Followers

LELAKI ITU UNTUKKU (tajuk baru)

LELAKI ITU UNTUKKU (tajuk baru)
AKAN DATANG! 15 APRIL 2014

Thursday, April 10, 2014

Lelaki Itu Untukku : Bab 16


BADANNYA bergerak-gerak sedikit, sebelum dia membuka matanya. Cahaya yang menerjah masuk melalui celah-celah jendela yang renggang membuatkan dia menghalang mukanya dari disinari cahaya matahari yang menyilaukan. Jari-jemarinya tiba-tiba tersentuh kain basah di atas kepalanya. Orked mengerutkan dahinya.

            Dia cuba membuang kain tersebut dari atas dahi, namun suatu suara melarang. Orked segera menoleh. Mak Tun tersenyum memandangnya.

            “Orked dah sedar pun. Baguslah, risau Mak Tun tengok Orked demam sepanjang malam. Ingat pagi ni kalau demam Orked tak kebah-kebah juga, kami nak bawa Orked ke klinik. Alhamdullillah panas tubuh tu dah surut.” Ujar wanita itu.

            Orked tidak membalas. Dia masih kaget melihat Mak Tun berada di situ. Matanya membelingas ke kanan dan ke kiri. Entah kenapa susun atur di bilik itu kelihatan berbeza. Dia mengalihkan matanya ke arah bilik tersebut. Memang tidak sama dengan biliknya sendiri. Aku kat mana?

            “Orked sekarang kat bilik Idlan. Idlan yang angkat Orked ke sini.” Ujar Mak Tun bagaikan tahu apa yang sedang bermain di fikiran anak gadis itu.

            Mendengar nama Idlan disebut, Orked cepat-cepat bangun. Perasaan terluka kerana peristiwa semalam masih menyengat di dalam fikiran. Dia menolak selimut yang membaluti tubuhnya lalu cuba bangun dari katil. Namun tubuhnya terlalu lemah untuk bergerak. Mak Tun yang melihat gerak-geri gadis itu terkejut sedikit.

            Orked nak ke mana ni? Tidur ajelah kat sini, tak apa. Idlan dah tak marah lagi. Mak Tun pun tak marahkan Orked. Kami semua ambil berat fasal Orked.” Mak Tun cuba berlembut. Dia tahu dalam keadaan sekarang, sikap gadis itu sukar dijangka. Separuh hatinya juga bimbang kalau-kalau gadis itu bertindak  melarikan diri dari rumah.

            Orked tidak membantah apabila orang tua itu membetulkan selimut yang berselerak tadi. Dia memandang Mak Tun dengan ekor matanya. Bibirnya digigit perlahan. Ada perasaan bersalah menyerangnya kali ini. Dia tahu dia bersalah kerana menengking Mak Tun sehingga wanita itu mengalirkan airmata. Tapi semua itu berlaku tanpa direncanakan. Kotak seramik hadiah ibunya terlalu bererti dari apa-apa pun jua barang-barang lain di dunia ini. Kerana kotak itu, dia hilang pertimbangan diri. Tapi itu tidak memberi hak pada Idlan untuk merosakkan kotak kesayangannya.

            Orked menekup mukanya. Perasaan sedih dan pilu kini menguasai diri. Sepanjang malam dia menangis di bilik stor kerana terkenangkan kotak kepunyaannya yang dilempar Idlan ke arah dinding sehingga pecah. Hatinya remuk rendam dengan perbuatan Idlan kali ini.

            Mak Tun mengeluh melihat esakan gadis itu yang jelas kedengaran. Meskipun pada zahirnya Orked kelihatan keras hati dan suka melawan, tapi Mak Tun tahu jauh di sudut hati, gadis itu sebenarnya lembut hati.   

Perlahan-lahan Mak Tun duduk di birai katil seraya menepuk bahu si gadis. Cuba menenangkan perasaan Orked yang ternyata masih merajuk hati.

            “Jangan nangis Orked, Mak Tun tak marahkan Orked. Abang Idlan kamu pun dah sejuk hatinya. Nanti jumpa dia dan minta maaf pada dia. Insya ALLAH tak ada apa-apa lah tu.” Pujuk Mak Tun.

            Orked tidak menjawab. Hanya tubuhnya sahaja yang tersengguk-sengguk menahan tangis.

Mak Tun menarik nafas panjang. Apa ikhtiarnya mahu memujuk anak gadis itu? Mungkinkah Orked masih bersedih dengan tindakan Idlan semalam? Tiba-tiba Mak Tun teringatkan sesuatu. Cepat-cepat dia berjalan ke arah meja tulis tidak jauh dari situ. Sebuah bungkusan sederhana besar diambil lalu dibawa ke arah katil.

            “Orked, Mak Tun nak bagi sesuatu kat Orked. Ini Idlan yang tinggalkan untuk Orked pagi tadi. Dia minta Mak Tun serahkan pada Orked.” Ujar Mak Tun.

            Orked membuang tangan dari mukanya. Dia memandang bungkusan di tangan Mak Tun berkali-kali. Sebaik bungkusan itu bertukar tangan, dahinya berkerut seribu. Meskipun dia tidak tahu apakah isi bungkusan tersebut, tapi dia segera merungkai bungkusan tersebut agak berhati-hati. Sesekali dia mengerling ke arah Mak Tun yang hanya tersenyum memandangnya.

            Sebaik matanya menjamah isi bungkusan tersebut, wajah Orked segera berubah. Nafasnya berderu kencang sebaik dia melihat kotak tersebut. Macamana kotak yang sudah pecah berderai dilempar Idlan kini nampak elok pula?

