Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Sunday, January 24, 2010

Tiada Sepertimu 9

MALAM itu tidurnya berteman resah. Dia sendiri tidak tahu kenapa malam itu sukar benar dia mahu melelapkan mata. Tapi yang pasti, dia terkenangkan seseorang. Bukan sekali dua dalam satu hari ini dia teringatkan lelaki itu. Sudah berkali-kali. Zara menepuk pipi. Terasa sakit. Aduh! Kenapa aku asyik ingatkan dia ni? Bukankah aku menyampah dengan dia?
“Kat mana aku nak hantar kau?” Pertanyaan lelaki itu siang tadi terhimbau dalam ingatannya.
“Kat mana-mana pun tak apa,” balasnya.
“Kat mana-mana? Hello cik kak, kat mana-mana tu di mana? Aku bukannya driver teksi yang tahu mana-mana tempat,” sindir Keifli.
“Hantar aku kat office cukuplah,” jawabnya perlahan. Sindiran Keifli dibuat endah tak endah. Lagipun dia yang menumpang, bukan lelaki itu! Buatnya Keifli campak dia kat tepi jalan, siapa yang susah? Dia juga yang terima akibatnya. Apa nak buat Zara..terima ajelah sindirannya, pujuk hati kecilnya ketika itu.
“Office kau kat mana?”
“Jalan Tekukur.” Jawabnya sepatah. Matanya terus dilontar ke luar tingkap. Dia malas mahu terus berkira dengan lelaki itu. Namun entah mengapa, tiba-tiba ada satu ketenangan yang dirasainya ketika dia berada di samping lelaki itu. Aneh!
Dia tiba-tiba berpaling. Mengambil kesempatan mencuri pandang lelaki itu. Tapi giliran dia yang terkedu apabila anak matanya menyapa sepasang mata milik Keifli.
“Kau benci aku?” Soal lelaki itu seraya tersengih.
“Benci? Kenapa pulak nak benci?” Sesungguhnya pertanyaan ringkas lelaki itu membuahkan rasa hairannya.
“Yalah dari tadi kau macam tak sudi nak pandang wajah aku. Atau kau memang selalu begini? Lonely ranger?”
“Merepek apa ni?” Dia merungut. Separuh geram.
Keifli ketawa lagi. Dia pula memanjangkan muncungnya. Muncung yang tadinya sedepa kini menjadi dua depa. Entah kenapa dia rasa tidak senang dengan reaksi Keifli yang tidak habis-habis ketawa. Entah apalah yang melucukan lelaki itu.
“Aku tak kenal kau, takkan aku nak terhegeh-hegeh berbual macam dah kenal lama.” Dia menjawab, cuba menutup gelodak rasa yang dirasainya.
“Habis? Kau rasa aku ni orang jahat? Kalau kau rasa macam tu, kenapa kau setuju naik kereta dengan aku? Kau tak takut aku culik kau?” Duga Keifli ingin tahu.
“Aku ada tali pinggang hitam. Tulang sekerat macam kau ni, bila-bila masa aku boleh belasah.” Balasnya selamba. Entah kenapa ada rasa lucu timbul di hujung suaranya. Tali pinggang hitam? Hehehe…usahkan kata tali pinggang hitam, tali pinggang pelbagai warna pun dia tak ada.
“Oh ada black belt rupanya.” Keifli ketawa geli hati. Lucu dengan kata-kata itu.
“Kau dengan Jaherry dah lama kenal?” Dia tiba-tiba bertanya. Sengaja dia mahu mengalihkan perhatian lelaki itu dari berbicara mengenainya.
“Hmm Jerry..agak lama juga kenal. Kenapa?”
“Dia tu kerja apa sebenarnya?” Soalnya. Entah kenapa, tiba-tiba dia terfikir untuk menyelidik perihal Jaherry dari Keifli.
“Dia kan klien kau. Kenapa kau tak tanya pada dia saja?” Balas Keifli acuh tak acuh.
“Dia kata dia berniaga.”
“Then betullah tu.”
“Berniaga apa?”
Keifli merenungnya tidak berkelip membuatnya tiba-tiba bungkam. Mata lelaki itu dengan cepat dialihkan memandang ke arah jalan raya. Menyedari elaki itu menghentikan keretanya ke seberang jalan, dia terpinga-pinga.
