Followers

Wednesday, January 16, 2019

Dia..Beautiful Lie (Bab 2)

MIRZA menarik nafas panjang seraya memandang ke arah pintu pagar yang sudah tertutup rapat. Memang patut tutup pun sebab jarum jam sudah menunjukkan pukul 8.30 pagi. Namun dia tidak risau langsung. Dia melarikan motorsikalnya mengikut laluan belakang sekolah. Motorsikalnya diletakkan di sebuah bengkel tidak jauh dari situ.
                “Lambat lagi Mirza?” Haron menggelengkan kepala melihat anak muda itu.
                “Macam biasa bang, lambat bangun.” Mirza tersengih menayangkan barisan gigi yang putih tersusun.
                “Kamu ni kalau sehari tak lewat, memang tak sah. Memanjang lewat dari dulu sampai sekarang.” Gelak Haron, pemilik bengkel yang terletak hanya 200 meter di belakang sekolah itu.
                “Abang tolong jaga motorsikal saya ya?” Pinta Mirza seraya menyandang beg sekolahnya. Tanpa menanti balasan Haron, dia segera memanjat pagar di hadapan bengkel tersebut.
                Menggeleng kepala Haron melihat betapa selambanya anak muda itu. Sejak Mirza masih berada di tingkatan tiga lagi dia sudah terlalu acapkali melihat Mirza melompat pagar belakang sekolah itu. Dahulu semasa pagar sekolah itu separas pinggang Mirza, budak itu sudah mahir melompat merentasinya. Tapi selepas pagar itu ditinggikan separas dada, belum juga dia melihat anak muda itu gagal melompatnya. Mirza patut jadi atlit lompat tinggi! Pasti boleh beri sumbangan besar pada sekolah. Tapi anak muda itu sangat pemalas orangnya, langsung tidak berminat dengan apa sahaja aktiviti di sekolah. Pergi sekolah ikut suka hati dia, balik pun ikut suka juga. Cuma satu sahaja yang boleh dipujinya pada Mirza, anak muda itu tidak sombong orangnya. Jika bertemunya, Mirza akan sentiasa menegur. Jika dia menegur kelakuan Mirza yang kaki ponteng sekolah, paling-paling kurang anak muda itu hanya akan ketawa mendengarnya.
                Mirza mengetuk pintu kelasnya. Menonong sahaja dia masuk ke kelas tanpa mempedulikan Cikgu Anis yang sedang mengajar subjek pertama pagi itu iaitu bahasa Inggeris. Terjegil mata wanita itu melihat Mirza. Namun memikirkan percuma sahaja dia marah pada awal-awal pagi seperti itu, Cikgu Anis hanya pura-pura tidak nampak anak muda itu. Lagipun ini bukan kali pertama Mirza berkelakuan seperti itu. Sekalipun dia membebel di hadapan Mirza, anak muda itu hanya akan membisu sahaja. Buat membazir air liurnya sahaja.
                Mirza melangkah ke arah tempat duduknya yang pastinya tempat paling di belakang kelas 5 Merah itu. Zarul yang duduk di hadapannya segera berpaling.
                “Mirza, malam ni macamana?” Bisik Zarul galak. Semalam dia dibawa Mirza berhibur di sebuah kelab malam, memang sampai terigau-igau keseronokan itu di alam mimpi. Kalau boleh dia memang mahu berseronok lagi seperti malam semalam. Itupun mereka dapat masuk kerana Mirza memiliki kad pengenalan dewasa. Lapan belas tahun adalah usia kebebasan yang dicari-cari mereka!
                “Aku ada hal malam ni.” Ujar Mirza acuh tak acuh.
                “Come on Mirza, tak best lah macam ni.” Zarul berbunyi kecewa.
                Mirza merenung anak muda itu agak lama. Kadangkala perangai mendesak Zarul melemaskannya. Bukannya dia ke kelab malam itu pakai duit Zarul pun. Setiap kali mereka keluar berseronok, selalunya dia yang membayar semuanya.
                “Sorry, aku betul-betul tak dapat malam ni. Aku benar-benar ada hal lain.” Ujar Mirza seraya melontarkan pandangan ke luar tingkap. Zarul sudah tidak dilayan. Saat ini dia asyik memikirkan kata-kata ayahnya yang mahu mencarinya seorang cikgu tuisyen.
                Papa nak cari tutor untuk aku. What a suck!
                Dia menghantar whatsapp pada abangnya Drew. Tak lama kemudian Drew membalas. Mereka memang kerap berhubung melalui whatsapp.
                Good for you. Hehe..
                Good for me? Kau dah gila ke apa?
                At least kau belajar.Kau kan ada perjanjian dengan papa. Lulus SPM tu dulu bro, kacang sahaja.
                Mirza mencebik. Kacang konon! Kau bolehlah cakap macam tu, kau tak belajar pun otak  macam Einstein! Rungutnya.
                Please, pujuk papa tu untuk aku.
                No way bro. Yang ni, aku tak boleh tolong. Papa dah warning aku. Aku rasa kau terima ajelah cikgu tu. Mana tahu untung-untung dia cantik, kau dapat benefit. Sambil menyelam minum air.
                Hmm..takde mananya dia cantik. Entah-entah muka dia macam Wan kat kampung.
                Tak baiknya kau kutuk Wan tu. Wan tu nenek kita tahu.
                Nenek sangatlah, asyik membebel sahaja 24 jam.
                Hehe…
                Begitulah bunyi mesej demi mesej yang dikongsi balas di whatsapp mereka. Mirza menarik nafas panjang. Bosan! Macam-macam benda berserabut di kepalanya saat ini. Dia melihat sepintas lalu karangan dalam bahasa Inggeris yang sedang ditulis oleh Cikgu Anis di whiteboard. Serentak dia bangun menyebabkan beberapa pasang mata menoleh. Zarul tidak terkecuali.
                “Kau nak ke mana ni? Jangan..nanti mengamuk Cikgu Anis.” Larang Zarul separuh berbisik. Risau dia akan dimarahi cikgu wanita itu. Kerana dia duduk paling hampir dengan Mirza, maka  jika ada apa-apa yang tak kena, Cikgu Anis pasti membebel dengannya seolah-olah dia pula yang bersalah.
                Namun Mirza langsung tidak mempedulikan larangan Zarul lalu terus keluar ikut pintu belakang tanpa disedari Cikgu Anis yang sedang asyik menulis. Dia melangkah ke suatu arah. Destinasinya ialah sebuah bilik kosong di belakang bangunan sekolah itu berdekatan stor simpanan barang. Bilik muzik itu memang jarang dikunjungi orang dan dia sering menjadikan bilik itu tempat dia melelapkan matanya sebelum waktu sekolah berakhir.
                Dengan beralaskan sebuah bangku panjang di situ, Mirza tidak kisah tidur begitu sahaja. Dia lebih suka berada di situ dari menghadap wajah guru-gurunya. Belajar baginya memang membosankan. Hendak meninggalkan kawasan sekolah, dia tidak mahu ada yang melihatnya dan menyampaikannya pada ayahnya. Berita tentangnya di sekolah memang cepat tersebar ke telinga ayahnya. Entah siapa spy tak bergaji itu, dia sendiri tidak tahu.
                Bunyi beberapa tapak kaki menghampiri tempat itu, membuatkan mata Mirza terbuka luas. Dahinya berkerut. Siapa pulak ni? Menganggu betul! Dia nak tidur pun tak senang! Rungutnya. Dia segera bersembunyi di belakang bangku kayu itu.
                Tapak-tapak kaki itu semakin hampir. Dari sudut tersembunyi, dia dapat melihat beberapa susuk gadis sedang memasuki bilik itu. Angin Mirza sudah membadai. Sial! Kenapa mereka datang ke sini? Menganggu betul aku nak tidur!
                Melihat gadis-gadis itu mengeluarkan rokok dan saling menyalakan lighter pada rokok masing-masing, Mirza hanya mampu tersenyum sinis. Nak merokok rupanya! Gadis zaman sekarang memang semuanya hancur. Langsung tak boleh pakai! Getus Mirza seraya menggelengkan kepalanya.
                “Kau nampak tak budak baru yang masuk kelas 5 Biru tu? Handsome kan? Aku dengar dia atlit lompat tinggi kat sekolah lama dia. Wakil Sukma lagi.” Ujar salah seorang dari gadis-gadis itu.
                “Namanya Ryan kan?”
                “Handsome sangat.”
                “Mirza lebih handsome.”
