Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Wednesday, February 3, 2010

Tiada Sepertimu 13

DARI jauh dia sudah terpandang kelibat Keifli yang sedang ralit menggunakan laptop di salah sebuah meja kosong di suatu sudut yang agak terlindung. Namun Zara tidak terus mendapatkan lelaki itu. Entah kenapa, hatinya ragu-ragu mahu menemui Keifli. Bagaikan ada sesuatu yang tidak kena.

Dia memandang lelaki itu dari jauh. Wajah Keifli serius mengadap laptopnya. Sesekali dia melihat lelaki itu asyik mengira sesuatu menggunakan kalkulator. Sibukkah dia? Tiba-tiba sahaja Zara rasa kesal kerana membuat keputusan untuk datang. Sepatutnya dia membayar sahaja duit itu di pejabat Keifli keesokkan harinya. Kedatangannya malam ini seolah-olah satu temujanji pula.

Dia mengambil keputusan untuk berpatah balik. Namun kelibat seorang pelayan yang datang secara tiba-tiba dari arah hadapannya tidak mampu dielak. Dia terpana. Pelayan wanita itu juga terkejut besar. Sesaat kemudian, kedua-duanya bertembung. Serentak!

Zara terjerit apabila terasa cecair sejuk menyerap baju yang dipakainya. Dia memandang tubuhnya yang sudah basah lencun dengan jus buah-buahan yang datangnya dari dulang pelayan itu. Pelayan itu pula seakan kaku dengan kejadian yang menimpa. Wajah Zara yang merah padam dipandang serba-salah.

“Maaf cik, sa…saya tak sengaja,” ujar pelayan itu tergagap-gagap.

“Awak taruk mata kat mana ni? Badan saya yang besar ni pun awak tak nampak?” Rungut Zara panas hati. Namun suaranya tidak pula meninggi. Dia masih tahu malu menjadi tumpuan pelanggan-pelanggan di situ.

“Maaf cik, nanti saya bersihkan baju cik,” ujar pelayan itu.

Zara memandang gadis kecil molek itu. Timbul rasa kasihan dia pada gadis itu. Dia tersenyum. “Tak mengapalah, saya tak marah. Tapi lain kali hati-hati ya,” ujar Zara. Gadis itu mengangguk lega.

Selepas gadis pelayan itu berlalu pergi, Zara mengalihkan pandangannya. Namun menangkap raut wajah tajam yang sedang merenungnya, dia tiba-tiba gugup. Alamak! Mata Keifli sudah menggamit kehadirannya di situ. Mahu tak mahu Zara terus melangkah menuju ke arah lelaki itu.

“Ingatkan tak nak datang tadi.” Nada suara lelaki itu seakan menyindir.

“Datang, mana pulak tak datang. Lagipun hutang kena dibayar,” balas Zara seraya menarik kerusi di hadapan lelaki itu.

“Kau nak makan apa?” Tanya Keifli.

“Maaf, aku datang ke mari bukan nak makan. Aku datang sebab nak jelaskan hutang. Itu saja.” Pintas Zara.

Keifli tersenyum. Dia melirik gadis itu dalam-dalam, menyebabkan Zara diterpa perasaan malu. Pantas matanya dilarikan dari terus menentang renungan Keifli yang tanpa sedar memukau perasaannya.

“Betul kau datang ni sebab nak bayar hutang aje?” Soal Keifli.

Zara mengangguk.

“Bukan sebab kerana nak berdating dengan aku? Lagipun kalau sekadar nak bayar hutang, takkan pakai cantik-cantik macam ni.” Ujar lelaki itu sambil meraut penampilannya dari atas ke bawah.

Zara tergaman. Dia memandang dress yang dipakainya. Cantik sangatkah dress yang dibelinya tiga tahun lalu di Singapura? Memang cantik, kalau tidak bertanda dengan pelbagai kesan jus buah yang tumpah tadi.

“Atau kau sengaja pakai cantik-cantik malam ni sebab nak pikat hati aku?” Usik Keifli lagi seraya tertawa. Zara terkejut. Merah padam mukanya menahan usikan Keifli yang meluncur laju. Tiba-tiba sahaja dia diterpa perasaan malu. Apakah lelaki itu menyangka yang dia sengaja berpakaian cantik untuk pertemuan malam itu? Atau apakah sememangnya dia sengaja berpakaian cantik untuk bertemu lelaki itu? Zara mula keliru.

“Cik Zara…..” panggil Keifli apabila dilihatnya Zara seolah termenung panjang. Gadis itu tidak menyahut panggilannya. Keifli merenung wajah itu. Hai, takkan berangan kot!