“Dah sampai. Yang mana satu office kau?” Ujar lelaki itu.
Mahu tak mahu dia terpaksa menunjukkan ke suatu arah.
Mata Keifli terperosok ke arah sebuah bangunan yang bercat warna biru dan kuning emas. Melihat lelaki itu diam sahaja, dia terus membuka seat belt yang melingkari tubuhnya. Namun seat belt itu agak payah dibuka.
Tiba-tiba kepala Keifli mencondong ke arahnya. Dia tergaman. Tubuhnya segera didorong ke belakang, cuba mengelak dari bersentuhan dengan lelaki itu. Irama ‘rock and roll’ di hatinya semakin rancak berdendang. Jari-jarinya tanpa disedari meramas cushion seat tempat duduknya. Jarum jam seakan boleh dikira. Dentingan saat demi saat bagaikan terdengar jelas di cuping telinganya.
Namun menyedari Keifli cuba membukakan seat belt itu dari tubuhnya, dia jadi lega. Mata lelaki itu merayap ke wajahnya. Dia terus dihimpit rasa cemas. Kenapa dia pandang aku macam tu sekali? Hati kecilnya berbisik sendiri! Renungan Keifli terus menikam wajahnya. Dia sudah tidak tahan.
“Err thanks sebab hantar aku ke sini. I have to go,” ujarnya sedikit gugup. Dia terus menolak pintu di sisinya lalu terburu-buru keluar.
* * * *
KEIFLI tersenyum sendiri. Kejadian siang tadi benar-benar mencuit hatinya. Hairan juga dia kerana dalam dalam tempoh tak sampai seminggu, sudah tiga kali dia dipertemukan dengan gadis bernama Zara itu. Wajah itu manis biarpun tidak bermekap tebal. Cukup hanya disalut mekap tipis, gadis itu nampak berseri-seri. Aduh! Kenapa pula aku tiba-tiba teringatkan dia ni?
Wajah Zara yang merah padam membuatkan hatinya terusik. Dia pula tiada niat apa-apa. Hanya bertujuan mengusik Zara yang kelihatan garang dan berperwatakan keras.
“Kenapa tersenyum sorang-sorang ni? Dah macam orang gila aku tengok kau ni,” sampuk satu suara. Keifli berpaling. Wajah temannya Azrul entah sejak bila sudah berada di situ.
“Bila kau balik?”
“Dari tadi lagi aku buka pintu tu. Tapi aku tengok kau ni asyik termenung aje, dah tu senyum pulak sorang-sorang. Kenapa ni? Dah angau ke?” Usik Azrul seraya tertawa. Tubuh temannya itu ditepuk-tepuk.
Keifli membulatkan matanya. “Angau apanya, aku tengah tengok cerita tu.” Ujar Keifli seraya memuncungkan mulutnya ke arah channel HBO yang sedang ditontonnya. Sengaja dia tidak mahu Azrul tahu gelodak rasa yang mula bersarang di jiwanya.
“Macamana orang tua kau kat kampung?” Tanya Keifli. Dia tahu Azrul baru balik dari melawat orang tuanya di kampung. Anak muda berasal dari Utara itu memang kerap pulang ke kampung setiap dua minggu sekali.
“Mereka sihat. Mereka kirim salam pada kau. Oh ya Mira asyik sebut-sebut nama kau. Dia kirim barang kat kau.” Ujar Azrul seraya membuka beg sandangnya. Dari dalam beg, dikeluarkan sebuah kotak kecil yang berbalut cantik.
“Apa ni?” Tanya Keifli seraya memandang lelaki itu. Kotak kecil itu dibelek-belek dan digoncang. Sesekali isi di dalamnya bergelodak melanggar ruang.
“Entahlah, aku pun tak tahu. Katanya dah lama dia siapkan benda ni untuk kau. Bila kau nak ikut aku balik kampung? Mira rindu sangat kat kau.” Canang Azrul.
“Nantilah Azrul. Kerja aku kat restoran tu tak pernah habis. Nanti aku cari kesempatan okey,” ujarnya seraya mengoyakkan kertas pembalut hadiah itu dengan berhati-hati. Dia tidak mahu merosakkan sebarang usaha Amira yang bersusah payah menyediakan hadiah untuknya.
