Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, April 12, 2013

Alamak! Lagi-Lagi Dia Bab 15


MARSEILA asyik mendongak ke atas, memerhatikan bangunan di atas kepalanya yang menempatkan apartmen adiknya. Dia sebenarnya malas mahu menjenguk adiknya, tapi kali ini terpaksa. Desakan si ayah benar-benar melemaskan dirinya.

            Apartmen yang Nadim duduki sejak dua tahun yang lalu memang jarang-jarang dijenguknya. Selalunya kalau dia menelefon mahu datang bertandang, Nadim akan memberi usul agar mereka bertemu di luar. Dia jarang benar dapat melihat tempat tinggal adiknya itu. Ada sahaja alasan Nadim untuk tidak membenarkannya masuk. Entah ada berlian agaknya di rumah tu, Marseila membuat kesimpulan sendiri. Jangan ada perempuan sudahlah! Takut juga dia jika apa yang kadangkala berlegar di fikirannya menjadi kenyataan. Tapi dia percaya, Nadim bukan lelaki begitu. Adiknya itu walaupun bukan kategori orang yang kuat beragama, tapi dia percaya Nadim tidak akan melakukan perkara-perkara yang tidak senonoh di apartmen peninggalan arwah ibu mereka.

            Apartmen Nadim terletak di tingkat tiga di atas bangunan tujuh tingkat tersebut. Sudah beberapa kali dia membunyikan loceng pintu, tapi tidak ada sesiapa yang membuka pintu untuknya. Dahi Marseila berkerut sedikit. Ada ke tidak si Nadim ni di rumah?

            Tangannya terus menekan-nekan loceng pintu. Dia menanti dengan sabar. Tapi setelah sepuluh minit tercegat seperti orang bodoh, Marseila mengeluh panjang. Dengan segera dia menyeluk saku seluar lalu mengeluarkan segugus anak kunci. Mujurlah dia memiliki kunci pendua apartmen tersebut. Tanpa perasaan bersalah kerana menganggu privasi orang lain, dia segera memasukkan anak kunci pada lubang kunci di pintu tersebut.

            Namun belum sempat dia mahu memulas kunci tersebut, pintu tiba-tiba ditolak dari dalam. Marseila tergaman. Terkelip-kelip matanya memerhatikan wajah Nadim di sebalik pintu. Serabai sahaja adiknya kali ini. Tidur barangkali!

Melihat Nadim merenungnya dengan wajah serius, hendak tak hendak, dia terpaksa menayang gugus kunci yang berada di tangannya smabil tersenyum.

*  *  *  *

PASPORT, visa dan dokumen-dokumen berkaitan diletakkan di hadapan anak muda itu. Nadim hanya memandangnya tanpa sebarang reaksi. Wajah itu selamba sahaja. Sebaliknya kopi yang panas berasap di hadapannya yang dicapai dahulu. Lelaki itu menghirupnya dengan tenang. Sebaliknya dia pula yang merasa serba-salah.

“Nadim, kakak harap sangat kali ini Nadim jangan membantah. Ikut sahaja kata ayah. Ayah dah siapkan semuanya untuk Nadim. In fact, ini untuk masa depan Nadim.” Pujuk Marseila cuba berlembut.

“Masa depan Nadim atau masa depan ayah?” Soal lelaki itu seraya merenung wajah Marseila.

“Tentulah semua ini untuk masa depan Nadim. Ayah tahu apa yang terbaik untuk kita.” Pujuk Marseila.

“Hidup Nadim bukan untuk ayah tentukan kak.” Jawab Nadim.

Marseila terdiam. Dia mencapai cawan kopinya lalu dihirup beberapa kali. Dia benar-benar perlukan kekuatan untuk berhadapan dengan adiknya yang keras kepala itu.

“Nadim, kenapa degil sangat ni?” Keluh Marseila.

“Patutlah ayah suruh Nadim singgah di pejabat dia tempohari. Rupa-rupanya ini yang dia nak bincangkan. Tak sabar-sabar dia nak suruh Nadim pergi dari sini kan?” Nadim tersenyum tenang.

