Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, November 15, 2013

Rembulan Berdarah : Bab 2


            Dia memberhentikan langkah. Tertarik pada seorang wanita gempal yang sedang menjual pisang goreng di gerai kecil, tidak jauh dari simpang masuk ke rumahnya. Aroma pisang goreng semerbak harum membuatkan perasaannya jadi ceria. Dia teringatkan ayahnya yang suka benar menjamah pisang goreng petang-petang begitu.

            “Beli pisang goreng dik?” Tegur wanita si penjual.

            Dia sekadar tersenyum lalu mengangguk. “Bagi tiga ringgit kak,” pintanya seraya meraba-raba dompet kecil dalam saku bajunya. Sebentar sahaja, dia mengeluarkan wang tiga ringgit lalu segera dihulurkan ke arah si penjual. Wang dan pisang goreng bertukar tangan. Hatinya terasa puas.

            Langkahnya diatur laju menuju ke arah sebuah rumah teres dua tingkat di kawasan perumahan itu. Sesekali matanya menoleh ke arah sekawan kanak-kanak yang sedang asyik bermain di taman permainan yang hanya terletak beberapa ela di hadapan rumahnya.

            Baru hendak melangkah masuk, dia terdengar bunyi kaca terhempas ke lantai. Dia terpana. Serta-merta jantungnya berdegup kencang. Pantas dia menolak daun pintu, lalu berlari ke arah dapur. Melihat seorang lelaki separuh umur sedang tunduk mengutip sisa kaca yang pecah, serta-merta darahnya menyirap.

            “Ayah…” Dia bersuara separuh panik.

            Lelaki yang sedang tunduk itu tergaman. Dia mengangkat wajahnya memandang ke arah Duha Maisara yang kelihatan kaget. Serentak mulutnya melepaskan keluhan berat.

            “Dah balik pun kamu, aku ingatkan kamu tak mahu balik hari ni. Agaknya kamu nak biarkan orang tua macam aku ni mati kelaparan, baru kamu puas hati?” Sindir lelaki itu tiba-tiba. Duha Maisara terkedu.

            “Duha minta maaf ayah. Tadi Duha nak balik awal, tapi bos di tempat kerja Duha suruh kami kemaskan stok-stok buku lama. Itu sebabnya Duha lambat balik, tapi tadi Duha ada belikan ayah pisang goreng.”

            “Kamu ingat sekadar dengan pisang goreng tu, kamu boleh penuhkan perut aku ni? Apa yang aku nak duit. Mana duit gaji kamu bulan ni?” Asak Bustaman sambil mencerlung tajam ke wajah anak gadis itu.

            Duha Maisara terdiam. Dia memandang ayahnya seketika, sebelum perlahan-lahan mengeluarkan dompet duit dari saku bajunya. Namun sebelum sempat dia membuka dompetnya, tiba-tiba sahaja dompet di tangannya direntap kasar. Duha Maisara kaku melihat Bustaman rakus mengeluarkan beberapa keping not dari dompetnya.

            “Banyak ni aje kamu ada?” Bustaman seolah naik berang.

            “Duha simpan separuh di bank. Kalau ayah nak pakai duit tu ayah ambillah, tapi duit di bank tu Duha simpan untuk kegunaan abang,” sahut Duha Maisara perlahan.

            Bustaman terdiam. Dia memandang gadis itu. Timbul rasa serba-salah, tapi dia perlukan duit itu untuk mendapatkan semula wangnya yang banyak dihabiskan di meja judi. Dia teringatkan janjinya dengan Hussain dan Badri untuk bertaruh pada perlawanan poker malam nanti.

            “Kalau kau nak menang balik duit yang kau kalah pada Black tempohari, inilah masanya. Aku dengar Black nak buat pertaruhan besar malam nanti.” Ujar Hussein galak.

            “Tapi aku tak ada duit.”

            “Man…Man, anak kau kan ada. Mintalah duit dari dia. Siang malam aku tengok dia kerja, takkan tak ada duit di tangan.” Pancing Badri pula.

            Dan dia seperti orang bodoh, seolah dirasuk untuk mendapatkan balik wangnya yang banyak dihabiskan di meja judi. Kerana judi, dia bagaikan lupa pengorbanan Duha Maisara yang bertungkus lumus bekerja keras menyara keluarga. Tugas yang sepatutnya dia lakukan, terpaksa dibebani di pundak Duha Maisara seorang.

            “Ayah, Duha nak masak malam nanti. Ayah nak makan apa, Duha masakkan ya,” ujar Duha Maisara cuba mengambil hati. Tutur kata gadis itu sentiasa lembut tersusun. Biar bagaimana kuat sekalipun dia menghamun anak gadis itu, Duha Maisara tidak pernah melawannya. Tidak sekali juga meninggikan suara padanya.

            “Err tak payahlah, aku nak keluar malam ni. Oh ya, tadi Jun tu telefon, dia suruh kamu datang ke Blue Ocean malam ni. Katanya penyanyi yang sepatutnya buat persembahan malam ni, demam. Mereka tak sempat nak cari ganti, kamu ke sana malam ni.” Putus Bustaman.

            Duha Maisara tergaman. Wajahnya berkerut resah. Dia memandang Bustaman yang mula mengatur langkah ingin beredar.

            “Ayah, Duha tak mahu lagi kerja di sana. Kalau ayah suruh Duha kerja apa pun tak apa, biar susah sekalipun. Tapi Duha dah tak mahu jejakkan kaki ke sana lagi. Duha dah serik.”

            Mendengar kata-kata Duha Maisara, Bustaman tidak jadi mengatur langkah. Dia memandang anak gadis itu tidak berkelip. Entah mengapa, dia naik radang mendengar butir bicara anak itu.

            “Aku suruh kamu ke sana jadi penyanyi, bukannya aku suruh kamu jadi pelacur atau perempuan pelayan di situ.” Keras tutur kata Bustaman.

            “Lagipun satu malam di situ kamu boleh untung banyak, dari kamu penat bekerja bermati-matian di kedai buku yang tak seberapa tu. Aku tak peduli, malam ni kamu mesti ke Blue Ocean.” Putus Bustaman tanpa menghiraukan perasaan Duha Maisara.

            Airmata Duha Maisara bergenang. Dia terduduk lemah di suatu sudut. Kata-kata pemutus lelaki itu bagaikan memberi hukuman mati padanya. Entah bagaimana dia mahu berhadapan dengan lelaki-lelaki buas di kelab malam itu. Meskipun dia hanya penyanyi, namun situasi yang dihadapinya sama seperti GRO-GRO lain. Malah sudah acapkali juga Mami Jun, pemilik kelab malam itu memujuknya bertemankan lelaki-lelaki kaya yang mahu memikatnya. Hanya wanita itu masih ada hati perut, tidak pula memaksa apabila dia menolak.

            Meskipun terpaksa bekerja di sana, iman Duha Maisara masih tebal. Dia masih tahu baik buruknya. Malah dia tak putus-putus berdoa agar Allah melindunginya selalu. Itulah doanya saban malam setiap kali selepas menunaikan solat.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!