Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Tuesday, May 14, 2013

Alamak! Lagi-Lagi Dia : Bab 22


NADIM termenung panjang mengingatkan peristiwa di Jumbo Jeep sebentar tadi. Dia sendiri tidak mengerti kenapa gadis itu boleh mengalirkan airmata. Kasar benarkah tutur katanya ketika itu? Memang bunyinya sedikit sinikal tapi itu sudah menjadi kebiasaannya. Gadis itu sahaja yang emosi tidak tentu hala! Rungutnya bosan.

Dia teringatkan planner milik gadis itu yang masih berada di dalam simpanannya. Di dalamnya terkandung lakaran wajahnya yang dilukis gadis itu. Mungkin itu yang Cika malukan. Gadis itu malu kerana tembelangnya pecah. Dia sendiri teringin mahu mendengar jawapan dari mulut Cika tentang kenapa gadis itu melukis gambarnya.

Mungkinkah Cika terlalu membencinya kerana peristiwa di tandas wanita di Jumbo Jeep tempohari? Ah! Tapi mana ada orang yang melukis gambar seseorang yang dibencinya. Kalau benci, nak tengok muka pun mesti tak selera. Jangan-jangan memang benar gadis itu suka padanya.

Nadim menggelengkan kepala. Berulangkali cuba membuang tanggapan itu dari terus bermaharajalela di kepalanya. Lagipun dia sendiri alergik dengan gadis itu. Muka comel tapi perangai brutal. Mulut gadis itu juga celupar, tak jauh beza dari mulutnya sendiri. Elok sangat!

Tapi kalau dibandingkan Cika dengan Emilia, dia lebih alergik dengan anak Tan Sri Jabbar itu. Kalau disuruh memilih antara Emilia dengan Syafika Nordin, dia lebih rela bergaduh dengan Cika setiap hari dari hidup bersama Emilia seumur hidupnya.

*  *  *  *

GINA tertinjau-tinjau dari pintu masuk restoran. Dari jauh, kelibat lelaki segak bertubuh tinggi lampai yang duduk di meja paling hujung menarik perhatiannya. Dia mengetap bibir. Masih mengecam lelaki itu meskipun sudah dua belas tahun mereka tidak bersua. Jantan tak guna! Gumam Gina berang.

            Dia lekas-lekas menuju ke arah lelaki itu. Dua belas tahun lamanya dia menanti saat ini. Akhirnya mereka bersemuka juga.

            “Encik Idham Hariz?” Gina menyebut nama lelaki itu. Nada suaranya tegas dan lantang.

            Lelaki itu berpaling lalu memandang tepat ke arah Gina.

            “Ya, saya Idham.” Ujar lelaki itu. Mengiyakan panggilan Gina sebentar tadi.

            “Saudari ni siapa?” Sambung Idham dengan renungan mata yang menular ke wajah Gina. Dahinya berkerut sedikit memerhatikan anak gadis yang menegurnya.

            Gina terus tercegat seperti patung. Jantungnya berdebar-debar apabila menatap raut wajah Idham yang semakin kacak. Dahulu Idham juga kacak, tapi wajah itu lebih keremajaan. Sekarang kacak Idham gaya lelaki macho dan maskulin. Dan sekali lagi hati Gina cair seperti ais di kutub utara.

            “Saya Gina, ka..kawan Cika.” Ujar Gina tergagap-gagap.

            “Kawan Cika? Gina?” Idham mengulang satu persatu. Wajah lelaki itu berkerut seribu.

            “Gina? Syarifah Suhana, yang waktu sekolah dahulu selalu dengan Cika?” Tanya Idham sekadar mahu memastikan.

            Hendak tak hendak Gina terpaksa mengangguk. Yup itulah dia! Teman kepada Cika The Loser. Yang menjadi punca Cika trauma pada lelaki sehingga ke hari ini. Semuanya kerana dia!

            I remember you. Budak lawa!” Idham tersengih.

            Gina tersentak. Budak lawa? Aduh, ingatan lelaki itu memang kuat. Dalam tempoh dua belas tahun ini, Idham tetap juga mengingati nama panggilannya semasa di sekolah dahulu.

            Kalau orang lain mungkin jika dipanggil lawa akan tersenyum-senyum bangga sehingga ke telinga. Tapi baginya pula, panggilan lawa untuknya diberi oleh geng-geng Idham yang pastinya bukan bersifat pujian. Mentang-mentanglah tubuhnya ketika itu agak berisi, dan wajahnya pula sentiasa dipenuhi dengan parut jerawat yang ‘lawa’, maka kerana itu muncullah panggilan budak lawa, kawan baik kepada Cika The Loser.

            Menyedari wajah Gina mula berubah, Idham mula menyedari kesilapannya.

            Sorry, saya tak sengaja.” Ujar Idham seraya tersenyum.

            Gina hanya mengangguk. Seperti dahulu, dia akan jadi lemah jika berhadapan dengan Idham. Suaranya akan tersekat di kerongkong. Matanya hanya akan terpaku pada wajah itu seperti dirinya disihir.

            “Mana Cika? Dia tak datang sekali?” Soal Idham ingin tahu. Sejak tadi dia mengintai-intai kelibat Cika namun tidak melihat bayang gadis itu di mana-mana.

            Gina mengeluh kecil. Cika! Baru menyedari tujuan sebenar kedatangannya hari itu.

