Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Thursday, November 14, 2013

Alamak! Lagi-Lagi Dia : Bab 23


WAJAH Cika pucat lesi, namun dia tetap mempengerusikan mesyuarat itu. Gina sesekali mengerling ke arah wajah Cika yang lesu. Tertanya-tanya dalam hati, kenapa dengan gadis itu sebenarnya. Muram sahaja seperti ada yang tidak kena!

            “Kau okey tak ni?” Tanya Gina ingin tahu, sebaik mesyuarat hari itu berakhir.

            Cika menoleh. Tersenyum hambar ke arah Gina sambil mengangguk.

            “Tak ada apalah Gina. Aku cuma tak ada mood, itu je.” Jawab Cika antara dengar dengan tidak.

            Planner kau tu ada jumpa tak?”

            Cika menarik nafas panjang. Dia baru sahaja hendak melupakan riwayat planner itu, tapi tiba-tiba sahaja Gina mengungkitnya kembali. Tak fasal-fasal dia teringat semula pada lelaki poyo itu. Nadim Ammar! Si pemain piano di Jumbo Jeep yang bermulut tajam berbisa. Benci! Gumam Cika geram. 

            Ada jumpa tak?” Gina mengulang pertanyaan.

            Cika mengetap bibir.Kalaulah Gina tahu apa yang berlaku di Jumbo Jeep malam semalam, tentu gadis itu akan naik angin juga. Dia tidak sangka lelaki itu bermulut lebih celupar dari apa yang disangkakannya. Dia hanya mahukan plannernya  kembali, tapi lelaki itu enggan menyerahkannya. Dan yang paling memalukan ialah insiden gambar lelaki itu yang dilukisnya. YA ALLAH! Malunya dia! Menyesal sungguh rasanya dia melukis potret lelaki itu di dalam planner hitam itu. Kau yang cari fasal sendiri Cika!

Don’t say to me that you are in love with me Cik Syafika.”

Cika menekup wajah. Terhimbau-himbau lagi perkataan lelaki itu yang diungkapkan di hadapannya. Perkataan yang membuatkan dia merasa seperti baru sahaja dilanggar dengan kereta kebal. Dilenyek sehingga tubuhnya hancur lumat. Tapi bezanya kali ini, dia merasa hatinya sebenarnya yang sedang hancur teruk.

            Cika..kenapa ni?” Soal Gina, hairan melihat Cika yang kelihatan serba tidak kena. Kenapa agaknya?

            Cika memandang Gina, sahabatnya yang sama-sama berkongsi setiap duka yang dirasakannya. Ada kesayuan bertebar di setiap penjuru hatinya saat ini.

            “Gina, aku ni serupa macam dulu ke?” Tanya Cika tiba-tiba.

            Gina terpempan. Apa maksud gadis itu?

            “Kenapa setiap lelaki yang aku jumpa akan menghina aku? Akan memalukan aku seperti aku tidak layak untuk memiliki walau sedikit pun maruah yang tinggal? Kenapa Gina?” Soal Cika sayu.

            Gina tersentak mendengarnya. Airmata Cika menitis jua di pipi. Gina segera mendekati Cika lalu memeluk bahu anak gadis itu. Dia sendiri turut menitiskan airmata sebak.

            “Aku cuma mahu mencari lelaki yang mampu mencintai aku seadanya. Tapi yang selalu aku temui adalah lelaki-lelaki yang bersikap seperti Idham Hariz. Aku benci dia Gina. Aku benci Idham Hariz.”

            Gina mengeluh panjang. Lagi-lagi Idham. Apakah kehadiran Idham yang membuatkan sikap ceria Cika berubah? Jangan-jangan lelaki itu pernah mencari Cika malam semalam, maka itu sebabnya Cika jadi pemurung hari ini, duga Gina.

            Dia melonggarkan pelukannya. Wajah Cika yang basah disapu dengan tisu yang tersedia di atas meja bilik mesyuarat.

            “Cika, aku minta maaf..” Ujar Gina kesal.

            Cika terdiam. Wajahnya berkerut memerhatikan ke arah Gina.

