Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, November 15, 2013

Rembulan Berdarah : Bab 28


            Dia memandang kelibat ibunya dari cermin lut sinar di hadapan bilik itu. Gelagat wanita itu sama seperti hari-hari sebelumnya. Duduk termenung sambil memandang ke arah siling bilik. Melihat keadaan ibunya begitu, dia rasa sebak. Mak, sembuhlah mak. Hana nak mak sembuh dan tatap wajah Hana!

            “Saya tengok Duha ni macam berminat benar dengan pesakit tu. Apa yang membuatkan Duha tertarik?” Doktor Habibah muncul tiba-tiba, membuatkan Duha Maisara sedikit terperanjat. Dia berpaling. Bibir doktor wanita itu tak putus-putus tersenyum.

            “Err maaf doktor, saya tak perasan doktor datang tadi.” Ujar Duha Maisara cuba menutup kegugupan hatinya.

            “Tak apa-apa, saya pun tak mahu menganggu Duha sebenarnya. Tapi saya tengok sejak dua tiga hari ini, Duha kerap datang ke mari. Boleh saya tahu kenapa Duha berminat dengan pesakit tu?”

            “Saya…saya cuma kasihan dengannya.” Jawab Duha Maisara.

            Mendengar jawapan ringkas itu, Doktor Habibah tersenyum. Matanya turut memandang ke arah wanita yang sedang duduk di suatu sudut.

            “Memang dia benar-benar kasihan. Dah hampir lapan tahun dia di sini, tapi tak ada seorang pun kenal siapa dia atau di mana dia tinggal. Malah namanya pun kami tak tahu. Di sini kami panggil dia Jamilah.”

            “Doktor masih ingat masa mula-mula dia di bawa ke institusi ni? Siapa wanita yang membawanya?” Soal Duha Maisara benar-benar ingin tahu.

            “Seingat saya, dia tak pernah memperkenalkan dirinya. Tapi wanita itu berketurunan Cina kalau tak salah saya. Tapi saya pernah mendengar dia menyebut tentang seseorang yang dipanggil Engku.”ujar Doktor Habibah seolah cuba mengingati peristiwa itu.

            Hati Duha Maisara berdetak. Engku? Mungkinkah Engku Iskandar? Dia teringat lelaki tua yang ditemuinya di kelab Blue Ocean semalam. Lelaki itu memang menyerupai Engku Iskandar biarpun wajahnya samar-samar di bawah kelam lampu-lampu neon beraneka warna. Begitu juga dengan wanita Cina di sampingnya. Entah kenapa, dia juga bagaikan pernah melihat wanita Cina itu sebelum ini.

            “Kenapa Duha?” Tanya Doktor Habibah sebaik dilihatnya gadis itu kaku bagaikan patung.

            “Err saya tak apa-apa doktor. Terima kasih sebab doktor benarkan saya melawat di sini. Saya kena pergi dulu, lain kali saya datang lagi. Terima kasih doktor,” ucap Duha Maisara lalu tergesa-gesa beredar. Doktor Habibah hanya mampu memandang langkah gadis itu yang semakin jauh.

*  *  *  *

            Bustaman sudah bosan menunggu di bawah terik matahari, namun orang yang dinanti tak kunjung pulang. Sambil memandang kawasan persekitaran blok apartment itu, dia tak sudah-sudah menghembus asap rokok. Lepas sebatang, sebatang lagi rokok dikeluarkan dari dalam poketnya. Sesekali dia melirik ke arah jam di pergelangan tangannya. Hampir pukul dua petang. Patutlah perutnya bergelodak kelaparan.

            Ah entah bila baliknya budak ni. Baik aku pergi mengisi perut dulu, detik hati Bustaman seraya bingkas bangun dari kerusi di taman itu. Namun belum sempat Bustaman mahu melangkah, darahnya menyirap.

            Black dan kawan-kawannya tertawa besar melihat wajah lelaki itu pucat lesi. Perlahan-lahan lelaki itu melangkah menghampiri Bustaman.”Terkejut tengok aku? Kau tak sangkakan yang aku boleh temui kau ke mana saja kau pergi, meskipun ke lubuk cacing sekalipun.”

            “Black, aku..aku masih belum dapat duit tu. T..Tapi aku janji, malam ni aku akan dapatkan semua duit kau. Anak aku dah janji nak bagi duit tu.” Ujar Bustaman tergagap-gagap.

            “Hmm kau ingat aku akan percaya cakap kau selepas kau pukul aku dan selepas itu larikan diri dengan duit aku? Tak apa, kita tengok, apakah anak kau tu betul-betul baik dengan kau atau sebaliknya. Jika sekali lagi kau berani menipu aku, kau dengan anak kau sekali aku humban dalam liang lahad.” Gertak Black seraya ketawa terkeheh-keheh.