Apabila penutup kotak itu dibuka, mata Keifli bersinar-sinar menatap kulit siput yang terukir cantik dengan manik-manik kaca berwarna warni. Azrul turut sama menjengah isinya. Dia terpegun.
“Cantik,” komen Keifli agak gembira. Gadis kecil itu memang berbakat dalam seni kraftangan Kulit siput itu memang nampak cantik dan unik. Siapa sangka kulit siput secantik itu dihasilkan oleh seorang anak kecil yang baru berusia 11 tahun.
“Sayang benar dia pada kau. Aku yang abangnya pun tak pernah diberi hadiah macam ni,” rungut Azrul seolah berjauh hati. Keifli hanya ketawa mendengar omelan temannya itu.
“Sebab kau tu tak pandai ambil hati dia. Cubalah jadi abang penyayang sikit, belikan hadiah untuk dia, belanja dia makan. Barulah dia sayang kau lebih,” balas Keifli. Azrul hanya tersengih. Wajah sahabat baiknya itu ditatap lama.
“Aku sebenarnya tak kisah pun. Lagipun memang patut Mira sayang kau. Kau dah banyak bantu kami. Aku benar-benar terhutang budi Kif.” Ucap Azrul. Keifli tersenyum. Dia sebenarnya tidak suka Azrul mengungkit kisah silam.
“Kenapa tiba-tiba cakap fasal hal ni?”
“Kadang-kadang aku malu dengan kau. Besar sangat hutang aku pada kau. Tak terbalas rasanya.” Keluh Azrul.
Keifli menepuk bahu lelaki itu. Bulat matanya menjengah wajah Azrul yang agak muram. “Rul, kita kawan kan? Sebagai kawan, aku patut tolong kawan yang dalam kesusahan. Lagipun aku tak pernah minta balasan atas pertolongan kecil yang aku berikan. It’s not a big deal, Rul.”
“Tapi pengorbanan kau terlalu besar untuk kami Kif. Kalau tak ada kau hari tu, entah ke manalah mak ayah aku merempat. Bila kenangkan mak aku menangis sakan hari tu, hati aku ni sakit sangat.” Keluh Azrul.
Terbayang di ruang matanya bagaimana ibunya menangis-nangis merayu Penghulu Seman agar tidak merampas tanah pusaka itu dari tangan mereka. Semuanya kerana angkara pakciknya Husin yang meminjam duit dengan Penghulu Seman dengan mencagarkan geran tanah tempat mereka sekeluarga tinggal. Bila hutang tidak berbayar, mulalah geran tanah yang belum dipecahkan namanya menjadi sandaran. Mujurlah ada Keifli yang sudi menolong.
“Tapi semuanya dah selesai Rul, tak ada apa yang perlu kau bimbangkan. Sudahlah, jangan kita ungkit lagi hal-hal yang dah lepas.” Ujar Keifli mengejutkan lamunan Azrul. Lelaki itu masih menatap kulit siput di tangannya sambil tersenyum. Azrul turut sama menguntum senyuman buat sahabat rapat yang akan dikenang jasanya sampai bila-bila pun.

pic source : link

3 comments:

Anonymous said...

Hi would you mind sharing which blog platform you're using? I'm looking to start my own blog soon but I'm having a tough time making a decision between BlogEngine/Wordpress/B2evolution and Drupal. The reason I ask is because your design seems different then most blogs and I'm looking for something unique.

P.S My apologies for getting off-topic but I
had to ask!
my website - top usa online casinos

Anonymous said...

Hey! Do you know if they make any plugins to safeguard against hackers?
I'm kinda paranoid about losing everything I've worked hard
on. Any tips?
Also visit my web-site ; where to buy slot machines

Anonymous said...

Hi there, after reading this awesome article i
am also glad to share my knowledge here with friends.

Here is my page - forex at cedarfinance.com

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!