Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Wednesday, April 10, 2013

Alamak! Lagi-Lagi Dia Bab 13


SEPERTI yang dijangka, dirinya teruk dimarahi ibunya malam itu apabila dia pulang dari pejabat. Isu tentang blind date yang dirosakkannya, menjadi agenda utama ibunya. Pagi tadi dia melarikan diri, sekarang hendak tak hendak, terpaksalah kemarahan wanita itu dihadapi dan diterima bulat-bulat.

Tak habis-habis wanita itu meleter padanya hingga naik sebu telinganya menadah. Sesekali dia menjeling Ubek yang sedang membaca di ruang tamu. Matanya turut mengintai susuk ayahnya yang sedang menonton berita di televisyen. Adoii..tak ada belas kasihan langsung babah dengan abang ni! Rungut Cika.

            “Umi, dahlah tu. Cika penat sangat hari ni. Apa kata umi sambung esok ajelah.” Balas Cika.

            Puan Bahyah sudah bercekak pinggang memerhatikan anak gadisnya. Bertuah punya budak! Ada ke disuruhnya aku sambung meleter esok pulak.

 “Umi tahu awak memang sengaja sabotaj temujanji yang umi aturkan tu kan? Sama macam awak buat pada semua anak-anak kawan umi yang lain. Cika tahu tak betapa susahnya umi aturkan temujanji awak dengan anak saudara jiran Mak Long awak tu?”

 “Zain tu bersopan santun budaknya. Kerja pun bagus, ada rumah sendiri dan kereta sendiri. Muka pun sejuk mata memandang. Takkan awak tak berkenan langsung.” Sambung Puan Bahyah lagi.

“Umi, Cika bukan pandang semua tu. Sekalipun dia anak datuk ke, anak tan sri ke, Cika tak peduli.” Jawab Cika.

            Ubek menjeling ke arah Cika. Muka selamba adiknya itu menyulam senyuman di bibirnya. Namun dia pura-pura meneruskan pembacaan kerana tidak mahu terheret sama dalam perbalahan yang sudah jadi rutin antara ibunya dengan Cika.

            “Pandailah awak bercakap. Habis, kalau umi bawa balik pengemis tepi jalan tu untuk awak pilih, awak nak ke?” Sindir Puan Bahyah.

            “Cika tak kisah umi. Lagipun duit Cika kat bank pun berlambak. Sekadar nak tanggung seorang dua tak ada masalah.” Jawab Cika selamba.

            Wajah Puan Bahyah sudah cemberut memerhatikan anaknya. Dasar budak keras kepala! Lain yang aku cakap, lain yang dia faham. Lama-lama aku boleh jadi gila melayan si Cika ni, rungut Puan Bahyah sambil menggelengkan kepalanya.

            “Awak ingat umi akan putus asa dengan perangai awak ni? Umi dah cari seorang lagi calon terbaik untuk awak. Umi yakin awak mesti suka dia. Esok petang awak kena luangkan masa. Umi nak bawa awak jumpa dengan kawan umi dan anaknya. Minggu lepas umi ada jumpa dengan Auntie Jamilah. Anak dia Idham baru balik dari oversea. Awak tentu masih ingat dengan Idham bukan?”

            Wajah Cika segera berubah seratus peratus. Tubuhnya menggeletar. Idham? Idham Harizkah yang dimaksudkan uminya?

            “Idham yang mana pulak ni?” Encik Nordin menyampuk. Ubek turut menoleh.

            Ala abang ni. Anak Jamilah kawan universiti saya. Kan dia dah beberapa kali datang ke rumah kita ni, takkan abang tak perasan.” Keluh Puan Bahyah.

            “Oh Jamilah suaminya Encik Othman tu ya? Apa khabar dia? Dah lama saya tak jumpa dengan Othman tu.” Tutur Encik Nordin.

            Puan Bahyah tidak menjawab. Malas mahu mengungkit soal Othman, suami kawan baiknya itu sedangkan hal yang sepatutnya mereka bincangkan ialah soal Cika dan Idham Hariz.

 “Cika, umi tak mahu dengar alasan awak lagi. Umi dah telefon Auntie Jamilah awak. Esok awak mesti…” Kata-kata Puan Bahyah terhenti. Apabila dia menoleh, Cika sudah hilang dari ruang tamu. Matanya mencari wajah Ubek. Anak bujangnya hanya tersengih lalu menghalakan telunjuknya ke arah anak tangga, menandakan Cika sudah menghilang ke atas. Puan Bahyah terduduk lemah di samping suaminya.