            “Aku dah banyak menyusahkan kau. Aku yang buat kau diejek dan dihina. Aku juga yang menyebabkan kau nyaris-nyaris berhenti sekolah.”

            “Gina, bukan salah kau..”

            “Tak Cika, semuanya salah aku. Surat tu surat aku. Sepatutnya masa kau dituduh bermacam-macam, aku yang tampil dan bersihkan nama kau. Tapi aku tak buat begitu. Aku penakut Cika. Aku bukan sahabat yang baik.” Akui Gina muram.

            Cika terdiam. Dia tidak pernah menyalahkan Gina kerana surat itu. Memang jika diikutkan semuanya kerana Gina yang meletakkan surat cintanya kepada Idham di dalam fail kerja kursusnya. Dan sudah takdir, surat itu jatuh dan dikutip oleh salah seorang teman Idham.

            “Aku ada jumpa Idham malam semalam.” Ujar Gina berterus-terang.

            “Hah?” Cika tersentak. Jumpa Idham?

            “Idham Hariz pernah telefon pejabat kita cari kau. Aku tak tahu macamana dia boleh dapat nombor telefon pejabat kita ni. Dia nak jumpa dengan kau malam semalam.” Beritahu Gina.

            “Dia nak jumpa aku?”

            “Maafkan aku sebab tak beritahu kau fasal panggilan Idham tu. Aku cuma nak lindungi kau. Aku tak mahu kau disakiti lagi Cika. Tapi kau jangan bimbang. Aku dah jumpa Idham dan beri amaran pada dia agar jangan ganggu kau lagi.” Ujar Gina.

            Cika terdiam. Tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Sebenarnya dia yang merasa bersalah kerana tidak berterus-terang dengan Gina tentang Idham yang sebenarnya. Tentang ibunya yang berniat menjodohkannya dengan lelaki itu. Gina langsung tidak tahu bahawa ibunya dengan ibu Idham merupakan kawan lama sejak di universiti lagi.

            “Cik Syafika, Rossie dari Aaziz & Co nak jumpa.” Muncul salah seorang stafnya di muka pintu bilik mesyuarat. Serentak kedua-duanya berpaling.

            “Bawa dia ke bilik saya.” Arah Cika. Staf itu hanya mengangguk lalu segera beredar. Cika berpaling ke arah Gina yang turut memandangnya.

            “Pergilah jumpa dia.” Suruh Gina.

            Cika mengangguk lalu segera melangkah ke muka pintu. Namun sebelum dia menghilang, dia berpaling sejenak ke arah Gina.

            “Gina, aku emosi sangat tadi. Kau jangan susah-susah fikir. Agaknya aku dah nak datang PMS, itu sebab aku macam ni.” Ujar Cika.

Gina hanya tersenyum. PMS konon! Kalau Cika PMS, dia juga sama agaknya. Sama-sama emosi, macamlah dunia sudah mahu runtuh!

*  *  *  *

ROSSIE meletakkan sesuatu di atas meja. Tersengih-sengih wanita berusia dalam lingkungan 30an itu memandangnya. Cika mengerling ke arah kepingan kertas di atas mejanya. Terpisat-pisat dia memandang wajah Rossie yang nampak ceria serta kepingan kertas seperti tiket itu. Apa tu? Tiket wayang ke? Cerita apa? Harry Porter atau Breaking Dawn?

            “Apa ni Cik Rossie?” Tanya Cika ingin tahu.

            “Tuan Aaziz yang kasi. Hadiah dari firma kami untuk Cik Syafika sebab banyak membantu insiden Encik Mat Topup tu.” Ujar Rossie.

            “Saya tak fahamlah Cik Rossie. Saya bukan buat apa-apa pun waktu tu. Kenapa pula Tuan Aaziz nak bagi hadiah ni?”

            “Tuan Aaziz ikhlas Cik Syafika. Cik Syafika tengoklah dulu apa bendanya. Saya rasa Cik Syafika tentu suka kalau nampak hadiah ni.” Canang Rossie separuh mendesak.

            Cika terdiam. Perlahan-lahan dia mengutip kepingan tiket tersebut lalu menatapnya. Sejurus wajah Cika berkerut. Rossie masih menanti reaksi gadis itu dengan sabar.

