sofa. Alat kawalan televisyen dicari sebelum dia membuka Channel ESPN kegemarannya. Skrin televisyen di hadapannya ditonton penuh kusyuk tanpa mempedulikan Haril yang sedang bingung.

            Diaz, cakap betul-betul kau ke mana semalam? Jangan main-main dengan aku.” Marah Haril. Entah kenapa dia merasakan Diaz seperti sengaja mahu memperolokkannya. Kawannya itu tak pernah serius langsung jika ditanya. Asyik nak main-main sahaja!

Diaz meluahkan senyuman di bibirnya. Lucu pula dia melihat wajah Haril yang kelihatan tegang dan risau. Bagaimana kalau betul-betul dia diculik agaknya, entah apa agaknya respon lelaki itu!

            “Ril, aku kena culik dengan orang-orang ayah aku.” Diaz memberitahu.

            Haril tercengang. Dia memandang wajah Diaz, cuba menyelami kata-kata lelaki itu.

            “Maksud kau, ayah kau dah tahu yang kau dah balik ke mari?”

            Diaz mengangguk.

            “Okey, itu memang aku dah tahu. Dina kan pernah beritahu kita tentang ayah kau. Tapi apa kena mengenanya dengan hal semalam?” Soal Haril ingin tahu.

            “Dia bawa dua orang suruhannya datang menjemput aku.” Ujar Diaz sambil ketawa kecil.

            “Kau serius?” Haril seolah-olah tidak percaya.

            Diaz mengangguk berulangkali.

            “Habis apa tindakan kau? Kau rasa dia tahu yang kau tinggal bersama aku di sini?” Wajah Haril tergambar resah. Masih terhimbau-himbau dalam ingatannya peristiwa sepuluh tahun yang lalu, apabila ayah Diaz sengaja menyusahkannya, semata-mata mahu memaksa Diaz pulang ke rumah. Waktu itu Diaz sedang menanti keputusan SPM. Mungkinkah kejadian lama bakal berulang kembali?

            “Aku rasa dia tahu. Kalau dia cuba menyusahkan kau lagi, aku tak ada pilihan lain Ril. Aku akan pindah!” Putus Diaz akhirnya.

            Haril terdiam. Bukan itu yang menjadi soalnya. Apa yang dia risaukan ialah Diaz sendiri. Dapatkan temannya itu bertahan dari tekanan ayahnya sendiri?

Wednesday, July 16, 2014

Cinta Bukan Larangan (SC) : Bab 18


DAUN pintu ditolak perlahan. Kepalanya terjengul masuk. Dia mengintai-intai kelibat suaminya. Lelaki itu dilihatnya sedang asyik menulis sesuatu di ruang kerjanya. Hisyam berpaling ke arah  Zuraini yang kelihatan ragu-ragu mahu memasuki kamar kerjanya.

            “You nak cakap sesuatu ke? Kalau fasal budak tu, lupakan saja. I dah malas nak bincang fasal dia,” ujar lelaki itu sambil menyambung kerjanya yang tergendala sebentar tadi.

You tak perlu terlalu berkeras dengan dia, Syam. Diaz bukan budak kecil lagi.” Zuraini bersuara tenang.

“Sebab dia bukan budak kecil, maka I cuba pastikan hidup dia lebih teratur. Tapi usaha I langsung dia tak hargai. Anak kesayangan you tu memang keras kepala.” Rungut Hisyam.

Zuraini terdiam. Dia ingin terus berbicara dengan suaminya, namun reaksi lelaki itu membuatkan dia sukar menyuarakan apa yang terbuku dalam hatinya.

“Syam, you pernah terfikir tak kenapa Diaz enggan pulang ke sisi kita selama ini?” Dia menyuarakan isi hatinya dengan berhati-hati.

Serta-merta Hisyam berhenti menulis. Pen di tangannya dicampakkan ke atas meja, sebelum dia bersandar memandang ke arah isterinya.

Why? Tell me now.”

Zuraini mengeluh. Dia sendiri tidak pasti, apakah dia patut berterus terang dengan lelaki itu atau membiarkan Hisyam terus dengan sikap keras kepalanya?