            “Bang, awak tengoklah anak awak tu. Pening kepala saya ni nak fikir fasal Cika tu.” Dia mengadu pula pada suaminya. Tapi melihat mata Encik Nordin masih ralit di kaca televisyen, muncung Puan Bahyah sudah sedepa panjangnya.

            “Abang ni memang tak ambil berat langsung cakap-cakap saya. Padanlah dua anak abang ni sama-sama tak makan nasihat.” Rungut Puan Bahyah geram.

            “Syyy…” Encik Nordin tiba-tiba menunjukkan isyarat supaya Puan Bahyah berdiam diri. Matanya ralit pada isi berita yang sedang disampaikan.

Puan Bahyah berpaling ke arah suaminya. Encik Nordin menunjukkan ke arah televisyen. Kata-kata Encik Nordin turut menjemput perhatian Ubek. Matanya sudah disorot ke arah skrin televisyen plasma 42 inci di hadapannya.

            “Seorang pemilik syarikat agen hartanah iaitu Syafika Nordin menjadi wirawati membantu pihak polis memujuk salah seorang lelaki yang bertindak mahu membunuh diri hari ini. Dalam satu kejadian di bangunan Wisma Anson pagi tadi, lelaki yang dikenali sebagai Mat bin Topup dikatakan kecewa apabila diberhentikan kerja oleh majikannya. Beliau telah datang ke firma guaman Aaziz & Co untuk memfailkan saman ke atas Kilang Biskut Ting Tong. Lelaki itu kemudiannya mengamuk lalu mengugut mahu membunuh diri. Tapi tindakan berani Syafika telah berjaya menyelamatkan lelaki tersebut dan membantu usaha-usaha pihak polis….”

            Gambar Cika sedang ditemuramah oleh wartawan turut dipaparkan seiring dengan isi berita yang disampaikan.

            Ubek berpaling ke arah ibubapanya. Kedua-duanya sudah terlopong sambil memandang ke arah skrin televisyen. Mulut ibunya paling luas terbuka dengan wajah terkebil-kebil hampir tidak percaya. Ubek hanya mampu menarik nafas panjang. Wow, Cika sudah jadi hero hari ini! Not bad sis!

*  *  *  *

SELESAI isi berita itu dipaparkan, dia terus menutup televisyen dengan remote control di tangannya. Bibirnya segera menguntum senyuman. Lucu sebaik teringatkan gadis di dalam televisyen itu. Gadis yang aneh! Sepanjang hidupnya, baru kali ini dia jumpa seorang gadis yang serupa itu.

            Satu Malaysia sibuk kecohkan gadis itu sebagai wirawati yang membantu menyelamatkan orang yang kononnya mahu membunuh diri. Tapi tidak ada seorang pun yang mahu bertanya, apa gadis itu buat di serambi yang sama ketika itu. Jangan kata gadis itu sekadar makan angin di beranda itu, kerana itu alasan yang paling bodoh. Sama bodoh dengan alasan gadis itu sengaja memanjat dari pejabatnya ke arah bangunan firma guaman itu semata-mata mahu menyelamatkan lelaki itu.

            Sewaktu kejadian dia berada di situ. Bunyi riuh rendah di situ membuatkan dia seperti orang lain juga, turut berasak-asak mahu melihat apa sebenarnya yang berlaku. Ketika itulah dia melihat gadis itu. Syafika Nordin!

            Mulanya dia tidak mengecam siapa gadis itu. Tapi semakin lama dia memerhatikan gadis itu dari penjuru tingkap, barulah dia mengenali gadis itu. Gadis yang sama yang bertekak dengannya tempohari di Jumbo Jeep.

Asalnya dia sekadar berseronok memerhatikan gadis itu cuba memujuk lelaki tua itu. Tapi menyedari bahaya yang datang, dia yang paling hampir di seberang tingkap yang satu lagi sempat menarik tangan gadis itu sebelum gadis itu tergelincir dan mungkin jatuh.

Sedar tak sedar, semua orang sudah meluru ke arah mereka. Dia pula terpaksa melepaskan tangannya lalu cepat-cepat beredar dari situ. Dia tahu gadis itu ada melihatnya. Dia nampak jelas wajah gadis cengil itu berubah sebaik melihat kemunculannya.

Now kau berhutang budi dengan aku.” Bisiknya seraya tersenyum. Tubuhnya segera dihempas ke arah sofa bulat yang sengaja diletakkan di beranda apartmen, betul-betul menghadap ke arah bangunan Menara KL yang ditaburi lampu-lampu penyeri malam. Dia sempat mencapai gitar akustiknya.