            Sejenak kemudian, anak mata Cika beralih dari kepingan tiket di tangannya ke wajah Rossie. Wajahnya kebingungan.

            Cruise? Tuan Aaziz hadiahkan tiket cruise ni? Biar betul Cik Rossie. Mahal hadiah ni, saya tak boleh terima.” Cika menolak. Hatinya benar-benar mahukannya tapi dia tidak sanggup mahu menerima hadiah semahal ini. Lagi-lagi bukan besar mana pun jasanya menyelamatkan Encik Mat Topup tempohari. Dia hanya wirawati bidan terjun yang nyaris-nyaris hilang nyawa sendiri.

            “Jangan macam tu Cik Syafika. Kebetulan tuan punya kapal persiaran ni salah seorang klien Tuan Aaziz sendiri. Kapal ni akan mula berlayar dalam beberapa hari lagi. Kat situ ada dua keping tiket merangkumi bilik penginapan kelas pertama dan kemudahan-kemudahan lain. Cik Syafika boleh bawa teman kalau mahu. Semuanya dah berbayar, percuma. Rugi kalau tolak.” Nasihat Rossie beria-ia.

            Cika menghembus nafas panjang. Dia benar-benar tidak mampu mempercayai ada orang sanggup memberinya tiket kelas pertama pelancongan dengan kapal persiaran mewah. Dia memang sudah lama berhajat mahu melancong dengan kapal persiaran, tak sangka kesempatan ini datang bergolek dalam keadaan tidak diduga. Kalau begini harga budi dibayar, dia lebih dari sanggup memanjat beranda pejabatnya sekali lagi dan menyelamatkan berpuluh-puluh Mat Bin Topup yang lain pula.

“Kamu suka kapal? Kalau kamu ada peluang naik kapal besar dan bersiar-siar, pergi sahaja jangan berfikir panjang. Itu peluang kamu!”

Cika terpaku. Kata-kata itu! Aneh! Bukankah dia baharu sahaja membicarakan tentang kapal dengan nenek tua yang ditemuinya tempohari? Kalau dahulu kata-kata nenek itu kedengaran aneh di telinganya. Kali ini, dengan tiket kabin kelas pertama yang ada di hadapannya, dia merasa lebih aneh lagi.

“Itu peluang kamu!” Kata-kata nenek tua itu terus berladung di fikiran.

Peluang? Peluang apakah yang dimaksudkan nenek itu? Cika menarik nafas panjang.

            “Macamana Cik Syafika?” Tanya Rossie apabila dilihatnya Cika asyik termenung sahaja. Gadis itu segera memandang ke arah Rossie.

            “Kalau macam tu saya terima tiket ni Cik Rossie. Tolong sampaikan ucapan terima kasih saya pada Tuan Aaziz ya.” Ujar Cika.

Rossie kelihatan berlapang dada mendengar persetujuan Cika. Apatah lagi majikannya ada berpesan agar dia memastikan gadis itu menerima hadiah dari firma guaman mereka sebagai tanda penghargaan.

            Sebaik Rossie beredar, Cika terus memanggil Gina. Gadis itu terjerit-jerit seperti orang kurang siuman apabila mendapat tahu tentang tujuan kedatangan Rossie. Darren yang sedang lalu di situ tertinjau-tinjau, barangkali hairan dan pelik melihat kedua-dua bosnya menjerit seperti orang gila. Konspirasi apa agaknya kali ini? Keluh Darren lalu berlalu pergi dari situ.

            I don’t believe it.” Ujar Gina terlongo.

            Yeah me too.” Jawab Cika.

            “Dalam banyak-banyak benda yang dia boleh kasi, dia kasi kau ini. Kau tahu tak dah berapa lama kita berdua buat rancangan nak naik kapal persiaran mewah ni pergi bercuti?” Gina benar-benar teruja.

            “Entahlah Gina, hadiah ni best..tapi lama sangat. Kita ada banyak kerja nak kena siapkan. Lagipun lagi beberapa hari kapal ni akan bertolak melalui pelabuhan Sandakan di Karamunting, Sabah. Aku takut kita tak sempat nak siapkan saki baki kerja yang ada ni.” Keluh Cika.