“Nadim ada ke pejabat ayah? Bila?” Giliran Marseila pula yang tercengang.

Nadim ketawa kecil. Memang dia ada menerima pesanan dari Rossie setiausaha ayahnya agar dia menemui lelaki itu di pejabatnya. Tapi belum sempat dia mahu bertemu ayahnya, berlaku pula kekecohan yang menyebabkan dia bertukar fikiran. Seharusnya dia berterima kasih pada gadis itu kerana membuatkan dia menukar fikirannya di saat-saat akhir. Jika tidak, pasti dia akan dihidangkan dengan perkara yang sama yang diutarakan Marseila kepadanya hari ini.

Mujurlah ramai staf-staf ayahnya tidak mengenalinya sebagai anak kepada Tuan Aaziz Ibrahim. Jika tidak, pasti sukar untuknya melepaskan dirinya ketika itu.

“Nadim..” panggil Marseila.

Anak mata Nadim beredar ke wajah kakaknya. Terkelip-kelip mata gadis itu memandangnya.

 “Kenapa macam ni Nadim? Selepas mama meninggal, Nadim dah tak macam dulu lagi. Dan kematian Naomi, buat Nadim makin jauh dari kami. Mana Nadim yang kakak kenal dulu?”Keluh Marseila rungsing.

Nadim terdiam. Bicara Marseila menusuk ke jiwa. Dia tahu semua orang tertanya-tanya tentang perubahan dirinya. Tapi tidak ada seorang pun yang tahu kenapa dia jadi begini.

“Kakak baliklah. Beritahu ayah, bukan semua benda di dunia ini mampu dikawalnya.” Dia bingkas bangun.

“Nadim..” Marseila menegah. Memegang lengan adiknya.

 “Kalau tak ada apa-apa, Nadim balik dulu kak.” Ujar Nadim perlahan-lahan melepaskan pegangan kakaknya. Dia berlalu pergi meninggalkan Marseila yang masih berteleku di meja itu sambil termenung panjang.

Marseila melemparkan pandangan kosong ke arah Nadim yang sudah melangkah pergi. Sebaik kelibat anak muda itu menghilang di muka pintu restoran, dia hanya mampu mengeluh. Tak tercapai juga misinya mahu memujuk anak muda itu! Ayah pun satu. Kalau nak pujuk, pujuklah sendiri. Ini tak..aku yang tak ada skill memujuk ini juga yang harus ambil peranan. Rungut Marseila seraya menggeleng-gelengkan kepalanya.

Nadim berhenti selang beberapa jarak dari titik pertemuannya dengan kakaknya Marseila. Kepalanya ditoleh ke belakang. Ada gusar bermain di jiwa. Pertanyaan Marseila tadi seakan mengigit sukmanya.

“Selepas mama meninggal, Nadim dah tak macam dulu lagi. Dan kematian Naomi, buat Nadim makin jauh dari kami. Mana Nadim yang kakak kenal dulu?”

Nadim yang kakak kenal dulu sudah mati! Jiwanya sudah lama hancur kak! Jadi jangan ditanya ke mana Nadim Ammar yang dahulu! Bisik Nadim seraya meneruskan langkah yang tergendala sebentar tadi. Wajah Naomi terbayang-bayang di ruang mata!

*  *  *  *

KETIKA dia singgah di rumah itu, pintu hadapan sudah terbuka luas. Dia masuk tanpa berfikir panjang dan melihat Naomi sudah mengemas bagasi-bagasinya.

            “You buat apa ni?” Tanyanya bingung.

            Gadis berambut keperang-perangan itu menoleh tapi hanya sebentar. Kehadirannya seolah-olah tidak dipedulikan gadis itu memaksa dia mendekati Naomi lebih rapat. Melihat ke arah barang-barang berselerak yang sedang dimuatkan gadis itu ke dalam sebuah beg besar, dia semakin risau.

            “Naomi, apa makna semua ni?” Suaranya sedikit meninggi.

            Naomi berhenti mengemas. Gadis itu duduk di atas sebuah sofa sambil memandang ke arahnya.