“Kenapa kita dah tak macam dulu Syam? You faham maksud I, you juga tahu kenapa Diaz begitu. I cuma mahukan keluarga kita kembali. I mahukan kasih sayang yang pernah memenuhi rumah kita dulu.” Ujar Zuraini penuh berharap.

“Yang you tamak sangat ni kenapa? Kasih sayang bagaimana lagi yang harus I humbankan di hadapan you? Selama ini tak cukup lagi kasih sayang yang I curahkan? I beri you segala-galanya, rumah ini, kemewahan, segala-galanya! Apa itu semua tidak cukup?” Nada suara Hisyam mula meninggi. Marah sungguh dia apabila mendengar kata-kata isterinya itu.

Rintik jernih gugur jua di cerun pipi Zuraini. Dia mengetap dua ulas bibirnya. Cuba mengumpul keberanian diri di hadapan Hisyam.

“You tahu apa maksud I, Syam. Selepas semua yang berlaku dulu, I selalu rasakan yang hidup kita dah banyak berubah. You bukan lagi seperti dulu, dan pada masa yang sama, I juga takut diri I bukan juga seperti dulu.” Luah Zuraini sebak.

“Kita memang takkan jadi seperti dulu lagi Zue. You tahu itu sejak awal-awal lagi. Kenapa you tak mahu terima perubahan itu?” Balas Hisyam meradang.

“Sebab I rasa berdosa. Kita telah berdosa pada ramai orang Syam. Dosa ini membawa beban yang amat berat dalam hati I. I takut kerana dosa ini, Diaz dan Dina yang jadi mangsanya.” Luah Zuraini.

“Cukup Zue! I tak mahu dengar you merepek lagi. Kalau dah tak ada apa-apa, you pergilah tidur. I masih banyak kerja nak diuruskan,’ ujar Hisyam dengan nada hambar. Dia sudah malas mahu melayan cakap-cakap isterinya lagi. Buat sakit hatinya sahaja!

Zuraini menyeka sisa-sisa airmata yang berjuraian di pipi diiringi rasa pilu. Kata-kata Hisyam membawa bekas luka yang amat besar di hatinya.

Menyedari bahawa lelaki itu bagaikan tidak berminat untuk meneruskan perbualan mereka, Zuraini perlahan-lahan beredar ke muka pintu. Namun dia terkejut apabila menyedari Dina Azura sedang tercegat di hadapan pintu bilik itu. Renungan anak gadis itu menikam wajahnya membuatkan dia gugup. Ya ALLAH! Jangan-jangan Dina sudah mendengar segala-galanya!

Err...bila Dina balik?” Sapa Zuraini sambil cepat-cepat mengelap airmata di pipinya yang masih berbekas.

Dina Azura tidak menjawab. Wajah ibunya direnung agak lama, namun dia tidak pula bersuara. Kakinya dihela mendaki tangga ke tingkat atas, sebelum sempat Zuraini bersuara. Zuraini hanya mampu memandang anak gadis itu dengan perasaan bingung. Apabila dia menoleh ke arah suaminya, wajah lelaki itu kelihatan keruh merenung ke arahnya.

Dina Azura menarik nafas panjang. Hatinya resah mendengar pertengkaran antara kedua ibu bapanya. Meskipun dia kurang jelas dengan butir-butir pertengkaran itu, namun dia tahu ayah dan ibunya seolah-olah seperti menyembunyikan sesuatu. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia merasakan begitu. Sejak akhir-akhir ini, mama dan ayahnya memang kerap bertikam lidah. Dan bila kedua-duanya bertengkar, ada sahaja perkara yang diperkatakan kedua-duanya yang gagal difahaminya. Itulah yang sering membuahkan tanda tanyanya. Semacam ada rahsia yang cuba disorok oleh kedua ibu bapanya.

Langkah Dina Azura tiba-tiba terhenti. Dia menoleh ke arah bilik kosong yang sudah lama tidak berpenghuni. Telinganya seperti mendengar ada bunyi datangnya dari bilik tersebut. Dahinya berkerut seribu. Siapa pula yang berada di bilik itu pada waktu-waktu begini? Aneh!