            Bustaman benar-benar resah. Keadaannya tak ubah seperti telur di hujung tanduk. Ke kanan dia susah, ke kiri juga ada jurang. Entah apa patut dia buat untuk melepaskan diri dari lelaki berkepala botak serta berkulit hitam legam itu.

            “Black, bagi aku peluang. Aku janji aku akan jelaskan hutang itu secepat mungkin.” Rayu Bustaman.

            “Dan kalau kau tak boleh? Apa yang kau nak cagarkan pada aku?”

            Bustaman terdiam. Memang dia tidak memiliki apa-apa harta. Malah rumah yang didudukinya sekarang pun adalah rumah sewa.

            Melihat Bustaman hanya diam, Black tergelak kecil. “Bustaman…Bustaman, mungkin ada sesuatu milik kau yang kau boleh serahkan pada aku Bustaman.” Mata Black galak memandang lelaki itu.

            Perlahan-lahan Bustaman menatap ke arah lelaki itu. Ketawa Black dan orang-orang semakin kuat. Bustaman kian resah. Lelaki itu menghampirinya perlahan-lahan, sebelum tunduk hampir di telinganya.

            “Anak perempuan kau adalah harta yang paling berharga yang kau ada. Apa kata kau serahkan anak kau pada aku, dan semua hutang kau boleh dilangsaikan. Lagipun dengan rupa dia, tentu ramai pelanggan aku yang mahukannya sebagai perempuan simpanan.” Bisik Black. Bustaman tergaman. Serta-merta wajah Duha Maisara terbayang di wajahnya. Ketawa Black semakin kuat, memenuhi setiap rongga telinganya.

*  *  *  *

            Buku simpanannya ditelek beberapa kali. Angka di dalamnya sudah menyusut, setelah dia mengeluarkan kesemuanya di bank siang tadi. Setelah bersusah payah, dia hanya mampu mengumpulkan sepuluh ribu. Wang itu masih berkurang dua puluh ribu. Entah ke mana lagi dia harus mencari wang itu. Dia sudah pening kepala mahu memikirkannya.

            Perlukah aku minta wang dari Zafran? Lagipun ini masalah keluarga kami. Tidak! Aku tak boleh susahkan dia. Dia tak boleh tahu tentang hutang ayah. Duha Maisara menggelengkan kepala. Masa yang diberi sudah hampir tapi pada saat-saat akhir, dia masih buntu mencari jalan keluar.

            “Kenapa Duha tak minta tolong dengan lelaki yang datang tempohari? Lagipun Duha sendiri yang kata lelaki itu baik orangnya.” Kata-kata Zarina semalam muncul semula di ingatannya. Dia terkedu.Haruskah aku meminta bantuannya?

            “Aku cuma nak bantu kau. Niat aku ikhlas!” Ucapan lelaki itu tempohari masih segar dalam ingatan. Sudah nyata lelaki itu menawarkan bantuan, namun untuk menerimanya dia rasa serba-salah. Sudah acapkali dia termakan budi lelaki itu. Lagipun dia segan mahu meminta tolong, apatah lagi pertemuan terakhir mereka dahulu berakhir dengan perang dingin. Dia sendiri tidak tahu kenapa ketika itu, senang benar dia melepaskan marahnya pada lelaki itu. Tapi dia benar-benar sakit hati ketika itu. Fikirannya serabut.

            Tapi kini dia sudah tidak ada jalan lain. Satu-satunya jalan yang dia nampak hanyalah meminta pertolongan lelaki itu. Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu. Duha Maisara pantas mengeluarkan telefon bimbitnya.

            “Nombor telefon aku ada dalam telefon kau!” Mengingatkan kata-kata lelaki itu, dia segera mencari nombor telefon lelaki itu. Setiap nombor diperiksa, namun yang terkandung hanyalah nombor-nombor lama. Lagipun dia sendiri tidak tahu nama lelaki itu. Puas meneliti, akhirnya Duha Maisara tersenyum hambar. Gila! Apa aku fikir ni? Mustahil, dia akan tinggalkan nombor telefonnya sedangkan aku baginya hanyalah perempuan murahan. Sudah tentu dia hanya bermain-main dengan aku. Tak mungkin lelaki seperti dia akan terlibat dengan perempuan seperti aku.

            Duha Maisara terduduk lemah. Dia bersandar tak bermaya di kepala kerusi. Matanya merenung jauh. Pandangannya singgah kosong di situ. Dia sendiri tidak tahu apa yang dipandangnya. Yang pasti, menanti hari esok umpama suatu hukuman baginya.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!