Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, November 15, 2013

Rembulan Berdarah : Bab 3


            Erman yang sedang menonton televisyen di ruang tamu terganggu dengan deringan loceng pintu yang tak henti-henti singgah. Dia memperlahankan volume televisyen. Dahinya berkerut. Siapa agaknya yang datang malam-malam begini? Matanya sempat mengintai kelibat Nashriq yang asyik berkurung di dalam biliknya sejak tadi.

            Apabila tombol pintu dipulas, nafas Erman bagai terhenti apabila melihat riak airmuka yang kurang menyenangkan di hadapan matanya.

            “Puan Engku..” Erman tergagap-gagap bersuara. Wanita itu melangkah masuk tanpa disuruh.

            “Nashriq mana? Kenapa kau tak bawa Naz pulang ke rumah terus?” Erman diajukan dengan pelbagai pertanyaan. Buntu kepalanya mahu memberi jawapan. Apatah lagi mata wanita itu seolah memancarkan api kemarahan ke arahnya.

            “Maaf Puan Engku, ini permintaan Nashriq. Saya tak mampu menolak.”

            “Erman, kau kena ingat, tugas kau hanya melindungi Nashriq, bukannya mengikut apa sahaja kehendak dia. Aku ni ibunya, aku lebih berhak.”

            “Tapi Nashriq adalah keutamaan saya Puan Engku. Setiap arahan dari Nashriq adalah menjadi tanggungjawab saya, kewajipan saya. Inilah janji saya pada arwah Tuan Zainal dulu.” Balas Erman, berani.

            “Huh, buang masa saja aku cakap dengan kau ni. Mana Nashriq? Aku nak jumpa dia.” Mata Engku Latifah meliar mengawasi setiap inci bilik hotel itu. Apabila bebola matanya mengarah ke sebuah bilik, dia memandang Erman.

            “Aku tahu Nashriq ada di dalam. Kau panggil dia sekarang, katakan aku nak bercakap dengan dia.” Suruh Engku Latifah. Erman terdiam membisu. Dia ragu-ragu mahu mengikut arahan wanita itu. Tapi kalau dia tidak patuh, mulut wanita itu akan bertambah bising. Mahu tak mahu, Erman segera menghampiri kamar di hadapannya.

Tangannya diangkat tinggi-tinggi. Dia bersedia mahu mengetuk pintu bilik. Namun belum sempat dia mahu berbuat demikian, pintu di hadapannya tiba-tiba dibuka dari arah dalam. Erman tergaman. Begitu juga dengan Engku Latifah.

Nashriq tercegat dengan wajah tenang. Matanya memandang ke arah ibunya tidak berkelip. Namun pandangannya jelas hambar. “Umi apa khabar?” sapanya.

“Umi baik, tapi Naz yang umi bimbangkan. Kenapa umi tengok Naz macam sengaja nak elakkan diri dari umi. Kenapa sayang?” Soal Engku Latifah dengan wajah rungsing.

            Nashriq terdiam. Dia memusingkan badannya ke arah jendela. Matanya seolah memandang jauh, seperti memikirkan sesuatu.

            “Kita pulang ke Vila Kasih ya Naz, umi dah lama rindukan Naz. Selama ini umi selalu bosan tinggal sorang-sorang di rumah. Umi dah pesan suruh Mak Ngah siapkan makanan istimewa untuk Naz malam ni.”

            “Maaf umi. Buat masa ini, rasanya lebih baik kalau saya tinggal di hotel saja dengan abang Erman buat sementara.”

            Engku Latifah terdiam. Memang sudah terang lagi bersuluh, anak lelakinya itu sengaja mahu mengelakkan diri darinya. Sepertimana masa dua belas tahun itu berlalu, sekarang ini juga sama. Nashriq tetap dingin dengannya.

            “Kenapa Naz buat umi macam ni? Sampai bila Naz nak marahkan umi?”

            “Saya tak marahkan umi.”