            “Sepanjang malam abang Idlan kamu berjaga sebab nak baiki kotak ni.  Habis kotak peralatan Pak Man kamu diselongkarnya.” Jelas Mak Tun berterus-terang. Melihat Orked diam sahaja, Mak Tun mengeluh sedikit. Perlahan-lahan dia mengatur langkah mahu beredar dari situ.

            Namun belum sempat dia menyusun langkahnya, namanya diseru. Mak Tun berpaling.

            “Maaf Mak Tun. Orked..Orked tak sengaja.” Bisik anak gadis itu seraya tunduk.

Mak Tun terpaku mendengar kata-kata maaf itu terlontar dari mulut anak gadis yang kelihatan keras hati itu. Dia terharu kali ini. Tak sangka, dalam kekasaran perilaku Orked, ada kekesalan yang masih bertapak di hati gadis itu. Itu petanda anak gadis itu masih punya harapan untuk diperbetulkan jalan hidupnya, bisik Mak Tun amat berharap.

            Bukan Mak Tun orangnya yang patut Orked minta maaf. Orked patut minta maaf dengan Idlan. Dia dah sepanjang malam bekerja keras membaiki kotak Orked tu.” Mak Tun tersenyum.

            “Dia kat mana?” Tanya Orked ingin tahu.

            “Ada kat bilik tetamu, masih tidur agaknya.” Ujar Mak Tun seraya berlalu pergi meninggalkan Orked sendirian.

            Usai pemergian wanita itu, mata Orked beralih arah. Dia merenung lama ke arah kotak seramik berwarna pink yang mempunyai kesan-kesan cantuman. Meskipun rupanya sudah cacat, namun hatinya menjadi tidak keruan apabila mendengar kata-kata Mak Tun tentang Idlan yang membaiki kotaknya. Kenapa? Kenapa lelaki itu mesti melakukannya? Bukankah Idlan yang merosakkan kotak peninggalan arwah ibunya? Jadi untuk apa lelaki itu bermurah hati sudi membaikinya semula?

            Melihat cantuman-cantuman seramik itu, hatinya sayu. Kotak itu tidak serupa lagi dengan yang dahulu. Serpihan-serpihan kotak itu meskipun sudah tercantum namun masih menjadi serpihan-serpihan di hatinya. Kali ini dia benar-benar terluka dengan apa yang sudah berlaku. Selama ini Idlan tidak pernah meninggikan suara terhadapnya walau pelbagai kerenah dilakukannya. Tapi semalam, di khalayak ramai dia dimarahi seperti dia tidak punya harga diri. Hari ini lelaki itu membaiki pula kotak kesayangannya. Sungguh dia benar-benar tidak faham langsung dengan Idlan Riyaz !

*  *  *  *

DAUN pintu yang sedikit renggang di hadapannya diintai dari luar. Namun dia gagal melihat apa-apa pun di dalam. Hasrat hati mahu menjenguk Idlan berganti dengan keraguan. Hampir setengah jam dia terkemut-kemut di hadapan bilik itu, serba-salah apa yang harus dilakukannya.

            Sebenarnya untuk apa aku ke sini? Untuk meminta maaf? Tapi salah dia pada aku lagi teruk berbanding dengan apa yang telah aku lakukan, bisik Orked tidak keruan.

            Tiba-tiba telinganya mendengar suatu bunyi. Wajahnya segera berubah. Bunyi tapak kaki itu semakin jelas kedengaran menandakan kehadiran orang tersebut semakin hampir. Dia segera kalut mencari-cari tempat berlindung. Sebolehnya dia tidak mahu kehadirannya di hadapan bilik itu menimbulkan syak wasangka dan keraguan orang-orang di rumah itu. Nanti apa pulak kata mereka jika melihatnya terhendap-hendap di hadapan bilik tetamu yang ditempati Idlan ketika ini.

            Malangnya dia terperosok dalam masalah. Ternyata tidak ada tempat berlindung di situ kecuali pintu bilik yang sedikit renggang. Orked mengetap bibirnya berkali-kali. Telinganya dapat mendengar dengan jelas suara Anna dan Ira, dua pelajar universiti yang sedang menetap di rumah itu. Kalau Ira dia mungkin tidak ambil kisah, kerana gadis itu bersikap ramah tamah dengannya. Tapi kalau dengan Anna yang bermulut lancang itu, baik dia segera mengelak dari masalah. Lagipun dia tidak nampak kelibat Idlan di bilik itu. Idlan mungkin sudah keluar berjoging seperti kebiasaannya. Mungkin tidak apa-apa kalau dia masuk dan menyembunyikan dirinya buat seketika. Begitulah rentak fikiran Orked ketika itu.

            Tanpa berlengah dia segera meluru ke arah bilik di hadapannya lalu dikatup rapat-rapat. Telinganya melekap di permukaan pintu, cuba mendengar rentak langkah dua anak gadis yang diyakininya sedang menuju ke arah bilik yang menjadi tempat persembunyiannya.

            Dugaannya ternyata benar. Sebentar kemudian dia dapat mendengar suara Anna terjerit-jerit memanggil nama Idlan dari luar. Tak cukup dengan itu, pintu bilik itu digoncang-goncangkan gadis itu dari luar. Orked mengeluh panjang. Mujurlah dia sempat mengunci pintu bilik itu, jika tidak anak gadis yang sedang kemaruk dengan Idlan itu mungkin akan menerpa masuk.

            Tiba-tiba mulutnya mencebik. Hatinya entah kenapa meluat dengan Anna. Dia tahu anak gadis itu tidak menyukainya. Dia juga begitu. Sejak apa yang berlaku malam semalam, dia sudah nekad mahu mengenakan gadis itu jika Anna dengan sengaja mencari fasal dengannya lagi. Kau belum kenal aku siapa! Cebik Orked sakit hati.

