Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Friday, November 15, 2013

Rembulan Berdarah : Bab 14


Kepala Duha Maisara asyik menjenguk-jenguk kelibat Zafran dari jauh, namun anak muda itu tidak kelihatan. Dia mengeluh hampa. Jam di tangannya sudah mencecah pukul 5 petang. Kata Zafran, dia habis kerja pukul 5. Takkan lelaki itu terlupa tentang janji mereka untuk makan bersama?

Sedar tak sedar, mulut Duha Maisara mengomel sendirian. Kalau aku tahu begini, lebih baik aku tunggu Zafran di rumah saja. Tapi entah kenapa, hari itu rajin betul dia bersiap awal dan merancang menunggu lelaki itu di perkarangan hospital. Barangkali kerana seharian terkurung dalam rumah, dia cepat bosan.

Menyesal pula rasanya dia memohon cuti dari Kak Syafa. Kalau dia tahu begini, baik dia menghabiskan masanya di kedai buku itu. Tentu masanya tak terbuang begitu sahaja. Namun untuk ke tempat kerja, dia bimbang sekaligus takut. Takut jika lelaki-lelaki yang mencarinya dapat menjejakinya di situ. Tentu secara tak langsung, dia akan menyusahkan ramai orang, fikir Duha Maisara.

Memandang seorang lelaki tua yang sedang berhempas pulas dengan tongkatnya, Duha Maisara jadi kasihan. Dia lantas merapati lelaki itu.

“Pakcik nak ke mana?” Tanya Duha Maisara lembut.

“Err pakcik nak ke bilik doktor sebelah sana. Bilik Doktor Hasnah.” Jawab lelaki tua itu.

“Tak apalah nanti, saya pimpin pakcik ke sana. “ Ujar Duha Maisara seraya memimpin lengan lelaki itu. Sebaik sampai di hadapan bilik doktor, itu lelaki itu berpaling ke arah Duha Maisara.

“Terima kasih nak sebab tolong pakcik. Baik anak ni, pakcik doakan anak ni murah rezeki, disenangkan hidup anak dunia dan akhirat,” doa lelaki itu. Duha Maisara hanya tersenyum. Dia senang dengan doa lelaki itu. Lama matanya berpaling menatap ke arah lelaki tua itu yang sudah pun melangkah masuk ke bilik doktor.

Apabila dia berpaling, matanya bertembung pandang dengan seraut wajah yang tersenyum ke arahnya. Duha Maisara terkedu. Hendak tak hendak dia membalas senyuman itu. Namun dia sedikit segan, kerana gadis itu asyik memandangnya sedari tadi.

Perlahan-lahan gadis itu merapatinya. Dia memandang gadis itu tidak berkelip. Apa yang dia mahu agaknya? Fikir Duha Maisara ingin tahu.

“Baik hati you tolong pakcik tadi. Jarang jumpa orang baik hati lagi zaman sekarang ni. Kebanyakan orang hanya jaga tepi kain masing-masing.” Ujar gadis itu.

Duha Maisara terdiam. Dia hanya tersenyum.

“I Suraya. Nama you?” Gadis itu menghulurkan tangannya. Duha Maisara terpaku. Haruskah dia menyebut namanya pada gadis itu? Diam-diam mata Duha Maisara menyorot penampilan gadis di hadapannya. Dari gaya gadis itu berpakaian, dia tahu gadis itu tentunya anak orang berada. Mahukah dia berkawan jika dia tahu siapa aku sebenarnya? Duha Maisara ragu-ragu.

“Takkan tak sudi nak berkawan dengan saya?” Suraya seperti berjauh hati. Duha Maisara terkejut. Pantas tangannya menyambut huluran tangan gadis itu. Suraya tersenyum senang.

*  *  *  *

            “So macamana? Apa kata doktor?” tanya lelaki di hadapannya. Suraya tidak menjawab. Dia memandang lelaki itu acuh tak acuh. Bibirnya tersenyum tiba-tiba.

            “Sue rasa macam tak selera nak makan nasi di sini. Sue rasa macam nak makan pizza. Jom kita ke Pizza Hut, tapi abang kena belanja Sue ok?”Ujar gadis itu.

            Sachary terdiam. Tajam matanya merenung wajah si adik. Dia tahu Suraya seperti sengaja mahu bermain teka teki dengannya. Bibir Suraya meskipun tersenyum, namun mata itu tak mampu berbohong di hadapannya. Dua puluh lima tahun dia hidup bersama gadis itu. Setiap gerak geri dan airmuka Suraya berada di matanya.

            “Kita takkan ke mana-mana kalau Sue tak beritahu abang apa-apa. I need to know Sue.”

            “Sue dah cakap yang Sue tak apa-apa.”

            “Bohong! Jangan berbohong kalau Sue tak pandai. Jangan sampai abang jumpa ayah.”

            Suraya tersentak. Bulat matanya memandang ke arah Sachary yang bagaikan mengugutnya. Dia resah. “Abang, please jangan cakap apa-apa pada ayah. Abang tahukan bagaimana sikap ayah kalau ayah tahu Sue sakit. Ayah akan layan Sue macam pesakit, Sue tak mahu semua tu.” Rayu Suraya.