                Mirza yang sedang tekun mendengar hampir terbatuk. Aku? Perlahan-lahan dia mengintai dan terpandang kelibat seorang gadis berambut panjang. Cantik juga orangnya.  Dia pernah terserempak gadis itu beberapa kali, cuma tidak ingat apa nama budak perempuan itu. Siapa ya namanya?
                “Ya Mirza memang handsome tapi sombong sangat. Aku pernah senyum pada dia. Bukannya dia nak balas sebaliknya dia jeling aku lagi adalah.” Gadis yang bercerita itu ketawa kecil.
                Mirza menggaru kepala yang tidak gatal. Bila masanya pulak aku sombong? Aku cuma berlagak cool sahaja bodoh!
                “Dia tak sombong cuma sukar didekati. Tapi itu yang menariknya fasal Mirza.” Gadis cantik itu masih jua mempertahannya.
                “Come on Elin, takkanlah kau sukakan Mirza tu.”
                Elena terdiam. Suka? Bukan suka sahaja tapi dia sudah obses. Ke mana-mana sahaja Mirza pergi, dia akan memandang lelaki itu. Mirza sahaja yang langsung tidak pernah mahu memandang dirinya. Dia juga pernah ke rumah Mirza sewaktu majlis di rumah Tuan Fahrin. Lelaki itu majikan ayahnya di Green Global.
                “Ada orang tu gilakan Adham Mirza tu. Mesti kau bersyukur dia tak ambil SPM tahun lepas kan? What kind of idiot yang boleh terlepas ambil exam yang penting tu?” Ketawa gadis-gadis itu membuatkan Mirza menarik nafas panjang. Sabar Mirza, cool down!
                Elena seakan tidak senang mendengar sindiran teman-temannya. Wajahnya mencuka.
                “He’s not an idiot Dija. Watch  your mouth okay.” Marah Elena.
                “Okay, I’m sorry. Ya aku tak patut kutuk Adham Mirza tu. Tapi tahun ini aku tak rasa dia akan lulus SPM tu. Kawan aku yang sekelas dengan si Mirza tu cakap Mirza tu memang pemalas dan worthless. Aku pun tak faham kenapa dia nak bersekolah kat sini lagi sedangkan dia tu anak orang kaya. Kalau aku mesti malu nak datang ke sekolah hari-hari dan sekadar habiskan masa dengan tidur dalam kelas, lepas tu balik.” Gumam Kadija lagi seraya menghembus asap rokok dari hidungnya.
                “Kau tak tahu apa-apa so better kau diam. Untuk pengetahuan kau, Adham Mirza accident tahun lepas dan dia cedera. Sebab tu dia tak ambil exam tu. “ Getus Elena dengan wajah mencuka.
                “Elin, aku tahu cerita tu. Semua orang kat sekolah tahu yang Mirza tu pergi mendaki Gunung Tebu tu dua minggu sebelum exam sebab dia tak nak ambil peperiksaan tu. Aku rasa dia sengaja cederakan kaki dia at that time supaya dia boleh skip exam.” Gelak Kadija lagi.
                Elena mengetap bibir. Tak guna dia terus melayan Kadija yang memang sudah terang-terangan sengaja mencari fasal dengannya. Entah apa yang tidak kena dengan gadis itu dia sendiri tidak tahu.
                “Kalau kau terus mengata yang buruk-buruk tentang Mirza, aku rasa lepas ni kita tak payah jumpa lagi.” Gumam Elena nekad.
                “Wow..friends, apa ni? Takkan sebab Mirza tu korang berdua nak gaduh. Relaks la, benda kecil aje. Rasanya tadi kita bercakap tentang Ryan, budak baru tu. Kenapa tiba-tiba timbul nama Mirza pulak?” Lili kelihatan bingung dibuatnya. Dia menjeling Aira yang hanya menjongketkan bahu, tanda malas mahu masuk campur perang mulut antara Elena dan Kadija yang bukan sekali ini berlaku. Sudah acap kali. Kedua-duanya kalau bertemu tidak berperang mulut memang tidak sah.
                Elwna mendengus keras lalu segera meninggalkan tempat itu. Kadija hanya ketawa kecil.
                “Sensitif sangat. Langsung tak boleh dengar Mirza kena kutuk sikit.” Komen Kadija.
                “Kau pun satu. Dah kau tahu yang Elin suka si Mirza tu, yang kau sengaja tambahkan minyak dalam api tu kenapa?” Rungut Lili seraya menjeling sahabatnya itu.
                “Salah ke? Memang betul apa yang aku cakap.” Kadija tidak mahu mengaku kalah.
                “Aku nak merokok pun tak senang.” Rungut Aira pula yang masih belum sempat mahu menghabiskan sedutan demi sedutan rokoknya. Lili mengambil rokok dari jepitan tangan Aira lalu turut menyedutnya dalam-dalam sebelum dihembus keluar.
                “See? Dah habis ni, jom kita keluar sebelum terserempak dengan cikgu.” Ajak Lili lalu segera beredar dari situ diikuti langkah kawan-kawannya.
                Mirza keluar dari tempat persembunyiannya setelah yakin keempat-empat gadis itu sudah beredar. Hendak marah pun ada, hendak ketawa pun ada mendengar perbualan keempat-empatnya. Macamlah aku kisah sangat dengan pendapat diaorang! Getus Mirza seraya kembali ke bangku kayu itu untuk menyambung tidurnya yang tergendala. Namun belum sempat dia mahu berbaring di situ, pintu bilik itu tiba-tiba dikuak dari luar. Mirza tergaman menyedari seraut wajah sedang terpaku memandang ke arahnya. Elena! Gadis yang bersungguh-sungguh mempertahankannya sebentar tadi kini berada di hadapannya.
                Elena benar-benar terkejut melihat Mirza berada di bilik itu. Kedatangannya ke situ kerana menyedari rantai tangannya mungkin tercicir di situ. Tapi tak disangka-sangka lain pula yang ditemuinya.
                “Mir…Mirza?” Tergagap-gagap dia mahu menyapa Mirza.
                Mirza sekadar merenung wajah anak gadis itu dengan pandangan serius. Sebahagian hatinya merasa terganggu kerana tidurnya yang asyik tergendala. Sebahagian yang lain merasa tertarik pada gadis yang konon-kononnya sudah lama meminatinya itu. Elena. Hmm..boleh tahan orangnya. Cantiklah jugak! Dia menilai gadis itu dari atas ke bawah.
                “Awak...awak dah dengar ke tadi?” Elena semakin gelisah. Dia pasti, perbualannya dengan rakan-rakannya mungkin sudah didengari lelaki itu.
                “Dari A sampai Z.” Jawab Mirza selamba.
                “Saya minta maaf Mirza. Mereka tak patut cakap macam tu pada awak.”
                “Tak apa, aku tak kisah pun. Yang kau nak marah-marah tu kenapa?” Mirza ketawa kecil. Dia melangkah ke muka pintu. Elena terpinga-pinga melihat Mirza sudah mahu angkat kaki dari situ.
                “Err.. Mirza.” Panggil Elena.
                Langkah Mirza terhenti. Perlahan-lahan dia membalikkan tubuh. Wajah anak gadis itu ditatap lama. Sabar menanti apakah yang mahu diperkatakan anak gadis itu padanya.
                “Err…fasal tadi.”
                “Fasal apa?” Kening Mirza terjongket. Wajah merah padam gadis itu ditatap selamba.
                “Awak kata awak dengar dari A sampai Z. Maksudnya awak dah tahu kan apa yang saya rasakan?” Elena mencuba nasib dengan dada berdebar-debar.
Mirza menarik nafas panjang. Perlahan-lahan dia menapak ke arah gadis itu.
Menyedari lelaki muda itu semakin mendekatinya, dada Elena berdebar-debar seketika. Wajah tampan Mirza menjengah wajahnya agak rapat. Dia menelan liur. Belum pernah dia berada sehampir ini dengan Mirza. Selalunya dia hanya mampu melihat Mirza dari jauh. Setiap kali mereka berselisih jalan, sepasang mata yang bulat bersinar itu langsung tidak sudi memandang ke arahnya. Tapi apa yang berlaku saat ini bagaikan dalam mimpi.
“Siapa nama kau?” Tak disangka-sangka Mirza bertanya.
“Err..E..Elena.” Jawab Elena tergagap-gagap.
“Kau suka aku?”
Elena tersentak. Sepasang matanya segera mencari wajah Mirza yang kelihatan serius. Aduh! Pertanyaan apakah itu?
“Kau suka aku ke tidak ni?” Tanya Mirza seakan bosan.
“Su..suka.” Terluah jua perkataan itu dari bibir Elena. Selepas ia keluar, Elena hanya mampu tunduk. Malu menyelubungi diri saat mulutnya sudah mengakui rasa hati yang sudah lama terpendam di jiwa.