            “Orked buat apa ni?” Muncul suatu suara.

            Orked tersentak. Wajahnya segera berubah. Suara yang muncul dari arah belakangnya membuatkan dia gementar. Idlan? Tapi bukankah bilik itu kosong sahaja tadi?

            Perlahan-lahan dia membalikkan tubuhnya. Melihat seraut wajah sedang merenungnya dari pintu bilik air yang sedang terbuka luas, dia tiba-tiba diterpa perasaan gugup. Rupa-rupanya lelaki itu berada di dalam bilik air. Macamana dia boleh tak perasan bunyi air di dalam tandas itu sebentar tadi? Alamak!

            Suara Anna terus bergema. Gadis itu seperti tidak tahu putus asa memanggil nama Idlan dari luar. Sesekali suara Ira kedengaran, memujuk Anna agar beredar dari situ.

            Di luar bilik itu heboh dengan kekecohan Anna. Tapi di dalam bilik itu berbeza pula. Keadaan di bilik itu sunyi sepi. Orked terpaku di hadapan Idlan yang masih menatapnya dengan wajah berkerut.

            “Kenapa Orked ada dalam bilik ni?” Idlan mengulang pertanyaan. Lelaki itu hanya bertuala dengan rambut separuh basah.

Orked semakin gugup. Seperti ada yang tak kena dirasakannya saat itu. Malah tiba-tiba sahaja wajahnya merah padam seperti udang kena bakar. Cepat-cepat dia memusingkan tubuhnya menghadap ke arah pintu.

            Melihat reaksi Orked, Idlan semakin bingung. Namun sebaik dia menyedari keadaannya yang tak berbaju, dia cepat-cepat mencapai bajunya lalu disarung. Bunyi teriakan Anna di luar biliknya hanya dibuat endah tak endah. Saat ini dia lebih berminat ingin tahu apa yang Orked buat dalam biliknya.

            “Pusing sini Orked.” Suruh Idlan lembut.

            Orked tidak berganjak langsung.

            Idlan mengeluh panjang. Dia segera menghampiri anak gadis itu lalu menarik bahu Orked menghadap ke arahnya. Wajah anak gadis itu ditatap. Tapi wajah di hadapannya bukan wajah sombong dan keras kepala yang dilihatnya beberapa hari yang lalu. Sebaliknya wajah di hadapannya kini kelihatan gelisah dan cemas. Malah tatapan mata Orked seperti anak-anak gadis lain yang dikenalinya. Malu-malu!

            “Orked datang sini nak cari abang ke?” Soal Idlan lembut.

            Orked memalingkan wajahnya. “Tak, aku tak sengaja masuk sini.”

            “Tak sengaja?” Idlan mengerutkan dahinya. Terasa kelakar mendengar alasan Orked. Biar betul!

            “Setahu abang, bilik tetamu ni jauh dari bilik-bilik lain. Begitu juga dengan bilik Orked sendiri. Sekalipun Orked mahu mencari Mak Tun atau mahu ke dapur, mustahil Orked akan lalu di sini.” Hujah Idlan tersenyum.

            Orked berpaling. Hatinya berang mendengar kata-kata Idlan. Namun sebaik anak matanya bersapa dengan wajah Idlan, seluruh anggota tubuhnya tiba-tiba jadi lemah tak berdaya. Suaranya juga seolah-olah terkunci rapat.

            “Kenapa Orked diam?”

            Orked jadi bingung. Bibirnya diketap rapat. 

            “Se..sebab kotak tu.” Tergagap-gagap dia menyebutnya.

            Idlan terdiam. Dia mula menangkap maksud gadis itu. Kenapa dengan kotak itu? Apakah Orked tidak suka dengan hasil kerja tangannya mencantumkan semua serpihan-serpihan kotak itu sepanjang malam tadi?

            “Abang minta maaf Orked.” Bisik Idlan tiba-tiba.

            Orked tergaman. Maaf? Aku salah dengarkah?

            “Abang tak sepatutnya rosakkan kotak Orked tu. Kalau abang tahu kotak tu begitu berharga pada Orked, tak mungkin abang sanggup melakukannya.” Ujar Idlan dengan perasaan bersalah.

            “Abang tak pernah tahu yang selama ini ayah Orked layan Orked macam tu. Abang ingat abang faham segala-galanya, rupa-rupanya tak. Sudah berapa lama Orked simpan semua kelukaan itu sendiri selama ini?”  Soal Idlan tenang.

            Tubuh Orked sudah keras kejung. Kata-kata Idlan yang penghabisan terus mematikan kata-katanya yang mahu diluahkan. Ternyata dia hampir terlupa dengan isi kandungan kotak miliknya yang dilemparkan Idlan kelmarin. Apakah lelaki itu telah membaca semua helaian-helaian kesakitan yang dihimpunnya selama ini?

            Aku tak harap simpati dari kau.” Entah kenapa dia mengeluarkan kata-kata kasar itu sekali lagi. Mata Idlan tidak berganjak meratah wajahnya.

            “Abang tak pernah rasa simpati pada Orked.” Bisik Idlan.

            “Habis? Kalau bukan simpati, kenapa kau baiki semula kotak yang kau rosakkan? Untuk apa? Bukan sebab kau simpati pada aku? Bukan sebab kau rasa kasihan pada aku anak pungut ni?” Herdik Orked tiba-tiba naik berang.’

            Idlan menarik nafas panjang. Melihat gadis itu mahu beredar, Idlan cepat-cepat menghalang. Dia sudah bosan menghadapi pertengkaran mereka yang tidak pernah berakhir. Tidak pernah selesai!

            “Tunggu dulu, abang belum habis cakap dengan Orked.”