“Cik Zara!”panggil Keifli lebih kuat. Zara tersentak. Merah padam wajahnya menahan malu diteriak begitu. Dia memandang Keifli yang tersenyum-senyum.

“Kenapa?”

“Baju tu tak nak tukar ke? Takkan nak terus pakai dalam keadaan basah macam tu. Kalau kau nak, dekat bilik persalinan pekerja ada baju lebih. Nak tak?” Tanya Keifli.

Zara terdiam.

“Opss aku lupa, kau tentunya tak nak pakai baju uniform pekerja. Nanti dikatakan pekerja dekat sini pulak.” Sambung Keifli sebelum sempat Zara mahu membuka mulut. Terkeheh-keheh lelaki itu mengetawakannya. Zara mengetap bibir. Geram. Dia tahu lelaki itu sengaja mempersendakannya.

Keifli tiba-tiba menutup laptopnya seraya bangun dari kerusi yang di dudukinya. Zara tergaman. Aik nak ke mana pulak dia ni? Namun belum sempat dia mahu bertanya, lelaki itu tiba menarik tangannya lalu menghala ke arah tangga di situ.

“Kita nak ke mana ni?” Soal Zara mula keliru. Sikap Keifli benar-benar aneh di matanya kini.

“Ikut ajelah,” bisik Keifli sambil tersenyum. Zara terdiam. Meskipun kepalanya bersarang dengan seribu pertanyaan, namun langkahnya tetap tersusun mengekori lelaki itu menuruni anak tangga di situ.

* * * *

MENYEDARI Toyota Camry itu berhenti di bahu jalan, Zara tercengang. Pantas matanya dilarikan ke arah Keifli. Lelaki itu turut memandangnya.

“Kenapa kita kat sini?” Dia semakin keliru.

“Kau nampak tak kedai pakaian kat situ.” Keifli memandang ke sebuah arah. Zara berpaling. Melihat sebuah butik pakaian, dia terpegun. Matanya sekali lagi dipalingkan ke arah Keifli. Dahinya berkerut.

“Apalah kau ni lembab sangat.” Keifli ketawa. “Cik Zara, takkan tak faham-faham lagi. Aku bawa kau kat sini sebab aku nak kau beli pakaian baru untuk gantikan pakaian kau yang dirosakkan pekerja aku. Jangan bimbang, aku akan bayar semuanya.” Sambung Keifli lagi.

Barulah Zara mengerti kedudukan sebenarnya. Dia memandang ke arah Master Card yang baru dikeluarkan Keifli dari poket dompetnya. Apabila kad itu disua ke arahnya, Zara mula ragu-ragu mahu menerimanya.

“Ambillah, takkan tak mahu. Lagipun memang patut pun aku gantikan baju tu.” Ujar Keifli. Lama kemudian, barulah Zara mencapai kad kredit lelaki itu.

Dia segera turun dari dalam kereta. Keifli tetap tidak berganjak. Melihat lelaki itu seperti tidak berniat mahu menemaninya, Zara melangkah sendirian. Apabila sampai di hadapan sebuah butik esklusif, kakinya tiba-tiba terhenti.

Keifli yang mengawasi kelibat gadis itu dari jauh tergaman. Hai kenapa tak masuk? Fikiran Keifli mula diterpa pelbagai tandatanya. Namun melihat Zara tiba-tiba beralih arah memasuki sebuah kedai lain, Keifli tersenyum kecil.

Sangkanya gadis seperti Zara pasti akan memilih butik berjenama itu. Tapi jangkaannya jauh meleset apabila Zara memilih memasuki sebuah kedai menjual pakaian yang kelihatan biasa-biasa sahaja.

Sepuluh minit kemudian, gadis itu keluar dengan blouse putih bereben kecil di belakang dan jeans denim biru. Melihat penampilan baru gadis itu, Keifli tergaman. Dia merenung Zara dari atas ke bawah. Matanya seakan tidak dapat dilarikan dari terus merenung gadis itu. Cantik!

Leka memandang, dia tidak sedar Zara sudah menghampiri pintu kereta. Gadis itu segera memasuki perut keretanya. Keifli masih ralit memandang. Gerak geri Zara, entah kenapa mirip benar dengan seseorang yang pernah dikenalinya dulu.

“Okey, aku dah siap. Sekarang boleh kita bincang fasal bayaran baiki kereta aku tu?” Zara berpaling. Namun melihat mata Keifli menjamah tajam ke wajahnya, Zara tiba-tiba terpegun. Awat mamat ni pandang aku macam tu sekali?

1 comment:

aqilah said...

adusssssssss, ni yg tak sabar ni. keiflie dgn zara tau!!!!!!!!!!!!!!!! now and forever.............

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!