“Kalau macam tu, aku tunggu kau kat Old Town di Midvalley jam 8 malam ini. Kita dating. Jangan lupa datang.” Mirza tersengih seraya berlalu pergi dari situ meninggalkan Elena yang terpisat-pisat. Seakan-tidak tidak percaya dengan apa yang baharu didengarnya. Dating? Mirza mahu berdating dengannya? Is this for real? Elena mencubit pipinya. Pipi terasa perit, bermakna dia bukan sekadar bermimpi.

Tuesday, January 8, 2019

Dia..Beautiful Lie (Bab 1)

BUNYI langsir diselak di biliknya menganggu tidurnya. Dia mengeliang-geliut di dalam selimut. Dari celah mata yang separuh terbuka, dia melihat sesusuk tubuh sedang menyelak langsir-langsir di biliknya. Terkebil-kebil anak matanya memandang bentuk punggung montok yang sedang membelakanginya. Dahinya berkerut sedikit. Sejak bila ada maid seksi di rumahnya? Dia mahu bangun, tapi kulit kepalanya terasa menyengat. Dia mendesis kesakitan.
                “You ni siapa?” Soalan itu meluncur dari bibirnya.
                Wanita itu berpaling, menyerlahkan seraut wajah cantik yang bermekap agak tebal. Orangnya berusia dalam lingkungan awal 40an tetapi kelihatan cantik dan agak seksi. Senyuman manis terukir di bibir itu.
                “Selamat pagi tuan muda. Bukankah you patut bangun dan pergi sekolah sekarang? Dah dekat pukul 7 dah ni.” Ujar wanita itu seraya mengerling jarum jam di dinding kamar itu.
                Dia terkedu. Betulkah wanita itu maid baru yang ayahnya upah? Tapi sejak bila pula agensi pembantu rumah mempunyai maid seperti itu? Pakaian ketat yang membalut tubuh wanita itu bisa membuatkan sesiapa yang memandang akan sesak nafas. Dirinya tidak terkecuali.
Wanita itu tiba-tiba mendekatinya. Menyedari wanita itu bermaksud mahu menarik selimut yang membalut tubuhnya, dia segera menyedari sesuatu. Cepat-cepat dia menarik selimutnya rapat ke tubuh.
Si wanita tergaman lalu ketawa kecil. Wajahnya sudah berubah kelat. Macam tahu-tahu sahaja wanita itu! Senyuman nakal itu membuatkan dia menarik nafas panjang. What the hell!
                “Do you mind? Keluar dari bilik I sekarang,  I nak bersiap.” Pintanya bagaikan satu arahan.
                Wanita itu hanya ketawa seraya memandangnya.
                “Nama I Yasmin. I kawan ayah you. Masa you balik lewat malam semalam, I nampak you. Hmm..tak baik anak muda macam you, masih bersekolah pulak tu, pulang mabuk-mabuk malam semalam. Mujurlah I ada. I yang tolong papah you masuk bilik.” Ujar wanita tersenyum.
                Dia terdiam mendengar penjelasan wanita itu. Patutlah kepalanya pusing sahaja. Teruk sangatkah dia mabuk malam semalam? Seingatnya dia hanya menjamah dua atau tiga gelas brandi yang keras sebelum dia tumbang. Entah siapa yang menghantarnya pulang pun dia tidak tahu. Mungkin Zarul agaknya!
                Dia melemparkan pandangan sinis ke arah wanita di hadapannya.
                “Kawan papa I? Bukan girlfriend dia?” Soalnya tersengih-sengih.
                “I kawan dia, merangkap teman wanita dia. Dia tak pernah cerita fasal I?” Wanita itu menghampirinya di bucu katil.
                “I don’t think so.” Dia menggelengkan kepala.
                “Betul?” Wanita tu ketawa kecil bagaikan tidak kisah langsung dengan penafiannya.
                “Seriously, I pun tak perasan. Well, papa I tu suka longgokkan perempuan macam longgok baju terpakai. Siapa yang dia bawa balik tiap-tiap malam pun I dah tak ingat. Ramai sangat.” Ujarnya dengan nada sinis.
                Memang dia jujur bila mengatakan begitu. Baru dua malam lepas dia nampak ayahnya membawa seorang wanita balik ke rumah ini. Secara teknikalnya membawa masuk ke biliknya sendiri. Sekarang yang ini pulak?
Dia tersenyum sinis. Like father like son. Dia sendiri tidak ada beza dengan ayahnya. Mereka berdua hidup seperti dua lelaki bujang yang berkongsi rumah, bukan seperti antara ayah dan anak. Itu yang membezakan dirinya dengan kawan-kawannya yang lain. Ayahnya bukan jenis ayah tipikal yang mengawal anak-anak siang dan malam. Ayahnya lebih terbuka. Mungkin sangat terbuka sehingga kebanyakan sifat-sifat dan kelakuan buruknya datang dari ayahnya sendiri.
                Dia sedar, sejak kecil dia tidak pernah kenal tikar sembahyang. Dia tidak pernah berpuasa, tidak pernah ke masjid bersolat Jumaat dan tidak pernah melakukan apa-apa pun kecuali berpoya-poya dengan wang ayahnya.
                Namanya Adham Mirza, baru berusia 18 tahun. Dia sebenarnya mengulang setahun persekolahan kerana terlepas menduduki peperiksaan SPM. Ketika itu dia berada di Gunung Tebu mendaki bersama rakan-rakan abangnya. Meskipun akan menduduki peperiksaan, tapi dia tetap berdegil mahu mengikut abangnya Adrenaz Imran. Akibatnya mereka tersesat ketika mahu mencari jalan pulang dan dia pula mengalami kecederaan kerana terjatuh. Hampir dua hari juga baru mereka berjaya diselamatkan oleh anggota penyelamat dan orang-orang kampung terdekat. Itupun dia terpaksa menghabiskan masanya selama dua minggu di hospital merawat kakinya yang cedera. Itu yang menyebabkan dia sekarang adalah senior kepada teman-teman sekelasnya.