            “Sampai bila Sue nak rahsiakan sakit Sue ni pada ayah? Sue nak suruh ayah menyesal seumur hidup?” Geram Sachary dengan tingkah si adik. Selama ini dia hanya ikutkan sahaja kehendak Suraya, sedangkan hatinya terseksa melihat Suraya tertawa pulas di hadapan orang lain. Jauh di sudut hati, Sachary sedar bagaimana perasaan Suraya. Namun dia juga mengerti sikap adiknya yang keras kepala.

            “Abang jangan bimbang. Sue janji dengan abang yang Sue akan hidup sampai abang dah beranak dan bercucu. Sue takkan sesekali putus asa.” Janji Suraya.

            Sachary terdiam. Dia menatap Suraya yang kelihatan selamba. Kau silap berjanji dik. Sepatutnya kau berjanji untuk hidup demi kebahagiaan kau sendiri, dan bukannya kerana kebahagiaan abang.

            Suraya memandang Sachary yang kelihatan muram. Entah kenapa dia rasa bersalah terhadap abangnya. Kalau bukan kerana lelaki itu terjumpa rekod kesihatannya yang tercicir di dalam bilik, tentu sekarang ini Sachary tak akan berwajah pilu setiap kali menghadapinya. Dan dia pula tidak perlu merasa serba salah di hadapan abangnya. Maafkan Sue, abang!

*  *  *  *

            “Mana Duha pergi tadi? Puas abang cari Duha kat bangku tu tapi Duha lesap macam tu aje. Duha buat abang bimbang.” Rungut Zafran ketika mereka beriringan ke kafeteria hospital. Sengaja mereka makan di situ, kerana selepas itu Zafran masih ada sedikit kerja yang harus diselesaikan.

            “Duha tak ke mana-mana, di situ saja. Tapi tadi Duha sengaja berjalan-jalan kat sekitar wad.” Jawab Duha Maisara. Langsung dia tidak menyebut tentang lelaki tua yang dibantunya tadi.

            “Duha tak kisah kita makan di sini saja?” Duga Zafran.

            Duha Maisara menggelengkan kepalanya. Selepas membuat pesanan makanan, kedua-dua mereka segera bergerak ke arah sebuah meja.

            “Abang nampak macam sibuk je. Kalau abang masih ada kerja, Duha balik dulu lah. Nanti Duha tunggu abang di rumah.” Ujar Duha Maisara.

            “Tak..tak payah, abang cuma nak ganti Doktor Halim semak fail pesakit. Dia yang suruh, lagipun dia penyelia abang. Duha tunggu abang sekejap, tak lama. Lepas tu kita balik sama-sama.”

            Duha Maisara terdiam. Mata Zafran terpaku ke arahnya. Mata Duha Maisara beralih ke arah lain, bagaikan tahu dirinya menjadi santapan mata Zafran. Melihat gadis itu kelihatan kekok, Zafran tersenyum kecil.

            Tiba-tiba tangan Zafran menyentuh kulit jari gadis itu. Duha Maisara tersentap. Anehnya dia tidak berani memandang Zafran.

            “Abang sayangkan Duha.”

            Pengakuan Zafran membuatkan airmata Duha Maisara hampir menitis. Dia mengetapkan bibirnya. Cuba menahan airmata yang mahu gugur. Serentak tangannya dilarikan. Zafran tergaman.

            Ketawa Duha Maisara meletus tiba-tiba. “Agak-agak abang ayah ke mana? Agaknya ayah merajuk dengan Duha sebab Duha selalu masak tak sedap untuk dia.” Duha Maisara cuba bergurau. Namun ketawanya jelas kekok.

            Zafran diam sahaja. Bulat matanya merenung Duha Maisara yang tertawa. Entah mengapa hatinya sakit melihat gelak yang sengaja dibuat-buat itu.

            “Duha makan cepat, lepas tu terus balik. Tak payahlah tunggu abang, abang balik sendiri lepas kerja abang selesai.” Ujar Zafran tiba-tiba. Serius. Duha Maisara terpegun. Perlahan-lahan matanya merenung lelaki itu. Marahkah dia?

*  *  *  *

Dia melangkah tanpa arah tujuan mengikut kakinya. Entah kenapa, dia tidak terasa ingin pulang, meskipun hari sudah jauh malam. Kadangkala tergerak hatinya untuk pulang ke rumahnya, mungkin ayahnya sudah berada di rumah. Namun kadangkala dia ragu-ragu mahu berbuat demikian. Bimbang sesuatu yang buruk akan berlaku.

Namun untuk terus tinggal bersama Zafran, dia tidak sanggup. Sudah dua hari dia menumpang di rumah Zafran. Meskipun Zafran seperti abangnya, namun hakikat bahawa mereka bukan muhrim adalah satu kenyataan yang harus ditelannya.

Dia tahu Zafran tidak akan mengapa-apakannya. Malah Zafran tidak akan cuba merosakkannya. Tapi cinta Zafran membuatkan dia lemas. Setelah tahu perasaan lelaki itu terhadapnya, apakah dia mampu berdepan dengan Zafran setiap masa? Apakah dia mampu mengubah perasaannya kepada cinta untuk seseorang yang sudah lama dianggap abangnya sendiri?

Bagaimana kalau Zafran tahu siapa dia sebenarnya? Bagaimana kalau Zafran tahu hakikat yang terpaksa dipendamkannya sejak dulu. Apakah lelaki itu akan memaafkannya nanti? Sukar dia mahu menjawab persoalan itu sedangkan dirinya sendiri dalam dilema menanti kepastian yang tak kunjung tiba.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!