            “Kau nak cakap apa lagi? Kau nak aku berterima kasih pada kau sebab baiki kotak tu? Well, apa yang kau buat takkan mengubah apa-apa pun. Kotak tu dah pecah, dah rosak. Sebaik mana pun kau membaikinya, ia takkan sama lagi.” Getus Orked.

            “Siapa kata ia tak sama? Ia tetap kotak yang Orked hargai. Ia tetap kotak pemberian ibu Orked. Semuanya masih sama, hanya kalau Orked berhenti melihat segala-galanya dengan cara yang sukar.” Tutur Idlan.

            “Apa yang abang buat selama ini bukan sebab abang simpati pada Orked. Tapi abang lakukannya sebab Orked adik abang. Abang sayangkan Orked.” Sambung Idlan lagi.

            Orked terpaku mendengarnya. Sayang? Mereka bertemu tak sampai seminggu dan lelaki itu mengaku menyayanginya? Aneh! Idlan benar-benar membuatkan dia hampir percaya walaupun sesaat yang dirinya begitu bermakna untuk seseorang. Tapi setiap waktu yang berputar, setiap saat yang berlalu, hanya membuatkan dia menyedari bahawa hidupnya tidak akan pernah berubah.

Wednesday, April 9, 2014

Lelaki Itu Untukku : Bab 15


MAK TUN melangkah masuk ke beranda rumah di tingkat dua sambil menatang sedulang minuman. Di penjuru pintu langkahnya terhenti tatkala melihat Idlan sedang memicit-micit kepalanya di kerusi rehat dengan wajah berkerut.

            “Id, kenapa ni?” Soal Mak Tun separuh gusar. Wajah Idlan kelihatan pucat.

Idlan menoleh. Bibirnya segera mengukir senyuman buat orang tua itu. Mak Tun segera meletakkan dulang yang dipegangnya lantas meletakkan tapak tangannya di dahi Idlan.

            “Panas ni, kamu demam?” Soal Mak Tun.

            Idlan menggeleng. “Tak adalah Mak Tun, malam ni panas agaknya.” Idlan berdalih.

            Mak Tun ketawa kecil. “Mengarut kamu ni Id, Mak Tun dah berkelubung dengan kain ni kamu boleh kata panas?” Tempelak wanita itu.

            Idlan ketawa kecil. Dia segera mencapai cawan teh yang dibawa wanita itu lalu dihirupnya penuh asyik. Mak Tun pula tekun memerhatikan gerak-geri anak muda itu di sampingnya. Entah kenapa, ada sesuatu yang mahu diperkatakannya pada Idlan. Tapi hatinya terbit risau. Bimbang Idlan tidak mahu mendengar kata-katanya kali ini.

            Id..”Panggil Mak Tun perlahan.

            Idlan menoleh. Mengangkat sedikit keningnya.

            “Mak Tun tak sedap hatilah.” Ujar Mak Tun dengan wajah resah.

            “Maksud Mak Tun?” Soal Idlan, hairan.

            “Fasal Orked.”

            Idlan meletakkan cawan tehnya. Kata-kata Mak Tun memancing perhatiannya kini. Dia menanti dengan sabar butir bicara yang mahu diluahkan wanita itu.

            Mak Tun rasa serba salah. Disebabkan Mak Tun, kamu dan Orked bergaduh. Mak Tun kalau boleh nak minta Id lepaskanlah Orked tu. Biar dia tidur kat bilik dia, malam-malam macam ni bilik stor tu sejuk.” Ujar wanita itu, cuba memujuk.

            Idlan mengeluh panjang. Dia tahu dan faham maksud kata-kata wanita itu. Jika diikutkan hatinya, dia juga tidak sampai hati melakukannya. Tapi tindakan dan sikap Orked hari ini benar-benar melampau.

            “Dia dah makan Mak Tun?” Tanya Idlan ingin tahu.

            “Entahlah, tadi Mak Tun dengan Mara ada datang bawakan makanan untuk dia. Tapi dia diam aje. Pandang kami pun tak mahu.” Keluh Mak Tun.

            “Biarlah Mak Tun. Kalau dia lapar nanti, tahulah dia makan makanan tu. Orked tu tak boleh diberi muka sangat, nanti naik lemak dia. Saya tak suka dia biadap dengan Mak Tun.” Ujar Idlan

            “Sebenarnya hal tadi tu salah Mak Tun jugak. Mak Tun yang tak hati-hati jatuhkan barang Orked. Mak Tun tengok dia sayang sangat dengan kotak tu. Tempohari masa Mak Tun masuk bilik dia nak kemaskan cadar, Mak Tun tengok dia dah tertidur sambil peluk kotak tu.” Cerita Mak Tun panjang lebar.

            Idlan terdiam sejenak. Kotak? Tiba-tiba dia teringatkan kotak yang dilihatnya kali pertama di bilik gadis itu. Bagaimana Orked dengan pantas merampas kotak itu dari tangannya beberapa hari yang lalu. Dari gaya dan sikap gadis itu, dia mula mengerti betapa kata-kata Mak Tun ada benarnya. Kotak itu tentunya sangat bererti buat Orked. Jika tidak masakan gadis itu mengamuk kerana barang itu dijatuhkan Mak Tun tanpa sengaja.

            Idlan tiba-tiba bingkas bangun.

            “Id, nak ke mana?” Tanya Mak Tun. Terpinga-pinga sebaik melihat anak muda itu bergegas. Idlan menoleh. Tapi pertanyaan wanita itu tidak disahut. Hatinya meronta-ronta mahu ke bilik Orked. Langkahnya diatur deras ke arah sebuah bilik.     Daun pintu di hadapannya ditolak perlahan. Tangannya meraba-raba suis di tepi pintu pintu. Sebaik bertemu apa yang dicari, dia menarik suis itu ke bawah. Sebentar kemudian, bilik itu sudah terang benderang. Idlan melangkah masuk. Perhatiannya kini tertumpu pada keadaan bilik itu yang agak bersepah. Sengaja dia tidak membenarkan Mak Tun mengemas bilik itu petang tadi kerana terlalu geram dan marah dengan sikap Orked.