Dia segera mendekati bilik di hadapannya. Bunyi yang didengarinya sayup-sayup kedengaran. Takkan Bibik pula! Untuk memuaskan perasaan ingin tahunya, dia memberanikan diri menolak daun pintu di hadapannya. Berkeriut bunyi pintu itu ketika dia menguaknya.

Tanpa berfikir panjang, Dina Azura segera menjenguk ke dalam. Namun alangkah terperanjatnya dia apabila melihat sesusuk tubuh sedang berpaling ke arahnya.

Serta merta dia jadi gugup. Renungan Diaz singgah di wajahnya. Dia berbalas pandang dengan lelaki itu, namun separuh hatinya bagai tidak mampu melawan renungan itu di wajahnya.

“Maaf, Dina tak tahu yang abang dah balik.” Ujarnya lalu cepat-cepat berundur pergi. Namun kehadiran Bibik dari arah belakang membuatkan Dina Azura tergaman. Bibik segera tersenyum melihat gadis itu.

“Lho kok Dina udah pulang? Ibu nyuruh bibik tukarin cadar yang baru untuk Deng Diaz. Boleh enggak Dina bantuin bibik? Bibik harus segera ke kamar dapur siapin minuman buat tetamu bapak yang baru datang.” Ujar Bibik seraya menyerahkan cadar baru berwarna biru lembut ke tangan Dina Azura sebelum sempat anak gadis itu berkata apa-apa.

Dina Azura terlongo. Hampir terjatuh cadar itu dari tangannya. Dia hanya mampu memandang lenggok tubuh Bibik yang berayun pergi. Apabila dia menoleh, pandangan lelaki itu masih menghala ke arahnya. Dia menelan liur. Gugup menguasai diri, namun dia berpura-pura tenang walhal hanya Tuhan sahaja yang boleh membaca isi hatinya saat ini.

Mahu tak mahu dia terpaksa kembali ke kamar lelaki itu. Tanpa memandang Diaz, dia segera menanggalkan cadar yang lama dan menggantikannya dengan cadar baru yang berwarna biru berbunga putih dan krim. Namun dia menyedari anak mata Diaz masih tertumpu ke arahnya. Tekun memerhatikan gerak gerinya dengan hujung mata. Terketar-ketar tangannya menukar sarung bantal, sehingga tidak sedar salah satu bantal tergolek ke bawah katil.

Melihat keadaan itu Diaz segera tunduk. Tangannya mengutip bantal yang jatuh sebelum dia mengalihkan pandangan ke arah Dina Azura yang kelihatan gugup. Gadis itu didekati perlahan-lahan. Berdebar-debar Dina Azura apabila menyedari sepasang mata itu meratah seluruh wajahnya. Dia berundur selangkah dua tanpa disedari. Seperti dahulu, dia sentiasa kalah setiap kali berhadapan dengan lelaki itu.

 Apabila tangan Diaz menuju ke arahnya, Dina Azura tidak dapat menyembunyikan resahnya. Dia tunduk sambil memejamkan matanya. Namun beberapa saat berlalu, dia merasakan cadar di tangannya  ditarik perlahan. Dia membuka matanya. Melihat cadar yang dipegangnya sudah beralih tangan, entah kenapa dia jadi kaget. Apatah lagi apabila melihat Diaz sedang menukar sarung bantalnya sendiri. Seperti biasa, Diaz kelihatan tidak banyak cakap.

Dina Azura hanya membiarkan Diaz melakukan kerja-kerja itu tanpa menawarkan bantuan. Beberapa kali dia mencuri pandang ke arah lelaki itu. Memerhatikan penampilan Diaz yang kelihatan segak. Gaya rambut Diaz yang kemas pendek itu, entah mengapa membuatkan dia terkenangkan rambut ala-ala spike lelaki itu dahulu yang seperti duri landak. Memang lelaki itu sering melanggar peraturan sekolah ketika itu. Masih kekal berambut spike meskipun sering ditegur guru disiplin di sekolah. Seperti kata ayahnya, Diaz memang degil dan keras kepala.