            “I dapat call dari CDG (Cave Diving Group) di UK pagi tadi. Mereka jemput I sertai mereka. Mereka nak buat ujian kelayakan di Bahamas hujung bulan ini.” Ujar Naomi merujuk kepada kumpulan penyelam dari UK yang diktiraf dunia itu.

            “Dan you nak pergi macam tu aje?” Dia merenung Naomi.

            “I suka dengan laut Nadim. In fact this is my life. I rasa dengan semua masalah yang kita hadapi sejak akhir-akhir ini, ini peluang terbaik kita untuk mencari apa sebenarnya yang kita mahu. I tak mahu dituduh ayah you jadi penghalang diri you untuk berjaya.” Ujar Naomi berterus terang.

            “Ayah I tak ada hak ke atas kita.”

            “Itu kata you. Tapi bagi dia, you satu-satunya anak lelaki dia. I dah bosan dipersalahkan semua orang kerana you. Cakap dia betul. I tak sepatutnya halang hidup you.”

            Wait..you ada jumpa ayah I? Bila?”

            Naomi terdiam sejenak. Wajah yang merah padam di hadapannya direnung dengan perasaan serba salah.

            “I jumpa dia kelmarin.” Ujar Naomi berterus-terang.

            “Apa dia cakap Naomi?”

            “Nadim.. dia..”

            “Beritahu I, apa yang ayah I mahu dengan you?’ Suaranya semakin keras. Berang dengan apa yang diketahuinya.

            “Dia bagitahu I yang you sepatutnya pergi ke New York. Katanya sebab I, you masih terperap di tempat ini. Sebab I juga, you akan korbankan masa depan you.”

            “I lakukan semua ini sebab I sayangkan you. I love you so much.”

            And I do love you sayang. Tapi ini bukan caranya kita menyintai antara satu sama lain. Kita bebas buat apa sahaja yang kita suka tanpa memikirkan orang lain. Kita tak peduli pada yang lain kecuali melakukan apa yang kita suka. Tapi itu I, sayang. This is not you. I kenal Nadim Ammar. Dia lelaki yang bijak, caring dan penuh perhatian. Believe me, I was so in love with that man. Tapi semakin lama you begini, I hanya akan jadi penghalang untuk masa depan you. I fikir you harus pergi ke New York lanjutkan pelajaran.” Putus Naomi.

            Don’t do this to me Naomi. Please.. New York bukan satu-satunya benda penting dalam hidup I. You lebih penting.” Rayunya.

            Gadis itu bingkas bangun lalu menghampirinya. Sepasang mata Naomi yang basah menatap sayu ke arahnya.

            “I dah buat keputusan. I nak pergi ke Bahamas. I akan dapatkan kelayakan CDG tu dan you mesti sambung pengajian you di New York. Mungkin beberapa tahun dari sekarang, kita akan bertemu semula dan waktu itu, kita akan buat keputusan samaada mahu meneruskan hubungan ini ataupun tidak.” Ujar Naomi.

            Dan gadis itu nekad mahu meninggalkannya. Dia pula akur dengan pergi ke New York seperti yang dimahukan ayahnya. Namun hidup di rantau orang tidak pernah memberi ketenangan lantaran dia sudah kehilangan Naomi dan kehilangan hidupnya. Dari jauh, khabar Naomi masih diikuti dan didahului. Khabar dari jauh meniup berita di telinganya tentang Naomi yang kini menjadi salah seorang ahli penyelam profesional dengan Cave Diving Group. Kadangkala gadis itu mengikuti operasi bersama pihak penyelamat menyelamatkan mangsa-mangsa bencana yang berkait dengan air.

            Dua tahun bersama CDG, Naomi kemudiannya dihantar ke Teluk Hope membantu mangsa kapal karam. Naomi sempat menghubunginya, sekadar memberitahu tentang ekspedisinya ke Teluk Hope. Tapi malang tidak berbau. Dia menerima berita buruk itu ketika sedang bermain piano di sebuah kelab. Dunia seolah-olah runtuh saat itu. Jiwanya bergelodak dengan kepiluan yang terus merantai jiwa. Dia terseksa, hatinya rawan dalam semangat yang kian pudar. Dan kematian Naomi diletakkan di atas pundak ayahnya. Dia kehilangan Naomi kerana lelaki itu. Kerana ayahnya sendiri!