            Matanya mendarat pada permukaan lantai. Sisa-sisa pecahan seramik berwarna pink itu dipandang agak lama. Hatinya entah kenapa kesal. Sekalipun dia marah, dia tidak sepatutnya melemparkan barang kesayangan Orked sehingga pecah. Tentu gadis itu sedih dengan tindakannya.

            Idlan melutut lalu mengutip sisa-sisa seramik itu. Setiap pecahan meski sekecil mana pun akan dikutip sehingga tidak meninggalkan sisa. Dia membawa sepihan-serpihan kotak itu ke atas meja kecil di tepi katil. Ketika itu juga dia melihat salah satu pecahan bahagian kotak itu terperosok agak jauh. Idlan tunduk lalu mengutip serpihan terakhir. Saat itu matanya mula perasan akan kertas-kertas kecil pelbagai warna bersepah di atas lantai berdekatannya.

            Dia lantas mengutip sekeping kertas. Lipatan kertas itu dibuka lalu dibaca.

            Semalam harijadi Orked, umi. Tapi seperti biasa ayah tidak pernah ingat. Alangkah baiknya kalau Orked boleh menyambut setiap hari jadi Orked bersama ayah!

            Dahi Idlan berkerut. Sejurus dia mengutip pula kertas-kertas lain lalu membacanya satu persatu.

            Umi, Orked dapat tempat pertama dalam kelas, tapi ayah tak pernah kisah pun dengan keputusan peperiksaan Orked. Kalau begini apa gunanya Orked belajar rajin-rajin?

 Orked nak sangat ayah pandang betul-betul wajah Orked dan katakan yang dia sayangkan Orked. Tapi semua itu seperti terlalu susah untuk ayah buat. Besar sangatkah hasrat Orked ni Umi?

            Idlan terkedu. Catatan-catatan itu membuatkan dia terbayangkan wajah gadis itu. Tulisan berdakwat hitam itu membuatkan dia termenung panjang.

            Umi, hari ni ayah lempang Orked sebab Orked hisap rokok di rumah. Peritnya pipi ni kena lempang. Tapi anehnya buat pertama kali Orked rasa seronok. Sekurang-kurangnya ayah masih ingat yang dia masih ada seorang anak perempuan di rumah ni.

            Ayah kata dia tak mahu ada anak perempuan liar macvam Orked ni. Dia suruh Orked jangan buat benda-benda memalukan dia. Pelikkan umi, selama ini Orked berusaha jadi anak yang baik untuk ayah, tapi dia juga tidak mahukan Orked! Kenapa Orked ni hina sangat ke bagi ayah?

            Betulkah kotak ni boleh menunaikan hasrat Orked, umi? Dah bertahun Orked menyimpan setiap hasrat dan harapan Orked di sini seperti yang umi katakan, tapi kenapa semuanya tidak pernah tertunai? Dari hari ke sehari Orked semakin putus asa.

Kenapa umi pergi tinggalkan Orked sendirian? Bukankah lebih baik kalau umi bawa sahaja Orked pergi. Kalau hidup Orked tidak bererti, mungkin mati lebih baik untuk Orked, umi.

Idlan meramas kertas-kertas di tangannya tanpa disedari. Kerutan di dahinya semakin melebar. Membaca catatan-catatan ringkas itu membuatkan dia lebih memahami rentak sikap Orked selama ini. Ternyata gadis itu bukan sejahat dan seliar seperti yang diberitahu padanya oleh ibunya selama ini. Gadis itu hanya kekurangan kasih sayang dari seorang insan yang dipanggil ayah.

Ya ALLAH! Kasihan Orked! Memang dia tidak pernah faham kenapa hubungan ayah tirinya dengan Orked menjadi seburuk ini. Malah mungkin dia takkan faham sampai bila-bila pun. Meskipun dia tidak pernah melihat sendiri perbuatan Hamdan pada  Orked, namun dari riak wajah lelaki itu ketika menerima panggilan telefon dari balai polis tempohari, hati kecilnya sudah boleh menduga.

Maafkan abang Orked! Abang tak patut layan Orked begini! Bisik Idlan kesal. Dia tidak pernah menduga, gadis yang terlihat keras itu rupa-rupanya sedang menderita. Jiwa yang kelihatan kental itu sebenarnya sedang rapuh di dalam. Kalaulah dia tahu dari awal betapa berertinya kotak seramik itu buat Orked, tak mungkin dia akan sengaja melempar kotak itu ke arah dinding sehingga pecah berderai.

*  *  *  *

DIA memulas tombol pintu di hadapannya perlahan-lahan. Daun pintu dikuak menyerlahkan cahaya terang dari dalam bilik kecil berbentuk segiempat tepat itu. Matanya segera terpandang sesusuk tubuh kecil sedang terbaring di atas lantai dalam keadaan membongkok.

            Idlan mengeluh panjang. Selimut tebal yang ada di tangannya segera menutup tubuh Orked. Matanya tak putus-putus merenung wajah gadis itu yang kelihatan lena. Di pipi gadis itu, masih ada bekas-bekas airmata yang belum kering. Apakah gadis itu menangis sepanjang malam? Hati Idlan diruntun kesal. Dia tahu dirinya tidak sepatutnya mengasari Orked seperti itu.