            “Bohong. Kalau Naz tak marah, kenapa Naz seolah tidak sudi memandang wajah umi? Kenapa Naz tak mahu pulang ke rumah kita?”

            Nashriq terdiam. Haruskah dia mencanang satu persatu perkara yang membuatkan hatinya terbelenggu selama ini? Selama ini bukan dia tidak rindu untuk menjenguk rumah itu. Setiap kenangan usia kecilnya ada di rumah itu. Kenangan terindah yang dianyamnya bersama Raihana dulu juga ada di situ. Malah dia rindu pada bisikan dan gelak ketawa Raihana yang keletah dan berpipi tembam.

            “Bukan umi yang halau Raihana dan ibunya. Selepas Naz ke luar negara dan Munif meninggal dunia, mereka ghaib macam tu saja. Percayalah Naz, umi tak tahu mana mereka pergi.” Bersungguh-sungguh Engku Latifah mahu menyakinkan Nashriq. Namun anak muda itu tetap mendiamkan diri.

*  *  *  *

            Nashriq mengusap potret usang yang sudah lama berada dalam simpanannya. Wajah seorang gadis manis sedang tersenyum, indah menghiasi dada potret di sampingnya yang menunjukkan wajah lucu. Anehnya, potret itu seolah berbicara di telinganya.

            “Cantikkan gambar ni. Sekarang abang simpan gambar ni sekeping, Hana simpan sekeping. Hana nak buat frame, letak di bilik,” cadang gadis itu.

            “Hmm tak mahulah simpan gambar ni. Gambar Hana ni buruk sangat, tak selera abang tengok.”

            “Siapa buruk? Gambar Hana ke gambar abang?” Raihana sudah mula menunjukkan muncung sedepa. Dan dia hanya tertawa. Lucu kerana gadis itu cepat sahaja merajuk jika dia menyakat.

            “Gambar Hanalah hodoh. Abang memang dah handsome, ramai peminat dekat sekolah tu.” Dia mencanang kelebihan diri sendiri. Raihana dilihatnya mencebikkan bibir.

            “Kenapa, tak percaya?” Dia tersenyum.

            Raihana tiba-tiba tertawa kecil. Melihat gadis itu tertawa, dia turut sama tergelak. Lucu dengan sikap masing-masing.

            Nashriq mengeluh. Sukar untuknya memadamkan kenangan lama. Bagaikan baru semalam juga dia menerima kematian ayahnya. Malah tangisan gadis itu terdengar di telinga hampir setiap malam, sejak dua belas tahun dulu. Mana mungkin dia melupakan Raihana begitu sahaja. Mana mungkin dia menyimpan perasaan benci pada gadis itu.

            “Ayah Hana bukan pembunuh. Abang kena percaya cakap Hana.”

            Dia memandang gadis itu tidak berkelip. Mata Raihana yang bening melemparkan raut sedih. Bekas-bekas airmata masih tersisa di pipinya. Dia mengetapkan bibirnya. Terasa sakit sebagaimana hatinya saat itu.

            “Hana balik rumah dulu.” Suruhnya.

            “Tak mahu, Hana nak jumpa ayah. Hana nak ayah mengaku depan abang bukan dia yang bunuh baba.”

            “Untuk apa? Kalau bukan ayah Hana yang buat, kenapa polis jumpa dia dengan tong minyak tanah tu. Kenapa dia cuba lari bila nampak polis datang?” Nada suaranya bertukar keras. Sesaat kemudian dia jadi kesal.

            Raihana terdiam. Mata gadis itu merah memandang ke arahnya. Dia kaku. Perasaan serba salah muncul tatkala melihat wajah Raihana pucat lesi. Dia mendekati Raihana perlahan-lahan, lalu memegang bahu gadis itu. Bahu Raihana dibawa ke dalam pelukannya. Dia memeluk gadis itu kemas-kemas. Matanya dipejamkan, cuba menahan airmatanya yang hampir mahu tumpah.

            “Abang pun tak percaya cakap Hana?” Pertanyaan itu singgah di telinganya. Dia membuka matanya perlahan-lahan. Bahu Raihana dilepaskan. Mata gadis itu basah ketika menatapnya.