                “No SPM, no oversea. Get that?”
                “But pa, Mirza malu nak  ambil SPM tu. Mirza bukan budak-budak lagi.”
                “Adham Mirza, you tak pernah ambil SPM pun remember? Jadi kenapa nak malu pulak. Papa dengar you sekarang hot stuff kat sekolah you. They’re adore you so much, so nak malu apa? Pergi sekolah, belajar dan kemudian habis SPM nanti, papa akan hantar you ke UK macam Drew.” Ujar ayahnya.
                “But pa…”
                “No excuses this time. Sudahlah, papa ada dinner malam ni. Maybe papa balik lambat, jadi tak payah tunggu papa balik.” Lelaki itu mengenyitkan mata seraya berlalu pergi dari situ.
                Dia hanya mampu mengeluh. Kenapa dia harus ke sekolah sedangkan Drew abangnya sedap-sedap sahaja buat apa sahaja yang disukainya di luar negara? Damn it Drew! Kau sukalah sebab aku kena dera dengan papa begini!
                “Hmmm…teruk dah anak Tuan Fahrin ni. Time-time macam ni masih sempat melamun?” Suara wanita itu muncul, menghentikan lamunannya.
                Mirza menoleh. Yasmin sempat mengenyitkan mata lalu beredar dari biliknya. Dia menoleh ke arah jarum jam yang tidak pernah berhenti berputar. Mengenangkan hari ini dia terpaksa hadir ke sekolah, wajahnya mencemik kebosanan.
                Selesai mandi dan berpakaian uniform sekolah, dia turun ke bawah. Di meja makan, dia melihat ayahnya dan wanita yang ditemuinya tadi sedang rancak berbual-bual. Sesekali dia melihat tangan kedua-duanya bersatu. Hendak tersenyum dia melihatnya. Pemandangan yang biasa sahaja! Ayahnya jika hendak menggatal, tak perlu buat sorok-sorok. Di hadapannya pun jadi!
                “Good morning Mirza. Lewat sangat pagi ni, tak takut kena marah cikgu ke?” Tegur ayahnya.
                Dia mengambil tempat duduk di hadapan lelaki itu.
                “Lewat apanya pa? Awal lagi ni.” Ujarnya selamba.
                “Hmm…macam ni awal?” Menggeleng Tuan Fahrin mendengar kata-kata anaknya.
                Yasmin di samping lelaki itu hanya tersenyum mendengar perbualan dua beranak itu.
                “Oh ya, you berdua dah berkenalan?” Mata Tuan Fahrin menjeling ke arah wanita di sisinya.
                “Dah. I kejutkan tuan muda ni tadi. Bukan main liat lagi nak bangun pagi.” Ujar Yasmin seraya ketawa kecil.
                Mirza pura-pura tidak mendengarnya. Baharu dia mahu mengambil sekeping roti, tangan Yasmin sudah mendarat pada pinggan roti tersebut.
                “Biar I yang buat. You nak jem apa? Strawberry or blueberry?” Tanya Yasmin dengan senyum menggoda.
                “I nak makan nasi lemak sebenarnya. Tapi roti pun okey. Kalau you nak kahwin dengan papa I, you kena tahu memasak nasi lemak macam mama I.” Ujarnya selamba.
                “Mirza, behave yourself.” Tuan Fahrin menjegilkan biji matanya.
                Yasmin ketawa kecil mendengarnya.
                “It’s okay Fahrin. Anak lelaki you ni menarik. Suka bergurau.”
                “Sorry Yas, dia ni memang macam ni. Mulutnya memang laju sikit.” Tuan Fahrin tersengih memandang wanita itu.
Sorry Mirza, I tak suka makan nasi lemak. Banyak kalori.” Bisik Yasmin seraya tergelak kecil. Dia menyapu jem strawberry pada roti di tangannya, digigit sedikit sebelum diletakkan di pinggan Mirza.
Mirza tercengang-cengang dibuatnya. Sejurus dia tersenyum sendiri. Dia mengambil beg sandangnya lalu mengeluarkan sesuatu dari beg tersebut.
                “Apa tu?” Tuan Fahrin mula tertarik pada objek di tangan Mirza.
                “My report card.” Ujarnya tersengih
                Tuan Fahrin mengambilnya lalu menyelak helaian demi helaian.
                “Oh My God Mirza. Belum pernah lagi dalam keturunan kita yang tak pandai belajar. Teruk sangat ni, merah sana sini. Kalau Drew nampak, dia mesti ketawakan you. Kalau Tok Di kamu nampak, lagi teruk jadinya nanti.” Keluh Tuan Fahrin.
                “Kan I dah cakap dulu pa, I nak belajar kat luar negara macam Drew.”
                “Dan macam papa cakap dulu, kalau you tak mampu nak dapat keputusan yang baik dalam SPM, you tak layak ke luar negara sambung belajar macam Drew. Come on Mirza, you bukan bodoh cuma malas sahaja. Kalau macam ni la gayanya, papa patut upah cikgu untuk you.” Termenung panjang Tuan Fahrin dibuatnya.
                “Cikgu? No way papa. I dah bosan setengah mati kat sekolah tu and now you nak upah cikgu datang ke sini? Tak mahu! I don’t need them.” Mirza bingkas bangun dengan wajah bosan. Dia membetulkan beg sandangnya ke bahu lalu segera beredar dari ruang makan.
                Tak lama kemudian, bunyi enjin motorsikal yang memekak di petak garaj di luar kedengaran, membuatkan Tuan Fahrin mengeluh panjang. Degil! Mujurlah anaknya yang seorang lagi Drew tidak sedegil Mirza. Entah apa yang patut dilakukannya untuk membaiki prestasi pelajaran anak muda itu. Diikutkan dari gred anak itu, memang sah Mirza langsung tidak pernah belajar apa-apa di sekolah. Entah apa yang budak itu buat di sekolah selama ini agaknya?