            Mata Idlan menoleh ke arah dulang makanan yang tidak terusik tidak jauh dari situ. Dia sedikit sebanyak mula mengerti kedegilan Orked. Maafkan abang Orked! Abang sangka abang tahu apa yang ada di dalam hati Orked. Rupa-rupanya abang langsung tidak tahu apa-apa! Keluh Idlan.

            Dia menyeka sisa airmata yang berbekas di wajah gadis itu. Tiba-tiba tindakan Idlan terhenti. Dahinya berkerut. Pantas jari-jemarinya beralih ke dahi gadis itu. Panas! Idlan mulai gelisah. Suhu badan Orked benar-benar berbahang. Tanpa berfikir panjang dia segera mencempung tubuh gadis itu lalu menuju ke suatu arah. Tapi sebaik sampai di hadapan bilik itu, dia berubah fikiran. Bilik gadis itu masih berantakan. Dia lalu membawa Orked ke biliknya. Sesudah meletakkan gadis itu di atas katil, Idlan segera berlari ke bilik Mak Tun dan Pak Man yang hanya bersebelahan dengan biliknya.

            Kenapa Id?” Pak Man yang membuka pintu terpinga-pinga. Mak Tun juga terkedu di samping suaminya.

            “Pak Man, Mak Tun, Orked demam panas.” Ujar Idlan dengan nafas tersekat-sekat.

            “Hah demam? Mana dia?” Mak Tun menyampuk sebelum sempat Pak Man bersuara.

            “Saya dah angkat dia masuk dalam bilik saya.”

            “Hah masuk bilik kamu?” Sekali lagi Mak Tun terkejut.

            Idlan terpisat-pisat serba salah. “Saya tak tahu nak bawa dia ke mana. Bilik dia masih bersepah.” Jelas Idlan berterus terang.

            Pak Man tersengih-sengih seraya menepuk bahu Idlan. “Bagus apa yang kamu buat tu Id. Pak Man sokong.” Ujar orang tua itu, seolah-olah mengusik.

            “Hishh abang ni, ke situ pulak.” Mak Tun sempat mencubit lengan suaminya. Pak Man ketawa besar. Hanya Idlan yang kelihatan termangu-mangu. Di dalam keadaan sekarang dia langsung tidak ada mood untuk bergurau senda.

            “Tak apalah Id, nanti Mak Tun tengok-tengokkan Orked tu. Hari pun dah jauh malam ni, elok kamu tidur kat bilik tetamu. Ada satu lagi bilik kosong kat sebelah bilik Mara dan Rezal.” Cadang Mak Tun.

            “Perlu ke kita bawa dia ke klinik Mak Tun?” Tanya Idlan resah.

            “Nanti Mak Tun tengok dulu.” Ujar Mak Tun lantas melangkah masuk ke bilik Idlan. Di atas katil, Orked terbaring dengan wajah lesu. Idlan dan Pak Man mengekori dari belakang.

            Mak Tun meletakkan tapak tangannya di atas dahi Orked lalu merasa dengan tangannya. “Eh! Panas sangat ni Id, memang betul budak ni demam.” Komen Mak Tun.

            “Nak bawa ke klinik ke Tun?” Giliran Pak Man pula bertanya.

            “Hmm.. tak payahlah, nanti Tun rawat dia. Kita kena turunkan suhu badan dia malam ni. Kalau tak turun-turun jugak baru kita bawa Orked ke hospital.” Ujar Mak Tun. Pak Man dan Idlan mengangguk-angguk tanda mengerti.

            Id, pergi dapur ambil ais dengan kain bersih.” Suruh Mak Tun.

            “Saya Tun?” Pak Man pula bertanya.

            Mak Tun terkelip-kelip memandang suaminya. “Abang pergi tidur ajelah. Kalau abang kat sini nanti, satu apa pun tak jadi.” Jawab Mak Tun tersengih.

            Pak Man ketawa besar. Lucu mendengar bicara isterinya. “Sampai hati awak Tun. Tak apalah, saya duduk luar ajelah. Nanti kalau nak apa-apa panggil saya.” Ujar Pak Man lalu keluar mengekori Idlan yang sudah beredar entah ke mana.

Friday, April 4, 2014

Lelaki Itu Syurgaku : Bab 14


BUNYI riuh rendah di pagi hari mengejutkan Idlan yang baru balik dari berjoging bersama-sama Rezal. Kedua-duanya saling berpandangan sesama sendiri. Hairan mendengar kekecohan yang datangnya dari dalam rumah.

            “Apasal tu Id?” Tanya Rezal hairan.

            “Entahlah bang. Jom kita tengok.”

            Kedua-duanya segera melangkah masuk, lalu terserempak dengan Mara yang berwajah gelisah.

            “Kenapa ni sayang?” Tanya Rezal, ingin tahu.

            Mara tidak menjawab. Wajahnya dilarikan ke arah Idlan. “Orked..” Ujar wanita itu.

Idlan tersentak. Kenapa dengan gadis itu?

            “Kenapa Kak Mara? Apa dah jadi dengan Orked?” Tanya Idlan gusar.

            “Dia kat dalam bilik, tengah mengamuk dan marah-marah. Baik kau pergi tengok dia Id.” Suruh Mara tanpa menjelaskan maksudnya dengan lebih lanjut.

            Kata-kata Mara membuatkan Idlan tercengang. Tanpa mempedulikan kedua-dua pasangan suami isteri itu, dia segera meluru ke arah bilik Orked. Tapi sebaik dia berdiri di muka pintu, matanya segera melihat timbunan barang-barang yang berselerakan di atas lantai. Gadis itu berteleku di atas katil dengan wajah merah menyala. Mak Tun pula dilihatnya mengesat airmata yang berderai menuruni cerun pipi. Idlan mengerutkan dahinya. Dia benar-benar tidak mengerti dengan situasi di hadapannya ketika ini.