            “Hana sangkakan abang akan percaya pada Hana. Tapi rupa-rupanya Hana silap. Abang sama sahaja macam umi abang.”

            “Hana, abang…”

            Raihana mundur beberapa langkah. Wajahnya kelihatan bingung.

            “Selama ini ayah sayangkan abang. Sampai hati abang tak percayakan dia.” Bisik anak gadis itu sayu.

            “Damn it!” Tangannya pantas menolak barang-barang yang terusun di atas meja. Habis bersepah semua barang-barang itu tercampak ke lantai. Nashriq terduduk lemah. Wajahnya merah padam.

            Mendengar bunyi bising dari dalam bilik Nashriq, Erman segera berkejar ke situ. Terperanjat besar lelaki itu melihat barang-barang yang bertaburan di lantai. Nashriq pula dilihat berteleku di suatu sudut dengan wajah muram. Erman mengeluh panjang.

            Perlahan-lahan anak muda itu segera didekati. Dia memandang wajah itu berkali-kali. Selama dia hidup bersama Nashriq, dia faham benar perasaan Nashriq. Dia tahu gelora rindu yang menyelubungi diri Nashriq. Dia mengerti. Teramat mengerti sebenarnya.

            “Abang tak suka kalau Naz terus-terusan bersikap begini. Sekarang Naz dah balik ke sini, tentu tak ada masalah untuk cari dia lagi.” Ucap Erman.

            Abang cakap senang, tapi kita pernah buat segala-galanya untuk cari dia beberapa tahun yang lalu. Kita upah PI, kita kesan namanya di setiap tempat, tapi mana dia? Dia seolah-olah tidak wujud lagi.”

            Erman terdiam. Memang mereka berusaha keras mencari Raihana sejak beberapa tahun yang lalu. Namun semuanya menemui jalan buntu. Erman mengeluh kecil. “Kalau ada keinginan, maka di situ ada jalan. Kalau susah-susah sangat, kita iklankan saja di suratkhabar,” cadang Erman.

            “Iklan di surat khabar?” Nashriq tercengang.

            “Hmm, abang ada kawan yang bekerja di suratkhabar. Kita iklankan gambarnya, tentu ada hasilnya nanti.”

            Nashriq terdiam. Kata-kata Erman membuatkan dia termenung panjang. Waktu Raihana hilang, usianya baru 12 tahun. Kini hampir 12 tahun juga masa berlalu. Bermakna usianya sekarang pasti mencecah 24 tahun. Pasti wajahnya banyak berubah. Bagaimana kalau dia gagal mengecam Raihana? Atau bagaimana kalau Raihana sengaja mengelak diri untuk bertemunya.

            “Apa yang kau fikirkan lagi tu?” Erman mengerutkan dahi. Bimbang melihat lelaki itu diam sahaja.

            “Saya takut kalau saya tak boleh kenal dia lagi.” Bisik Nashriq sedikit risau.

            Erman tersenyum. Dia menepuk bahu Nashriq perlahan. “Naz, kalau hati kita terlalu rindukan seseorang. Biar seribu tahun sekalipun, hati kita akan tetap mengecamnya. Percayalah cakap abang ni.”

            Nashriq tersenyum. Pandai Erman memujuknya. Sangkanya lelaki seserius Erman tidak pandai menghela madah kata. Namun dugaannya meleset. Erman bagaikan penasihatnya pula.

            “Lagi satu, kalau kau tak mahu balik ke Vila Kasih, kita sewa apartment atau rumah. Sampai bila kita nak tinggal di hotel macam orang berkelana.” Cadang Erman.

            “Suka hati abanglah. Tinggal di mana-mana sama sahaja bagi saya.” Balas Nashriq muram.

            “Sabarlah. Lambat laun kita pasti bertemu dia.” Pujuk Erman lagi apabila dilihatnya wajah Nashriq terus diimbau keresahan.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!