Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, November 15, 2013

Rembulan Berdarah : Bab 22


            Kelopak matanya terasa berat, namun cuba digagahi jua membuka mata. Dia mengerdipkan kelopak mata berkali-kali. Cahaya terang bersinar memasuki ruang matanya dari celah tingkap yang sedikit terbuka.

            Nashriq bangun. Kepalanya terasa sakit. Dia mendesis ngilu, sambil memandang ke setiap pelusuk bilik itu. Entah di mana dia sekarang. Bilik itu terasa benar-benar asing baginya kini. Sambil menggosok-gosokkan mata yang terasa pedih, dia bangun perlahan-lahan lalu menuju ke muka pintu.

Tapi belum sempat mahu memusing tombol pintu, dia terpandang cermin besar di suatu sudut. Baru Nashriq perasan akan plaster yang tertampal pada dahi dan tengkuknya. Wajahnya juga dipenuhi dengan kesan-kesan lebam di pipi dan hujung bibir. Serta-merta dia mengeluh. Aduh! Bagaimana dia mahu pulang dengan muka begini? Sudah pasti Erman dan ibunya tak sudah-sudah bertanya. Kalau bukan kerana dia mahu membantu Duha Maisara, sudah pasti wajahnya tidak akan bengkak-bengkil begini. Siapa agaknya lelaki-lelaki yang menganggu gadis itu?

            Sebaik daun pintu dikuak, bau aroma semerbak menusuk ke hidungnya. Dia tercengang. Aku sebenarnya di mana? Peristiwa semalam kabur-kabur dalam ingatannya. Semalam dia masih ingat yang dia bertumbuk dengan lelaki berkepala botak itu. Dan selepas itu dia tidak ingat apa-apa lagi.

            Nashriq terus melangkah keluar dari bilik. Dia sampai ke ruang tamu. Tiada sesiapa pun di situ. Namun bau araoma yang enak cukup untuk membuatkan dia berpaling ke arah dapur. Apatah lagi bunyi pinggan berlaga menarik minatnya seketika.

            Tergaman Nashriq melihat Duha Maisara sedang ralit di dapur. Tangan gadis itu lincah menggoreng nasi dalam kuali sederhana besar. Rambut panjang Duha Maisara sesekali diterbangkan oleh kipas angin yang tidak jauh dari situ. Hampir Nashriq terpegun. Lama matanya singgah ke arah gadis itu tanpa Duha Maisara sedari.

            Tiba-tiba Duha Maisara berpaling. Nashriq tidak sempat mengelak, apabila wajahnya terlebih dahulu disapa sepasang mata milik gadis itu. Duha Maisara tergaman. Dia tidak sangka Nashriq akan tercegat di situ.

            “Awak dah bangun?” Tegur Duha Maisara serba salah.

            Nashriq tidak menjawab. Matanya lebih tertumpu ke arah kesan kotor di dahi Duha Maisara. Dia hampir hendak tertawa, namun dia cuba menahan.

            “Terima kasih sebab bantu saya semalam. Saya harap awak tak marah saya bawa awak ke sini. Lagipun semalam awak pengsan, saya tak tahu awak tinggal di mana.” Ujarnya.

            “Awak tentu dah lapar, saya dah masakkan nasi goreng kalau awak nak makan.” Sambung Duha Maisara cuba menutup gelodak resah di hatinya, seraya melepasi tubuh lelaki itu ke arah meja makan. Semangkuk besar nasi goreng diletakkan di situ. Namun ketika dia hendak kembali beredar ke dapur, lengannya ditarik tiba-tiba oleh Nashriq. Duha Maisara terpaku.

            Mata Nashriq merenung lama ke wajahnya. Sedikit demi sedikit, tubuh Duha Maisara ditarik hampir ke arahnya. Wajah Duha Maisara berubah. Merah padam mukanya menahan malu. Nashriq tertawa kecil.

            Gadis itu mengangkat mukanya. Ledakan tawa lelaki itu membuatkan dia diterpa rasa hairan. Mata Nashriq masih melekat di wajahnya dengan sisa-sisa tawa yang masih tinggal.

            “Kenapa awak ketawa?” Soal Duha Maisara. Hairan.

            Nashriq tersenyum. Tiba-tiba tangan Nashriq beredar ke wajah Duha Maisara. Dia tergaman. Dia cuba mengelak tapi apabila jari-jemari itu singgah di dahinya, Duha Maisara terpegun.