Tiba-tiba Diaz menoleh ke arahnya. Dia terkedu. Langsung tidak sempat mengalihkan anak matanya yang sedang merenung lelaki itu tanpa disedari.

“Dina tak perlu risau, abang tak lama di sini. Hanya malam ini saja, untuk memenuhi permintaan mama,” tiba-tiba lelaki itu bersuara.

Dina Azura terdiam seketika mendengar rentak bicara lelaki itu. Nafasnya dihela perlahan.

“Dina tak kisah abang balik. Ini rumah abang, bukan rumah Dina seorang,” jawabnya perlahan. Diaz tidak perlu melayan diri sendiri seperti orang asing. Lelaki itu bukan siapa-siapa baginya. Diaz adalah abangnya! Hakikat yang pahit untuk ditelan tetapi tidak akan pernah berubah.

Diaz terdiam. Setelah sepuluh tahun dia meninggalkan rumah ini, apakah masih ada tempat untuknya di sini?

Dina Azura memberanikan diri mengangkat wajahnya. Dan dua pasang mata saling bertaut. Renungan itu membuatkan Dina Azura tiba-tiba resah. Jantungnya berdenyut lebih kencang. Dan wajahnya mulai memerah bagaikan biji delima.

 Diaz ikut terpaku menatap sinar jernih di mata anak gadis di hadapannya. Dalam bening cahaya lampu, dia melihat susuk tubuh yang semakin meningkat dewasa. Wajah comel yang dilihatnya dahulu kini kekal di wajah ayu Dina Azura yang memukau dirinya. Naluri kelakiannya membangkitkan bahang di hati. Serta-merta Diaz teringatkan kisah silamnya. Dia segera beristighfar. Masya ALLAH! Dia tak boleh berfikiran begini. Ini salah! Apapun gadis itu tetap adiknya!

Cepat-cepat dia berpaling dari Dina Azura. Debaran yang muncul di dada cuba ditenangkan dengan cara banyak-banyak beristighfar. Dia sudah terlalu banyak melakukan kesilapan. Dan kesilapan lama telah memakan dirinya. Saat ini dia tidak ingin melakukan kesilapan itu sekali lagi.

“Kalau tak ada apa-apa lagi, Dina keluarlah.” Pinta Diaz.

Dina Azura tergaman mendengar permintaan lelaki itu. Namun dia tahu itulah yang seharusnya dilakukannya. Dalam keadaan sekarang, dia tidak sepatutnya berdua-duaan lebih lama bersama Diaz di dalam satu bilik. Itu perkara yang tidak harus dilakukannya.

Perlahan-lahan dia mara ke muka pintu. Sebelum keluar dari bilik lelaki itu, dia sempat mengerling ke arah Diaz yang tidak berganjak dari membelakanginya. Lelaki itu seolah-olah tidak mahu memandangnya langsung. Namun dia tidak salahkan Diaz kali ini. Antara dia dan Diaz, mereka sebenarnya menyembunyikan satu rahsia yang cukup pahit untuk ditelan. Dan rahsia ini menikam seluruh jiwanya sehingga parah!

Sebaik mendengar pintu di belakangnya ditutup rapat, barulah Diaz berpaling. Dia menghempaskan tubuhnya di atas katil lalu berbaring. Namun desahan nafasnya kedengaran kasar menandakan hatinya sedang diulit kegelisahan.

Kelopak matanya terpejam rapat. Cuba menghindarkan dirinya dari berfikir yang bukan-bukan. Namun sekeras mana usahanya untuk melupakan semua peristiwa lama itu tapi dia tetap tewas. Sebaik dia menutup matanya, dia akan segera terbayangkan Dina Azura. Dia akan terkenang-kenang apa yang telah berlaku antara mereka suatu ketika dahulu.

Damn it! Gumam Diaz keras. Dia bangkit dari tidurnya lalu meraup wajahnya. Rumah ini merupakan satu sumpahan buatnya. Dia takkan mungkin dapat melupakan segala-galanya di rumah ini! Aku tak sepatutnya kembali! Bisik Diaz rungsing!

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!