                “You tu manjakan sangat dia. Itu sebab dia jadi macam tu.” Yasmin di sebelah bersuara.
                Tuan Fahrin menoleh. Merenung tajam wajah wanita itu. Siapa Yasmin hendak mengajarnya apa yang boleh dan apa tak boleh dilakukannya pada anaknya sendiri?
                “Dia anak I, Yas.”
                “Dan you bapa paling open minded kat dunia ni I rasa. Dia minum arak you tak marah, dia ke kelab malam you tak marah. Jangan-jangan dia bawa balik perempuan pun you tak marah. Hebat you!” Sindir Yasmin seraya ketawa kecil.
                Tuan Fahrin menarik nafas panjang. Yasmin memang bermulut agak lancang dari mana-mana kenalan wanitanya. Namun dia tidak peduli dengan kata-kata wanita  itu. Meskipun dia dan Mirza tidak normal di mata orang lain, tapi dia benar-benar mahu Mirza berjaya dalam hidup. Sekurang-kurangnya dia mahu Mirza mewarisi syarikat kepunyaannya setelah Drew lebih suka mempelajari bidang lain. Suka atau tidak, Mirza harus belajar dengan seorang tutor. Tapi dari mana dia mahu mencari seorang tutor peribadi untuk Mirza? Keluh Tuan Fahrin bingung.
                “I nak cari tutor peribadi untuk Mirza. You tahu mana-mana cikgu yang boleh mengajar Mirza di rumah?” Ujarnya perlahan.
                Yasmin terdiam. Tutor? Dia termenung seketika.
                “I rasa I boleh bantu you. Kakak I pernah cerita fasal seorang tutor yang dia upah untuk anaknya. Bagus tutor ni. Keputusan peperiksaan anaknya pada mulanya merosot tapi sekarang dah meningkat lebih baik. Kalau you nak I tolong, I boleh carikan dia.” Ujar Yasmin menawarkan bantuan.
                “Betul you boleh tolong?” Tuan Fahrin mengerutkan dahinya.
                “Come on Fahrin. You ni macam tak percaya I aje.”
                “Manalah I tahu. I takut bukan cikgu yang you bawa datang ke mari tapi dari social escort.” Tuan Fahrin ketawa kecil.
                Yasmin tergelak mendengarnya. Social escort? Kalau begitu bukan setakat Mirza yang nak belajar, tapi dengan Fahrin sekali mungkin! Melihat lelaki itu, entah kenapa ada sesuatu bermain di fikirannya. Adriana! Tiba-tiba sahaja nama gadis itu terlintas di fikirannya. Gadis secantik Adriana pasti sesuai menjadi umpan si hidung belang seperti Fahrin Attar.
                “Jangan risau, I yakin you akan suka dengan cikgu ni.”
                “I bukan risau fasal cikgu tu. Tapi I risau fasal Mirza. Dia tu jenis yang degil, sukar hendak dibentuk. I takut cikgu tu yang lari nanti bila jumpa dengan Mirza.” Keluh Tuan Fahrin.
                “Jangan risau, pandailah I cari yang garang nanti. Oh ya, you dah fikirkan apa yang kita bincangkan malam semalam?” Yasmin memandang tepat lelaki itu. Tutur katanya agak berhati-hati kali ini.
                Tuan Fahrin terkelip-kelip memandang wanita itu.
                “Semalam? I tak ingat kita bincang apa-apa kecuali…” senyuman nakal lelaki itu mula meniti di bibir.
                Yasmin ketawa kecil melihat jelingan Tuan Fahrin. Dia mula memahami maksud lelaki itu.
                “You ni teruklah Fahrin. Semalam kan kita ada bincang fasal business proposal I tu. Takkan you dah lupa.” Yasmin mencebik sedikit, seolah-olah sedang merajuk.
                Tuan Fahrin mengeluh.
                “I ingat lagi. Susah la I nak beri kata putus. Memang la Green Global tu I yang uruskan, tapi ayah I tetap pemilik sebenar. Selagi  Green Global masih anak syarikat Imperial Global, I kena discuss dengan dia dulu.” Ujar Tuan Fahrin.
                “You masih takut dengan ayah you tu ke? Bukankah dia ada kat Ottawa sekarang?”
                “Ya, memang dia masih kat sana. Lepas dia menjalani pembedahan jantung tu, dia terus ke sana berehat. Kerja-kerjanya kat Imperial Global pun penolong dia yang uruskan. Kat Green Global ni I yang uruskan. Tapi I tak nak lah berita-berita yang tak elok singgah kat telinga dia kat sana.” Ujar Tuan Fahrin.
                “I tak fikir dengan tukar syarikat pembekal barangan binaan tu boleh buat dia marah. Lagipun dengan adanya I, you boleh dapat barangan-barangan tu dengan harga yang jauh lebih murah.” Pujuk Yasmin.
                “I memang tertarik dengan offer you tu, tapi kami dah lama bekerjasama dengan syarikat Uncle Tommy tu. Dia tu salah seorang kawan baik ayah I. Ia tak semudah yang you sangka Yas”
                Yasmin terdiam. Lelaki itu seperti tidak makan dipujuk. Dia puas memikirkan apakah ikhtiar yang boleh diusahakannya untuk memastikan Fahrin akur dengan permintaannya.
                “Look, mungkin you tak percaya dengan I sebab I ni orang luar. Bagaimana kalau you jadikan I salah seorang pemegang saham Green Global? Pasti keadaan ini akan jauh berbeza kan?” Cadang Yasmin dengan wajah tenang.
                “You nak jadi pemegang saham??
                “I ada duit Fahrin. I can help you. Lagipun you sendiri cakap dulu you ada rancangan nak bida banyak projek-projek besar tapi you tak ada aliran tunai yang banyak kan? Well I’m here, I can help you.” Ujar Yasmin dengan wajah serius.