            Di hujung pintu, Anna salah seorang gadis dari kumpulan pelajar universiti itu dilihatnya sedang cuba memujuk Mak Tun.

            Mak Tun, kenapa ni?’ Idlan menghampiri wanita itu.

Mak Tun menoleh. Wajah wanita itu sembab. Sisa-sisa airmata yang mengalir lesu di wajah itu membuatkan Idlan tambah kebingungan. Dia mengalihkan pandangan ke arah Orked yang duduk di birai katil. Anak gadis itu tunduk sahaja.

            “Orked? Kenapa ni? Dari luar abang dengar bunyi bising. Apahal ni?” Dia menyoal anak gadis itu pula. Namun pertanyaannya seperti angin lalu. Masuk ke telinga kanan dan keluar di telinga kiri. Usah katakan gadis itu bersuara, mengangkat muka pun tidak.

            “Anna, kenapa?” Satu-satunya orang yang belum disoal menjadi sasarannya pula.

Gadis itu tergaman Barangkali tidak menyangka dirinya pula menjadi sasaran.

            Adik abang Id tu marahkan Mak Tun.” Jawab Anna perlahan.

            Dahi Idlan berkerut. Apa maksud Anna tentang Orked yang marahkan Mak Tun? Apa salah orang tua itu?

            “Tapi kenapa?”

            “Ini semua salah Mak Tun. Mak Tun yang gatal tangan nak mengemas bilik ni. Kalau tak sebab Mak Tun, tak rosak barang-barang Orked tu.” Pintas Mak Tun sebelum sempat Anna mahu menyambung ceritanya.

            Idlan memandang wanita itu. Nada suara wanita itu seolah-olah merajuk hati dan tersinggung. Dia merenung Orked dengan wajah penuh tanda tanya.

            “Mak Tun kemaskan bilik ni, lepas tu barang dia jatuh. Bukan teruk pun sikit aje. Tapi dia marah-marah Mak Tun macamlah Mak Tun rosakkan harta benda dia.” Cerita Anna separuh berbisik.

            Barang apa?” Idlan mahu tahu.

            “Ala kotak buruk tu. Bukannya berharga pun barang tu. Sikit aje pecah, kalau beri gantirugi pun tak berbaloi.” Sambung Anna separuh menyindir. Dia menjeling Orked yang sudah mengangkat kepala mendengar kata-kata sinisnya.

            “Apa kau cakap tadi? Barang buruk? Tak berharga?” Orked berang. Dia sudah berdiri meghadap ke arah Anna yang kelihatan selamba.

            “Memang barang buruk pun. Disebabkan barang buruk ni, kau sanggup tengking Mak Tun. Memang melampau!” Balas Anna enggan mengalah.

            Orked mengetap bibir. Tangannya sudah dikepal-kepalkan. Dia meluru pantas ke arah Anna, tapi panggilan Idlan membuatkan langkahnya terhenti.

            “Cukup tu!” Pintas Idlan. Cuba meleraikan bunga-bunga pertengkaran yang seakan mahu bermula. Idlan merapati Orked. Wajah anak gadis itu direnung lama.

            “Cakap dengan abang Orked. Betul Orked tengking Mak Tun tadi?” Soal Idlan mahu tahu. Pertanyaannya kali ini cukup serius.

            Orked memalingkan muka. Enggan memandang Idlan. Tangannya meramas-ramas kotak seramik berwarna pink itu.

            “Betul ke?” Tanya Idlan lagi.

            Kalau diam tu maknanya betullah tu.” Sampuk Anna sambil melemparkan senyuman sinis.

            Darah Orked menyirap ke muka. Berang dengan kata-kata gadis itu. Anna cukup suka menyakitkan hatinya padahal mereka bukannya kenal sangat. Jumpa pun baru beberapa hari. Entah apa dendam gadis itu padanya sehingga kata-kata Anna cukup melukakan perasaannya.

            Melihat Orked diam tidak berkutik, Idlan hampir hilang kesabaran. Dia memaut bahu Orked menghadap ke arahnya. Gadis itu sedikit terkejut, namun dia tidak peduli. Saat ini dan ketika ini dia hanya mahu tahu apakah Orked betul-betul bersikap biadap pada Mak Tun.

            “Sekarang abang nak Orked cakap dengan abang. Betul ke Orked tengking Mak Tun tadi? Jawab!” Soal Idlan. Suaranya masih terkawal.

            Gadis itu memandangnya dengan mata berkaca. Orked seakan mahu mengatakan sesuatu, tapi sejurus kemudian gadis itu mengangguk.

            Wajah Idlan berubah. Pengakuan gadis itu membuatkan anginnya tiba-tiba memuncak. Kelakuan Orked kali ini benar-benar tidak dapat diterima.

            “Kenapa Orked biadap sangat ni? Mak Tun kan orang lebih tua dari kita. Sepatutnya Orked kena hormati Mak Tun, bukannya kurang ajar macam ni!” Dengus Idlan meradang. Wajahnya merah padam menahan marah.

            Abang ingat bila beberapa hari Orked tinggal kat sini, perangai Orked boleh berubah. Tapi abang silap. Orked memang takkan berubah. Agaknya macam ni lah Orked layan mama abang kat rumah tu.” Tuduh Idlan. Entah kenapa perasaannya yang terbakar membuatkan dia dengan mudah menghamburkan kata-kata pedih.

            Orked tersentak. Sakit hatinya mendengar kata-kata Idlan. Bibirnya diketap menahan perit perasaan.

            Aku memang macam ni, dari dulu pun macam ni. Aku tak pernah berpura-pura pun di hadapan kau. Dan aku tak pernah suruh pun kau bawa aku ke tempat bodoh macam ni!” bentak Orked.