            “Kenapa ayah? Kenapa ayah nak pisahkan Nadim dan Naomi?”

            “Dia bukan berasal dari rumpun budaya kita. Malah dia seorang ateis. Ayah tak mahu bakal menantu ayah seorang ateis yang tidak percayakan agama.” Ujar ayahnya.

            Dia terdiam mendengar hujah ayahnya. Kata-kata lelaki itu memang benar. Naomi seorang ateis. Lahir dari rahim seorang ibu berbangsa Cina dan seorang lelaki Inggeris dari UK. Sejak kecil, Naomi bersendirian setelah kedua ibu bapanya bercerai.

            “Kenapa you tak percayakan tuhan?” Dia pernah memberanikan diri bertanya kepada gadis itu.

            “Entahlah. Mungkin sejak kecil I tak pernah kenal siapa itu tuhan.” Jawab Naomi mudah.

            “Tapi you percaya yang tuhan itu ada bukan?” Sekali lagi dia menguji.

            Naomi memandangnya seraya tersenyum. “I akan percaya apa sahaja yang you percaya Nadim.” Jawab Naomi.

            Dia terdiam. Tubuhnya disandarkan ke dada kerusi, seraya merenung wajah Naomi yang sedang menjamah aiskrim di kafeteria ketika itu.

            “I tak boleh paksa you terima apa yang I percaya. I nak you sendiri yakin dengan tuhan. Hidup kita mesti ada pegangan Naomi. Dan pegangan itu haruslah bersandarkan tuhan. Kerana ALLAH!” Dia berhujah sekadar meletakkan sedikit asas di hati Naomi yang kontang ketika itu.

            Naomi terdiam mendengar kata-katanya. Kerut di wajah gadis itu seperti memikirkan sesuatu. Dia tahu Naomi ingin bertanyakan sesuatu, tapi entah kenapa gadis itu tidak pernah meluahkannya. Sehinggalah ke saat-saat akhir dia cuba mendekati Naomi, cuba mendekatkan gadis itu dengan ajaran Islam meskipun dia bukan orang paling layak untuk mendidik gadis itu. Adakala apabila masuk bulan Ramadhan, Naomi akan turut berpuasa. Meskipun dia tahu gadis itu hanya menurut apa yang dilakukannya, tapi Naomi seperti berminat dengan Islam.

            Tapi hubungannya dengan Naomi ditentang ayahnya Tuan Aaziz Ibrahim. Lelaki itu tidak suka dia berhubungan dengan Naomi, sebaliknya dia diperkenalkan dengan anak gadis teman lama ayahnya Emilia yang sentiasa cuba mendekatinya.

Ke mana-mana sahaja dia pergi, Emilia akan mengekorinya, menyelit di sampingnya meskipun Naomi ada bersama ketika itu. Lama kelamaan hubungannya dengan Naomi jadi renggang kerana Emilia. Banyak kali mereka bergaduh kerana soal yang remeh-temeh. Mungkin ini juga sebabnya kenapa Naomi seakan putus asa dan tega meninggalkannya begitu sahaja.

            Semua ini salahnya! Mungkin kalau dia bertegas melarang Naomi ke UK dahulu, tentu gadis itu masih hidup. Masih bernafas dan tersenyum memandangnya. Naomi, semoga kebaikan hatimu dan keluhuran dirimu diterima ALLAH di sisinya. Nadim menarik nafas panjang. Hanya itu yang mampu didoakannya terhadap insan yang berada di hatinya sejak sekian lama.

1 comment:

Nana Nn said...

seronok baca cite ni,
saya suka,
jln cerita yg menarik.
jgn lupa next n3 ye cik anita aruszi.
tahniah n wish U gud luck.

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!