                Tuan Fahrin terdiam. Terfikir juga dia kenapa Yasmin begitu berminat dengan urusan syarikatnya. Apa yang istimewanya dengan Green Global sehingga adakalanya dia merasakan Yasmin seperti agak mendesaknya. Tapi  dia akui tawaran itu agak menarik. Memang dia perlukan banyak wang untuk membida tender projek pembinaan resort sejauh 180 hektar itu dari Datuk Goh. I really need this project! Hanya ini sahaja caranya dia dapat memuaskan hati ayahnya yang agak cerewet.

Thursday, January 3, 2019

Spy Hati Dari Chantilly (Bab 13)

DIA memerhati bangunan besar di hadapannya agak lama. Struktur bank di hadapannya sama sahaja seperti bank-bank lain. Simbol kancil di hadapan bangunan yang megah di bawah jalur gemilang yang agak besar menarik perhatiannya. Dia membetulkan kaca mata hitam yang dipakainya. Terdapat butang pada penjuru bingkai. Dia menekannya beberapa kali dan imej digital bangunan di hadapannya mula tersimpan dalam kad memori berupa cip yang tersembunyi dalam bingkai kaca mata hitamnya.
“Dapat. Aku akan hantar pada kau,” ujarnya melalui mikrofon di dalam telinga. Sampai pada Aria yang menunggu dalam van tidak jauh dari situ. Suara Aria kedengaran. Menyahut panggilannya.
“Okey bro, aku tengah kerja ni. Nampaknya selepas White Ghost dilumpuhkan, sistem di BNM pun turut lumpuh. Bagaimanapun mereka ada backup plan. Percaya atau tak, mereka guna Manual Lock. Semua data dikumpul secara analog. Aku kesan Flexiguard pada parameter siling. Kau tak boleh masuk melalui ruang udara tanpa mengaktifkan Flexiguard. Sebarang bunyi meskipun kecil akan mencetuskan siren amaran,” ujar Aria.
“Sejak tahun 1971, semua duit-duit Ringgit akan dihasilkan di Malaysia Mint di Shah Alam. Tapi plat wang asal masih disimpan dalam peti bilik kebal di BNM. Kita cuma perlu kesan lokasi bilik kebal tu di mana. Cara masuk, serahkan pada aku,” ujar Tuan Glock.
“Kau yakin?” suara Aria seperti inginkan kepastian.
“Aku akan cari jalan masuk ikut pintu hadapan.” Senyum Tuan Glock.
Aria ketawa kecil. Dia leka menghadap kerangka utamanya. Beberapa jam yang lalu, dia menyamar sebagai pekerja am dan memasuki BNM dengan pas yang dicuri dari seorang pekerja. Tujuannya hanya mahu menyelinap masuk ke dalam bilik server 2M11 dan menyambungkan perkakasannya dengan storan data kapasiti tinggi milik BNM. Beberapa jam kemudian, dia mampu mengawasi semua imej digital yang terhasil dari kamera di ruangan-ruangan BNM melalui kerangka utama miliknya. Itupun dia harus berhati-hati kerana terdapat 9 camera On Net di bilik server yang bertindak sebagai anti intruder.
Sekarang apa yang perlu mereka lakukan, hanyalah menunggu! Melakukan kerja pada waktu puncak kerja bukan tindakan bijak. Lagi-lagi Tuan Glock tidak suka mencederakan sesiapa. Itu yang dipelajarinya tentang lelaki itu apabila dia mengikut lelaki itu 3 tahun yang lalu.
Dua jam kemudian, BNM semakin lengang. Ramai pekerja kolar putih sudah pulang, yang tinggal hanyalah pihak sekuriti dengan jumlah kawalan maksima.
“Bro, kau kat mana?” Aria menghubungi lelaki itu.
Diam. Tidak ada suara. Aria mengerutkan dahinya. Dia yakin frekuensi yang digunakan sama seperti yang digunakan Tuan Glock. Tapi ke mana lelaki itu?