            “Cika, kita berdua boleh bekerja dari kapal tu. Mesyuarat atau taklimat boleh dibuat melalui video conferencing. Aku percaya kapal sebesar itu tentu ada kemudahan-kemudahan seperti itu. Kerja-kerja selebihnya di sini, Darren dengan yang lain-lain boleh uruskan di sini.” Cadang Gina.

            Cika terdiam. Dia masih ragu-ragu lagi. Sekalipun hal dan urusan pejabat boleh diselesaikan dengan cara itu menurut cadangan Gina, tapi bagaimana dengan ibunya? Mahukah wanita itu mengizinkannya?

            Think about it Cika. Ini peluang terbaik kita untuk berseronok puas-puas kat atas kapal tu nanti.” Ujar Gina tersenyum.

            Terkelip-kelip mata Cika memerhatikan Gina. Dari riak wajah Gina, dia tahu gadis itu mahu sangat menaiki kapal persiaran mewah itu.

            “Aku rasa kita patut berterima kasih pada Pakcik Mat tu. Sebab dia, kita pulak dapat durian runtuh.” Gina tersengih-sengih.

            Cika ketawa kecil. Tiba-tiba sahaja dia teringat pada orang tua yang kini sedang syok-syok bermalam di lokap. Tempohari dia ada berjanji dengan orang tua itu mahu mengambil Pak Mat bekerja sebagai pengawal keselamatan di syarikatnya. Meskipun bangunan itu ada memiliki pengawal sekuriti, tapi tak salah kalau dia menambah jawatan itu untuk membantu orang tua yang mudah tension itu. Mujurlah bila dia mengungkitnya di hadapan Gina, gadis itu langsung tidak kisah. Hanya mereka perlu menanti orang tua itu keluar lokap dahulu! Itupun lagi beberapa bulan dari sekarang!

            Cika kembali membelek-belek tiket kapal persiaran mewah itu. Elemental Supreme. Namanya boleh tahan dan gambar kapal yang terpapar pada tiket kelas pertama itu cukup indah dan memukau. Nak pergi ke tidak ni? Itu yang sedang difikirkannya saat ini.

*  *  *  *

DIA baharu keluar dari Maju Construction, sebuah syarikat pembinaan yang bekerjasama dengan syarikatnya dalam penjualan 12 lot rumah banglo berkembar yang terletak di Taman Andalas Perdana. Ini bukan kali pertama dia bekerjasama dengan syarikat pemaju itu. Masuk yang ini sudah kali ketiga.

            Paling dia bersyukur, Haji Osman Salleh, Pengarah Urusan Maju Construction itu bukan seperti Datuk Fakhri yang miang-miang keladi. Bukan juga seperti lelaki-lelaki lain yang sering ditemuinya. Mereka yang lain apabila bertemunya dengan Gina macam musang berbulu ayam. Mujur Haji Osman bukan begitu. Sebaliknya lelaki itu melayannya umpama seorang ayah. Itu yang membuatkan dia senang hati bekerjasama dengan lelaki itu.

            Di dalam petak lift, dia membelek-belek telefon bimbitnya. Sekadar menghantar SMS pada Gina, memaklumkan perbincangannya dengan Haji Osman berjalan lancar. Bermakna untuk kali ini mereka akan terus menjadi agen hartanah mewakili Maju Construction.

            Sebaik lift itu berhenti di lobi, Cika segera melangkah keluar. Tas tangannya dikemaskan di bahu sambil tangannya membimbit beberapa fail dan sampul surat yang dibawanya keluar dari bilik mesyuarat di Maju Construction. Langkahnya diatur pantas, menyusuri laluan di bahagian lobi. Destinasinya ialah pintu utama di hadapannya.        

            Dari arah hadapan, dia melihat satu kelibat tubuh yang amat dikenali sedang berjalan masuk dari pintu hadapan. Fitzerald tidak keseorangan. Lelaki itu sedang berbual-bual dengan dua orang lelaki lain. Melihat lelaki itu, langkah Cika serta-merta perlahan. Alamak! Fitzerald! Cepat-cepat dia menukar haluan ke arah pintu keluar yang satu lagi. Malah dia melangkah lebih pantas dari tadi. Risau sungguh dia kalau Fitzerald sempat melihatnya di situ. Jangan dia nampak aku sudahlah! Doa Cika sedikit resah.