            Sambil menyandarkan tubuhnya, Nadim mula memetik tali gitarnya sambil mengalunkan senikata Touch My Hand, nyanyian David Archuleta.

 

Saw you from a distance
Saw you from the stage
Something about the look in your eyes
Something about your beautiful face

In a sea of people
There is only you
I never knew what the song was about
But suddenly now I do

Trying to reach out to you, touch my hand
Reach out as far as you can
Only me, only you, and the band
Trying to reach out to you, hold  my hand

 

            Come on, don’t be afraid. Hold my hand. You can do it.” Suatu suara tiba-tiba bergema di dalam kepalanya. Serentak petikan tali gitarnya tiba-tiba terhenti. Jari-jemarinya tiba-tiba kaku.

            Nadim, come on sayang. You can do it, trust me.” Suara itu terus hadir bersama fragmen seraut wajah yang tersenyum manis ke arahnya.

            “I tak boleh berenang.”

            Mesti boleh, trust me.”

            Dia memejamkan matanya. Buih-buih air terbayang di fikirannya. Tubuhnya bagaikan dapat merasakan puing-puing arus yang menolaknya. Sesaat dua dia membuka matanya. Pandangannya melurus, merenung kegelapan malam pekat yang kian kelam di matanya. Satu wajah, satu suara dari masa silamnya ingin dilenyapkan, tapi dia tidak mampu. Tidak walau sepicing pun dia mampu menghalau lembaran kenangan yang mengikat dirinya pada sebuah nama. Naomi…

            Tut. Nadim, ini kakak. Nadim ada kat rumah ke? Kakak dah bosan bercakap dengan mesin perakam suara ni. If you get my message, please call me back. Tut.’

            Dia tidak mempedulikan suara dari mesin perakam telefonnya. Marseila selalu sahaja mencarinya jika hal itu bersangkut-paut dengan ayahnya. Dan saat ini dia tidak mahu berfikir apa-apa pun. Tubuhnya tidak berganjak dari sofa bulat itu. Matanya dipejamkan. Dia ingin tidur sebentar! Namun wajah Naomi terus menerpa ke ruang ingatan, membuatkan dia mengeluh panjang. Sakitnya rasa ini bila cinta menjadi racun berbisa! Naomi, I missed you a lot!

*  *  *  *

DIA tidak mampu tidur walau sepicing. Biliknya terasa sunyi sepi. Meski dia kadangkala tidur bertemankan bunyi muzik dari siaran radio, namun entah kenapa malam ini suara DJ bagai angin lalu. Anehnya dia seperti tidak mendengar langsung suara DJ berceloteh itu dan ini.

            Puas terpisat-pisat di dalam selimut tebal, Cika bingkas bangun. Dia duduk di birai katil. Tangannya segera menyeluk sesuatu dari dalam beg tangannya di tepi katil. Sebuah buku sederhana tebal berwarna hitam dan sebatang pen dikeluarkan dari dalam beg tersebut.

            Kini dia menconteng-conteng sesuatu di dalam buku tersebut. Mulanya ia hanya contengan biasa. Namun dari contengan biasa, muncul satu imej lain, terlakar di paparan kertas. Imej-imej tidak sempurna itu mula berubah menjadi seraut wajah. Dari seraut wajah muncul pula sepasang mata yang sedang merenungnya. Serta sekelumit senyuman yang kelihatan dingin.

            Pen yang dipegang Cika tiba-tiba jatuh. Dia terkedu sambil memerhatikan imej yang dilukisnya. Gila! Kenapa tiba-tiba sahaja kau melukis wajah lelaki itu Cika? Cepat-cepat dia mencampakkan buku itu ke atas meja. Hatinya kesal kerana dia berbuat sesuatu yang tidak wajar. Stop it! Jangan asyik memikirkan perkara yang bukan-bukan. Lelaki itu hanya penyelamat, tidak lebih dari itu!

            Bodoh betul kau ni Cika! Kerana tindakan tak fikir panjang itu, nyaris-nyaris kau hilang nyawa hari ini. Dia meraut wajah. Gerun memikirkan hari ini dia telah menempah maut.

            No! Fikir dari sudut positif Cika. Kalau bukan kerana kejadian hari ini, tak mungkin kau akan menemui lelaki itu semula. Tak mungkin dia akan jadi penyelamat kau! Bukankah itu bagus? Cika berpeluk tubuh di katilnya. Masih teringat-ingat renungan tajam yang mengasyikkan itu! Damn it Cika! Kau memang sudah angau terhadap lelaki itu.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!