Sejam sebelum - BNM

SEWAKTU Aria sedang sibuk menyelaraskan perkakasnya, dia sudah berada di dalam BNM. Menyamar sebagai salah seorang pelanggan BNM dengan rambut palsu, misai dan cermin mata tebal. Ketika itu dia mengambil kesempatan meninjau tempat itu dan sempat berbual-bual dengan seorang pekerja wanita di situ.
Tidak ada masalah apa-apa kerana wanita yang banyak mulut itu dengan mudah memberi pelbagai maklumat yang dimahukannya. Dan semasa waktu perkhidmatan di BNM hampir tamat, ketika itulah dia menyembunyikan dirinya di dalam sebuah bilik kecil yang digunakan sebagai bilik penyimpanan barang-barang alatan tulis. Hanya bilik itu yang bebas dari sebarang rakaman CCTV.
Ketika dia mendengar suasana hening dan sunyi sepi, barulah dia keluar dari tempat persembunyian. Dia cuba menghubungi Aria, tetapi mikrofonnya seperti terputus hubungan dengan lelaki itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi tetap gagal. Nafasnya dihela kasar. Kepalanya mendongak ke atas. Menurut Aria, ada sistem Flexiguard di atas siling di atas kepalanya. Tak mungkin dia boleh menyelinap melalui lubang udara begitu sahaja. Berjalan begitu sahaja ke bilik kebal di sayap kanan bangunan itu hanya akan menempah bahaya.
“Aria, mana kau?” Bisik Tuan Glock. Tanpa pertolongan lelaki itu menjadi mata dan telinganya, sukar dia mahu bergerak ke mana-mana di  dalam bangunan itu. Mahu tak mahu dia menyelinap dengan berhati-hati. Sebentar tadi dia sudah mengira bilangan CCTV yang ada di tempat itu. Cara paling selamat yang mampu dilakukannya ialah berjalan di bawah laras CCTV. Dan setiap kali panel CCTV bergerak, dia akan turut bergerak dan mencari ruang untuk masuk ke ruang antara ruang.
Destinasinya adalah sebuah bilik kebal yang terletak di suatu arah. Di suatu laluan sempit berbentuk anak tangga menyusur ke bawah, dia menemukan apa yang dicari. Bilik kebal BNM yang menempatkan apa yang dimahukan oleh kliennya. Terdapat Vaults Wheel di hadapannya. Namun dia tidak terus melangkah, sebaliknya dia mengawasi keadaan sekitar. Ada sebuah CCTV berhampiran tempat itu. Sepatutnya dengan adanya Aria, semua ini akan jadi lebih mudah, lagi-lagi Operasi White Ghost yang mengawal semua sekuriti-sekuriti di bangunan berprofil tinggi seperti BNM sudah dilumpuhkan sejak awal. Bagaimanapun dia harus berhati-hati agar wajahnya tidak terpampang pada skrin CCTV. Tanpa Aria, dia harus melakukannya sendirian, seperti dulu.
Imej CCTV di atas kepalanya dilencongkan dengan Intruder Transmitter Rod. ITR berupaya menganggu isyarat CCTV menjadikan imej skrin pudar dan berbintik-bintik.
Dengan panel penyahkodan, dia mendapat 2 set kombo nombor untuk bilik kebal di hadapannya.
“30, 11, 98,” bisiknya perlahan. Lega kerana ia hanya memakan masa kurang dari 45 saat.
Dengan berhati-hati dia memulas Vaults Wheel menggunakan set nombor pertama iaitu 3, 1 dan 9. Diikuti dengan set kedua 0, 1 dan 8.
Serentak wheel dihadapannya berpusing secara automatik, membuatkan dia tersenyum senang. Bilik kebal di hadapannya perlahan-lahan terbuka. Dia melangkah masuk ke dalam sebuah ruang sederhana besar berwarna putih dan berlantaikan konkrit setebal dua kaki. Sejuk terasa hingga ke tulang kerana sistem pendingin yang digunakan.
Matanya melilau mencari sesuatu. Ada beratus-ratus peti simpanan di situ. Setiap satunya mengandungi banyak dokumen-dokumen berharga atau mungkin bon-bon bernilai jutaan ringgit. Tetapi matanya lebih tertarik pada sebuah peti simpanan yang kelihatan lebih istimewa diletakkan di suatu sudut bersendirian. Dia membukanya cukup berhati-hati.
Sebaik melihat isinya, matanya semakin bersinar-sinar. Plat wang diperbuat dari logam itu diambil dan diperhatikan. Inilah yang dimahukan oleh klien barunya. Untuk apa sebabnya bukan menjadi urusannya. Dia hanya melakukan untuk sejumlah bayaran yang lumayan. Selebihnya dia tidak mahu skilnya menjadi berkarat jika lama tidak beraksi.
Plat itu disimpan dalam sebuah uncang beg terlilit di pinggangnya. Dia ingin cepat-cepat keluar dari situ. Lebih lama dia di situ maka akan lebih berisiko. Namun ketika dia mahu membelok ke suatu arah, matanya segera terpandang sesuatu. Serta-merta langkahnya dihentikan. Darahnya berderau. Matanya menukas tajam ke arah sesusuk tubuh berpakaian serba hitam sepertinya.
“Kau siapa?” Tanyanya dengan perasaan hairan. Apakah lelaki itu juga pencuri sepertinya? Misi mereka samakah?
Lembaga di hadapannya tidak bersuara. Membuatkan dia mula dicengkam perasaan tidak senang hati.
“Aku tahu kau mencuri plat wang tu. Tindakan kau ini hanya akan membuatkan kau diburu sehingga ke lubang cacing. Serah balik plat itu pada aku.” Pinta lelaki itu.
Dia mengerutkan dahinya. Suara itu agak kasar dan serak. Tapi apa yang lebih menghairankannya, suara itu bukan seperti suara manusia biasa, tetapi lebih kepada suara AI atau Artifisial Inteligen. Dia amat pasti lelaki itu menggunakan alat pengubah suara. Mungkin untuk mengelakkan dari dikenali.
 “Apa yang buat kau fikir aku akan serahkan benda ni?”
Lelaki itu melepaskan keluhan. Berat bunyinya. Sepasang mata lelaki itu menerjah ke wajahnya agak lama.
“Aku tahu kau diupah oleh seseorang untuk mencuri plat wang itu. Siapa pun orangnya, dia akan menyebabkan negara ini mengalami kekacauan dan kejatuhan pasaran saham matawang. Ramai orang akan kehilangan kerja. Banyak perniagaan akan musnah. Itu yang kau mahu Tuan Glock?” soal lelaki itu dengan nada serius.
Dia tersentak. Bukan kerana apa yang dituturkan lelaki itu. Tetapi kerana lelaki itu menyebut nama gelarannya cukup lancar. Bermakna lelaki di hadapannya itu tahu siapa dia.
“Siapa sebenarnya kau?” Tanyanya dengan nada keras.
“Siapa aku tak penting. Anggap sahaja aku seorang kawan yang tak mahu kawannya ditimpa masalah besar. Apa yang kau curi di sini takkan sama dengan The Grand Conde, jauh berbeza dari lukisan Number 19 milik Pollock yang hilang di balai seni Christie’s New York atau lukisan Antonio de Gertrude yang kau curi dari Sotheby’s.”
Terkelip-kelip matanya memerhatikan lelaki itu mencanang setiap hasil kerjanya selama ini. Lelaki itu benar-benar mengenali dirinya.
“Pulangkan plat itu sebelum kau tinggalkan tempat ini. Sebentar lagi pengawal akan bertukar syif dan mungkin mereka akan masuk ke sini.”
“Kau takkan dapat apa yang kau hajatkan. Aku tak peduli kau siapa? Kau sangka kau dapat halang aku?” Ujarnya sinis.
“Untuk halang kau hanya perkara mudah. Sama macam aku tahu rakan kau ada di luar. Kau sangka aku tak mampu sekat frekuensi dan isyarat dari dia ke mari? Itu hanya kerja mudah bagi aku. Bagi orang macam kita sebenarnya,” ujar lelaki itu.
Dia mengetap bibirnya. Patutlah dia tidak dapat menghubungi Aria. Lelaki itu punya angkara rupa-rupanya.
“Aku tak peduli apa yang kau cakap. Kerja aku hak aku. Kalau kau tak nak menghalang, boleh ke tepi supaya aku boleh sambung kerja?” Pintanya dengan selamba.
“Kau tahu aku tak boleh biarkan kau begitu sahaja.”
Tuan Glock ketawa kecil lalu mula bersedia. Hanya itu satu-satunya jalan untuk dia meneruskan tugasnya yang tergendala.
“Aku takkan berlawan dengan kau.”
“Kalau begitu jangan halang aku.”
“Aku takkan halang kau. Cuma aku akan buat ini.”
Sejurus mengatakannya, lelaki berpakaian serba hitam itu melompat ke arah dinding lalu menumbuk panel siren kecemasan sekuat hatinya. Tak lama kemudian bunyi amaran siren berkumandang di seluruh BNM. Bukan sahaja mengejutkan Tuan Glock tapi juga Aria yang sedang mengawasi tempat itu dari van mereka.
Tak lama kemudian, bunyi tapak kaki pengawal-pengawal mula kedengaran. Tuan Glock mengetap bibir. Damn it! Ikutkan hatinya dia mahu menanti lebih lama dan membelasah lelaki itu. Tapi saat ini bukan saat yang paling tepat untuknya berdegil. Apa yang harus dilakukannya ialah cepat-cepat keluar dari tempat itu.
Tapi bagaikan tahu niatnya, lelaki itu tiba-tiba melancarkan serangan ke arah perutnya. Dia terhumban ke belakang. Beg sandangnya tercampak ke suatu sudut. Matanya mengerling beg sandangnya yang mengandungi plat wang yang baharu diambilnya. Dia hendak meluru tetapi si lelaki di hadapannya terlebih dahulu menyepak beg itu agak jauh. Dia mengetap bibir kegeraman.