            “Comot betul kau ni. Kalau macam nilah rupa kau bila masuk ke dapur, siapa yang akan ambil kau jadi isteri.” Ucap Nashriq seraya mengosok kesan kotor di dahi gadis itu dengan hujung jarinya.

            Duha Maisara terdiam. Entah kenapa dadanya berdebar-debar kencang. Namun wajah lelaki itu kelihatan selamba. Bagaikan tersedar, Duha Maisara segera menolak jari-jemari Nashriq dari dahinya. Lelaki itu tergaman.

            “Kalau awak lapar, duduklah makan. Nanti saya ambilkan pinggan,” ujar Duha Maisara seraya bergegas ke dapur. Nashriq hanya mampu memerhatikan kelibat gadis itu menghilang memasuki dapur. Dia tahu Duha Maisara terasa malu dengannya.

            Mahu tak mahu Nashriq kembali ke ruang tamu. Leka matanya memerhatikan susunan perabot yang nampak kemas dan simple. Apabila matanya menjengah ke sudut almari yang terletak di suatu sudut, beberapa bingkai gambar yang disusun berderet, membuatkan matanya tidak dapat lari dari potret-potret itu. Langkah Nashriq tanpa sedar sudah menghampiri potret tersebut.

            Terkejut dia melihat gambar Duha Maisara sedang tersenyum riang di samping doktor muda yang dilihatnya di hospital tempohari. Dia melihat gambar-gambar lain juga begitu. Namun sekeping gambar yang menunjukkan doktor itu sedang memeluk pinggang Duha Maisara, benar-benar membakar hatinya. Entah kenapa dia rasa tidak senang melihat gambar itu.

            “Awak nak makan sekarang?” Tegur Duha Maisara yang muncul dari arah belakang. Nashriq meletakkan bingkai gambar di tempatnya. Dia segera menuju ke arah Duha Maisara yang sudah menunggu di meja makan.

            Tajam matanya merenung Duha Maisara yang sedang menceduk nasi goreng ke pinggannya. Selera makannya yang tadi bangkit bagaikan hilang ditelan angin. Dia menggigit jari menahan emosi yang mula membakar.

            “Rumah ni rumah siapa?” Tegur Nashriq tiba-tiba. Ingin tahu.

            “Rumah abang saya.” Jawab Duha Maisara selamba. Dia turut duduk di hadapan Nashriq mengadap nasi goreng dan teh panas.

            “Abang?” Wajah Nashriq berkerut.

            Gadis itu cuma mengangguk, tapi tidak pula berniat mahu menyambung perbualan.

            “Jadi doktor tu abang kau?”

            Duha Maisara tersentak. Pantas matanya dihala ke arah Nashriq. Bagaimana lelaki itu boleh  kenal dengan Zafran?

            Namun Duha Maisara jadi kaget melihat Nashriq seolah tersenyum memandangnya. Kenapa dengan dia ni? Dah buang tabiat agaknya senyum sorang-sorang macam ni.

            Berselera Nashriq makan nasi goreng yang dimasak Duha Maisara. Dia sendiri tidak tahu kenapa hatinya jadi girang sebaik tahu siapa lelaki dalam gambar itu pada Duha Maisara. Yang pasti, separuh gelodak rasa yang membakar hatinya tadi hilang entah ke mana.

*  *  *  *

            Erman tercengang melihat Nashriq muncul di pejabat dengan wajah berplaster. Malah semua kakitangan pejabat tertanya-tanya sendiri apa sudah jadi dengan wajah ketua mereka yang lebam-lebam. Bergaduh dengan orangkah? Firasat itu yang pertama menyentak fikiran Erman. Pantas diekori Nashriq masuk ke dalam bilik.

            “Naz, kenapa dengan kau ni?” Soal Erman selepas pintu bilik ditutup.

            Anak muda itu tak menjawab. Sebaliknya senyuman kosong dilemparkan ke arah Erman. Lelaki itu tambah hairan. Apa yang tak kena dengan budak ni?

            “Sikit saja ni bang. Tak mencacatkan rupa saya kan?” Gurau Nashriq seraya tertawa. Erman menggaru kepala yang tidak gatal.

            “Mana kau pergi semalam Naz? Puas abang tunggu tapi kau tak balik. Dahlah tu, handphone pun tak diangkat.” Seru Erman.