            Idlan membulatkan matanya. Kata-kata gadis itu ibarat minyak yang sengaja dituang pada api. Dia terpandang kotak seramik di tangan gadis itu. Kotak yang sama yang dilihatnya dalam pelukan Orked. Tanpa diduga kotak kecil itu dirampas dari tangan Orked. Gadis itu terkejut.

            Hanya sebab kotak ni Orked nak marah-marah? Kalau sebab kotak ni lah Orked sanggup berkelakuan biadap pada Mak Tun, baik abang buang aje benda ni!” Usai berkata demikian, Idlan mencampakkan kotak yang ada di tangannya ke arah dinding bilik. Kotak seramik yang melanggar bucu dinding segera merekah dan pecah berderai. Isinya terhambur ke bawah.

            Tindakan Idlan mengejutkan seisi bilik. Orked terpanar. Pucat lesi wajahnya melihat kotak kesayangannya dibaling begitu. Dia mahu mendapatkan kotak tersebut, tapi Idlan terlebih dahulu menyambar tangannya. Dia cuba meronta melepaskan diri, tapi pegangan tangan Idlan begitu kasar, menyeret tubuh kecilnya ke arah Mak Tun.

            “Sekarang ni minta maaf dengan Mak Tun.” Suruh Idlan.

            “Tak mahu!”

            “Minta maaf!” tengking Idlan dengan wajah merah padam.

Orked tergaman. Sepanjang dia bersama lelaki itu, inilah kali pertama Idlan berkasar dengannya. Namun dia tetap enggan mengalah. Tindakan Idlan merosakkan kotak kesayangannya membuatkan dia membenci lelaki itu kini. Sampai hati lelaki itu.

             “Tak mahu! Bunuh aku pun aku takkan minta maaf dengan perempuan tua ni!” Bentak Orked.

            Idlan tersentak. Mak Tun dan Anna juga terpaku melihat betapa kasarnya tutur kata gadis itu. Melihat kedegilan Orked, Idlan segera menyeret tubuh itu keluar dari bilik. Mara dan Rezal yang sedang menanti di luar bilik tidak mampu berkata apa-apa.

            Lepaslah.” Orked meronta-ronta namun tindak tanduknya tenyata sia-sia sahaja. Tenaganya langsung kalah dengan tenaga Idlan yang sedang berang. Dia dibawa ke sebuah bilik kosong seakan bilik stor. Tubuhnya ditolak ke dalam.

            Orked berpaling dengan wajah marah. “Kau nak buat apa ni?” Jeritnya geram.

            Idlan memandangnya dengan riak wajah bersahaja. Raut wajah lelaki itu benar-benar dingin kini, tidak seperti kali pertama dia bertemu lelaki itu di balai polis tempohari.

            “Selagi Orked tak minta maaf dengan Mak Tun, dengan semua orang dalam rumah ni, jangan harap Orked boleh keluar dari bilik ni.” Ujar Idlan.

            Orked tersentak. “Kau nak kurung aku kat sini? Kau tak ada hak nak buat aku macam ni!” Marahnya.

            “Tempat ni bagus untuk orang yang kurang ajar dan biadap macam Orked. Malam ni cuba guna sikit kepala otak tu dan fikir balik apa kesalahan yang Orked dah buat.” Getus Idlan. Daun pintu ditolak ke arah luar lalu dikunci dengan selak. Jeritan dan herdik marah gadis itu langsung tak diambil kisah.

            Ketika Idlan berpaling, matanya bersapa dengan raut wajah Mak Tun, Anna, Mara dan Rezal. Setiap pasang mata sedang memerhatikannya semacam sahaja.

            Idlan mengatur nafas lalu tersenyum tenang. “Biarkan dia kat sini malam ni.” Ujarnya.

            “Patut ke kita kurung Orked macam tu Id?” Mak Tun jadi serba salah. Jeritan Orked merayu agar dirinya dilepaskan, entah kenapa menimbulkan rasa simpatinya. Memang dia tersinggung dengan sikap Orked yang mengherdiknya hanya kerana dia terjatuhkan kotak milik gadis itu. Tapi kadang-kala timbul juga rasa kasihannya pada Orked yang suka menyendiri sejak datang ke mari.

            “Id nak dia belajar tentang erti hormat-menghormati orang lain Mak Tun.” Idlan beralasan. Dia faham benar sikap Mak Tun yang lembut hati.

            “Bagus tindakan Abang Id tu.” Anna menyokong. Raut wajah Idlan ditenung penuh minat. Dia benar-benar mengagumi lelaki itu saat kali pertama Mak Tun memperkenalkan mereka beberapa hari yang lalu.

            “Tapi bilik stor tu sejuk Id. Takkan Id nak Orked tidur kat situ malam ni.” Bantah Mak Tun lagi. Mara dan Rezal hanya berdiam diri. Kedua-duanya tidak berminat mahu ikut campur hal yang mereka sendiri tidak faham.

            Idlan termenung seketika. Kata-kata Mak Tun masuk jua ke telinganya. Meskipun dia marah, namun dia masih mengambil berat tentang keadaan Orked. Lagipun kehadiran Orked di situ sudah menjadi tanggungjawabnya.

            “Tak apalah Mak Tun, kita biarkan dia tidur kat bilik stor malam ni. Esok saya jenguk dia. Kalau dia dah insaf, baru saya lepaskan dia.” Putus Idlan. Sekurang-kurangnya dia mahu Orked menyesal dahulu dengan kelakuan buruknya.

            Mak Tun tidak mampu berkata apa-apa lagi. Dia hanya mampu memandang pintu bilik yang terkatup rapat di hadapannya.

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!