RANCANGAN yang sudah diatur kini tergendala sepenuhnya. Hanya dalam tempoh kurang dari 30 saat siren berbunyi, pengawal-pengawal sekuriti di BNM sudah memenuhi tempat itu.
Aria diam-diam memandang ke arah lelaki di sampingnya yang kelihatan serius wajahnya. Dari tadi dia hendak menegur tetapi tidak berani. Silap-silap haribulan dia bakal dimarahi lelaki itu sekali lagi.
Sorry fasal tadi, aku tak tahu macamana boleh jadi macam ni. Aku…”
It’s okay Aria. Bukan salah kau.” Sampuk Tuan Glock sebelum sempat Aria mahu menghabiskan kata-katanya.
 “Ada orang sekat line komunikasi kita tadi,” ujar Tuan Glock.
“Hah? Siapa?” Aria terkejut.
“Aku pun tak tahu siapa dia? Semua yang berlaku hari ni kerja dia,” ujar Tuan Glock. Darahnya masih mendidih mengingatkan lelaki itu sengaja mahu menghalangnya mencuri plat wang di BNM malam ini. Entah apa sebabnya!
Tiba-tiba dia teringatkan parut kesan lecur pada tangan kanan lelaki itu ketika lelaki itu menumbuk panel siren kecemasan tadi. Tangan itu agak kecil dan tidak serupa seperti tangan seorang lelaki. Aneh!
 “Habis kita nak buat apa sekarang?”
“Sekuriti akan diperketatkan di BNM. Pengawal akan bertambah tiga kali ganda. Kita hanya boleh duduk menunggu sementara semuanya reda,” ujar Glock.
“Kita ada White Ghost bukan? Apa kata kita cari sasaran baru?” Cadang Aria dengan wajah bersinar-sinar.
Tuan Glock memandang lelaki muda itu agak tajam.
“Aria, kita curi White Ghost hanya untuk dapatkan apa yang klien kita mahu di BNM tu. Aku tak nak kau gunakan White Ghost sewenang-wenangnya demi untuk kepentingan sendiri. Faham?” Ujar Tuan Glock memberi amaran keras.
Aria mengangguk beserta sedikit keluhan. Memahami perintah lelaki itu tak boleh diingkar sesuka hatinya. Apa boleh buat! Ikut sahajalah meski dia masih terasa rugi jika tidak menggunakan White Ghost yang mereka perolehi dengan bersusah payah
WAJAHNYA berubah mendapat perkhabaran itu. Kerut di dahinya melebar. Selama ini tidak pernah ada masalah di dalam semua tugas-tugas yang Tuan Glock jalankan. Kenapa malam ini tak berjalan lancar?
“You masih fikir fasal Glock?” Tanya suatu suara dari belakang.
Dia berpaling. Jenny berdiri di penjuru bilik dengan pakaian satin nipis yang cukup seksi. Wanita itu perlahan-lahan menghampirinya lalu memeluk tubuhnya erat.
Dia mendengus. Ini bukan masanya untuk melayan keinginan Jenny. Tangan wanita itu yang berlingkar di tengkuknya dirungkai.
Anything wrong?” Tanya Jenny dengan wajah tersinggung.
“I nak you pack barang-barang you dan balik ke Kuala Lumpur sekarang. I akan suruh Jimmy tempah tiket paling awal untuk you,” ujarnya seraya menuju ke arah mini bar. Botol champagne diambil lalu dituang ke dalam gelas sebelum dihirup rakus.
“You cakap apa ni? You tahu tak I sanggup berkejar ke sini, naik flight berbelas jam untuk bersama-sama dengan you. Baru je  I sampai, then you nak suruh I balik?” Marah Jenny.
“I nak you awasi Glock. Entah kenapa I tak sedap hati. Dia tak pernah gagal selama ini, kenapa malam ini dia boleh gagal?”
“Kan I dah beritahu you, mereka ada masalah teknikal sedikit. Lain kali I jamin dia akan selesaikan kerja tu,” ujar Jenny.
No more lain kali Jenny. Sekali dia gagal di BNM, dia mungkin terpaksa menunggu lebih lama untuk mendapatkan plat tu. I tak fikir itu sebabnya, lagi-lagi Aria cekap dengan tugasnya. Pasti ada sesuatu yang Glock tidak beritahu kita.”
Wajah Jenny berkerut seribu. “I tak faham.” Keluhnya.
Dia mendengus keras. “I yang latih dia. Dia takkan sesekali gagal dengan tugasnya. Kecuali ada sesuatu yang menghalangnya. Dan I nak tahu siapa penghalangnya kali ini!” Gumam lelaki itu.
“Habis? You nak suruh I buat apa?”
“I nak you balik dan awasi dia baik-baik. I akan hantar beberapa orang I untuk ikut you. Kalau I tahu dia cuba khianati I, teruk padahnya nanti.” Gumam lelaki itu.
Wajah Jenny berubah.
“You kata you takkan cederakan dia.”

Wajah itu hanya tersengih lebar. Jenny mula tidak sedap hati dibuatnya. Tindakan lelaki itu kadangkala di luar jangkaan. Itulah yang menakutkannya.

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!