            “Cika!” Panggilan itu singgah di telinga. Cika menelan liur. Aduh! Sudah nampakkah? Tapi apasal suara mamat itu berbeza? Cika meluruskan pandangan. Tapi yang muncul di hadapannya bukan Fitzerald, tapi seraut wajah yang selama ini cuba dielakkannya. Cika menarik nafas panjang. Idham Hariz

            Idham Hariz melambaikan tangannya bersama segaris senyuman di bibir. Cika hanya tercegat seperti patung. Wajah lelaki itu tampak ceria, sedangkan wajahnya pula mencuka. Idham gembira tapi dia berduka. Pertemuan ini bukan seperti apa yang diinginkannya! Cika menggelengkan kepala seraya mengundur selangkah dua ke belakang.

            Melihat gadis itu mengundur seolah-olah mahu mengelakkan diri darinya. Idham menarik nafas panjang. Dahinya berkerut lebar. Dia tak sangka terserempak dengan Cika di sini, tapi dia gembira sekalipun gadis itu sebaliknya.

            Melihat lelaki itu, Cika bagaikan mendapat keberanian baru. Dia sudah tahu apa yang patut dilakukannya. Antara Idham dan Fitzerald, dia lebih rela memilih Fitzerald.

            Perlahan-lahan dia mengundur diri lalu berpaling ke arah Fitzerald. Kali ini dia nekad mahu menegur lelaki berbangsa Kaukasia itu. Seperti yang dijangka, Fitzerald tercengang melihat kehadirannya, tapi lelaki itu terlihat riang. Serta-merta teman-temannya ditinggalkan sebelum dia meluru ke arah Cika.

            Cika, glad to see you here. Do you have any idea how much I miss you?” Tiba-tiba sahaja tubuh kecilnya dirangkul, seraya pipinya dikucup ala-ala French Kiss. Cika terkejut beruk. Ciuman di pipi kirinya membuatkan darahnya berderau. Tak payah berpaling ke belakang pun dia tahu Idham pasti ikut terkejut melihat adegan percuma itu. Dan yang tak bestnya, sudah ada beberapa orang yang berpaling-paling ke arahnya dengan raut wajah tertanya-tanya. Hello, aku bukan mistress mamat orang putih ni tau! Getus Cika di hati kecilnya.

            Fitz..this is not right.” Cika mengeluh.

            Fitzerald mengerutkan dahinya. Sejurus dia menepuk dahinya.

            “Ops! Sorry Cika, saya lupa. I’m really sorry.” Ungkap Fitzerald, kesal kerana menyapa Cika seperti itu.

            “Tak apalah, tapi jangan buat selalu. Nanti semua orang ingat kita ada affair pulak.” Rungut Cika.

            Affair? Do you want to?” Wajah Fitzerald bersinar-sinar.

            “Fitz!” Cika mengetap bibir. Nak kena mamat ni nampaknya!

            Melihat wajah Cika yang muncung empat belas, Fitzerald ketawa besar. Dia hanya mengusik. Tak mungkin gadis secomel Cika mahu melakukan perkara sebegitu dengan orang asing sepertinya. Dia benar-benar sukakan gadis itu. Tapi dia juga tahu Cika bukan seperti gadis-gadis melayu lain yang pernah ditemuinya yang sanggup mengikutnya ke kelab malam, sanggup mabuk bersamanya dan mungkin juga sanggup menidurinya.

            So tell me what are you doing here?” Tanya Fitzerald. Pertanyaan lelaki itu membuatkan Cika segera teringatkan Idham Hariz. Perlahan-lahan dia berpaling ke belakang, namun kelibat lelaki itu sudah tidak ada di situ. Entah mengapa dia jadi lega. Mujurlah! Tak sia-sia bibir seksi Fitzerald salah mendarat di pipinya sebentar tadi. Idham pasti terkejut dan mungkin juga ketika ini sedang menelefon ibunya dan menolak jodoh yang diaturkan ibu-ibu mereka.

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!