            Mendengar kata-kata Erman, Nashriq teringatkan sesuatu. Pantas dia mencapai kot yang tersandang di kepala kerusi. Erman tercengang memerhatikan gelagat Nashriq meraba-raba poket kotnya. Serentak dengan itu sebuah telefon bimbit kecil berwarna jingga muda dikeluarkan dari dalam poket. Erman mengerutkan dahinya. Telefon siapa tu? Seingatnya telefon Nashriq bukan seperti itu.

            Nashriq menepuk dahinya sambil mengeluh. Aduh! Bagaimana dia boleh terlupa memulangkan telefon milik Duha Maisara? Semalam ketika dia hendak keluar dari bilik VIP itu, dia terlanggar telefon kecil itu di hadapan pintu. Dia segera keluar mencari Duha Maisara, tapi pekerja-pekerja di Blue Ocean mengatakan yang gadis itu sudah pulang.

            Namun apabila dia bergegas mengejar Duha Maisara dengan kereta, tiba-tiba dia terserempak dengan peristiwa Duha Maisara dikelilingi beberapa lelaki. Entah kenapa waktu itu, apabila melihat wajah itu seperti ketakutan, dia segera meluru. Langsung dia tidak memikirkan keselamatan dirinya. Apa yang dirisaukan hanyalah keselamatan gadis itu. Ketakutan gadis itu yang dahulu diambil kira.

Dia sendiri tidak tahu kenapa sejak akhir-akhir ini, wajah itu kerap muncul dalam ingatannya. Nashriq termenung panjang. Apakah kerana Duha Maisara mengingatkan aku pada Raihana, maka aku bertindak di luar jangkauan? Kenapa setiap kali aku berhadapan dengannya, hatiku seperti merasakan sesuatu. Perasaan yang sudah lama aku kuburkan semata-mata kerana Raihana. Seseorang yang apakah masih ada peluang untuk aku temui dalam hayat ini?

            “Kenapa kau bawa aku balik ke mari?” Dia teringat soalan yang ditanyakan pada Duha Maisara pagi tadi.

            “Awak cedera.” Jawab gadis itu selamba.

            “Kalau cedera, kenapa tak bawa aku ke hospital, kenapa mesti rumah kau?” Dia mengusik gadis itu, sekaligus menduga.

            Duha Maisara terdiam.

            “Jangan-jangan kau dah jatuh cinta dengan aku kan?” Tebaknya sambil tersenyum. Dan seperti yang dia duga, wajah Duha Maisara berubah. Perasaan gadis itu senang benar terlakar di wajahnya. Dan dia hanya tertawa dengan usikannya.

            “Oh ya, abang sebenarnya nak beritahu kau yang abang dah ke kampung Telaga Pandak, tapi tak ada seorang pun pernah nampak Raihana dan ibunya. Mereka seperti lesap begitu sahaja. Malah semasa pengebumian Munif, mereka juga tidak muncul-muncul.” Beritahu Erman.

            Nashriq terdiam. Berita yang dibawa Erman kembali membuatkan hatinya menderu keresahan.

            “Abang juga dah siasat tentang penjualan Vila Kecil pada syarikat A&K Corporation. Orang yang berurusniaga dengan Reyna Tan dalam urusan penjualan Vila Kecil adalah Engku Iskandar dan CK Tan. Abang dapat tahu, Puan Engku serahkan geran Vila Kecil pada Engku Iskandar dua belas tahun lalu.” Terang Erman.

            Nashriq terkejut apabila nama Engku Iskandar dibabitkan sama.

            “Abang dapat tahu hubungan Engku Iskandar dengan A&K Corporation cukup baik. Malah dia yang bawa masuk urusniaga Mega Timur dengan A&K Corporation lapan tahun dahulu.”

            “Tapi kenapa pihak A&K Corporation berminat dengan Vila Kecil?”

            “Itu abang tak pasti Naz. Lagipun susah abang nak siasat fasal Estella Wong, pemilik A&K Corporation ni. Malah maklumat tentang Reyna Tan pun sukar nak diperolehi. Pelik juga sebab  syarikat ni salah satu syarikat gergasi Singapura, tapi tak ramai yang tahu latarbelakang Estella Wong dan Reyna Tan. Tapi abang ada dengar desus-desus yang tak enak tentang syarikat ni.” Ujar Erman.

            “Maksud abang?”

            “Entahlah, mungkin ia tak benar. Mungkin juga ia disebarkan oleh orang yang berniat tidak baik. Tapi abang terdengar uru-ara tentang kongsi gelap Singapura yang berlindung di belakang nama A&K Corporation.”

            Nashriq tergaman. Kongsi gelap Singapura?

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!