            “Dia tak datang. Saya tak sampaikan pesanan awak pada dia.” Jawab Gina berterus-terang.

            Wajah Idham berubah. Kedua-duanya kini saling bertatapan, seperti sedang menilai jawapan yang keluar dari mulut masing-masing.

            “Kenapa?”

            Gina mendengus. Buat-buat tanya pulak! Dia menarik kerusi lalu duduk di hadapan lelaki itu. Wajah Idham yang kacak direnung tidak berkelip.

            “Kenapa awak nak jumpa Cika lagi? Tak cukup-cukup ke apa yang dah awak buat selama ini pada Cika?” Soal Gina dengan wajah kesal.

            “Gina, saya..”

            “Awak tahu macamana dia hadapi hidupnya dalam dua belas tahun ini? Dia berusaha keras untuk melupakan awak, melupakan apa yang awak dan kawan-kawan awak buat padanya. Sekarang awak muncul lagi untuk apa? Untuk terus menyakiti hati Cika?” Tuduh Gina panas baran.

            Idham terdiam. Kata-kata Gina berpaksi pada sekeping hati yang sedang marah. Idham tahu gadis itu tidak salah menuduh. Dahulu dia memang berbuat salah pada Cika. Tapi kepulangannya kali ini adalah untuk menebus salahnya.

            “Saya minta sangat-sangat, tolong jangan ganggu Cika lagi. Awak bagilah dia peluang untuk hidup aman tanpa melihat wajah awak lagi.” Pintas Gina sebelum sempat Idham menghabiskan kata-katanya.

Gina bangun lalu segera mengemaskan tali tas tangan di bahunya. Bersedia untuk beredar setelah amaran pertama diberikannya. Demi kerana Cika, dia harus mengajar lelaki itu agar tidak terus menyakiti hati sahabat baiknya.

            Idham hanya mampu memerhatikan kelibat Gina yang langsung keluar dari pintu restoran. Keluhannya meniti di bibir. Hatinya terpalit rasa kesal terhadap apa yang telah berlaku antaranya dengan Cika selama ini. Peristiwa itu telah dua belas tahun berlalu. Dia masih remaja ketika itu dan tidak tahu berfikir panjang. Tapi dalam usia hampir 30 tahun ini, dia sudah menjadi semakin matang.

            “Budak Loser tu dah berhenti sekolah la.” Telinganya mendengar bisikan salah seorang temannya.

            Dia terkejut. Buku yang dipegangnya segera diletakkan. Matanya mencari-cari wajah Hasrul, antara teman paling rapatnya.

            “Mana kau tahu?” Soalnya dengan wajah serius.

            “Aku terdengar awek aku bercakap dengan kawan-kawan dia.” Ujar Hasrul.

            Dia bingkas bangun lalu berlari keluar dari kelas. Reaksi teman-temannya yang tercengang-cengang melihatnya, langsung tidak dipedulikan. Saat ini, dia hanya mahu mencari budak Loser itu.

            Ketika dia sampai di deretan kelas tingkatan empat itu, dia segera menjengah ke dalam sebuah kelas. Memerhatikan ke arah sebuah meja dan kerusi kosong yang terletak berhampiran tingkap. Itulah tempat duduk Cika The Loser. Dia mengecam tempat itu kerana dia pernah menyuruh teman-temannya menghilangkan meja dan kerusi gadis itu selama seminggu berturut-turut. Dan selama seminggu itu jugalah Cika akan mengangkat kembali meja dan kerusinya ke dalam kelas. Belajar seperti biasa bagaikan tidak ada apa-apa yang berlaku.

            Kini meja dan kerusi yang ditempati gadis itu sudah tidak ada pemiliknya. Benarlah kata temannya Hasrul, Cika sudah berhenti sekolah. Gadis itu sudah penat bermain-main dengannya.

            Seminggu tanpa kehadiran Cika di sekolah, dunianya tiba-tiba berubah kosong. Tidak ada lagi orang untuk disakiti. Tidak ada lagi orang untuk diusik dan dikasari. Tiba-tiba juga suasana sekolah jadi hambar dan sepi.

            Sehinggalah suatu hari, dia masuk ke kelas Cika. Tujuannya mahu mengumpulkan pemain-pemain ragbi di kelas Cika. Ketika itu dia terpandang Cika di tempat duduknya. Hampir dia terpegun melihat gadis itu sedang tunduk menulis nota dengan wajah berbintik-bintik merah.

            Sorry, lupa aku nak update kau. Budak loser tu bukan berhenti sekolah. Dia cuti sakit sebab kena demam campak.” Hasrul sempat berbisik ke telinganya.

Dia menarik nafas lega. Entah kenapa, ada satu perasaan halus menyelinap dalam jiwanya saat itu. Dia tidak lagi berminat mahu mengusik Cika. Sebaliknya dia sering mencuri pandang wajah gadis itu.

            “Kau ni biar betul? Kau sedar tak apa yang kau cakap ni Idham?” Hasrul tercengang seraya bulat mata memandangnya. Kawan-kawannya yang lain juga begitu.

            “Aku serius ni. Jangan usik budak tu lagi. Leave her alone!” Untuk kali pertama dia memberi amaran pada Hasrul dan kawan-kawan di kelas 5Anya agar tidak lagi mempermainkan gadis malang itu.

            “Kau ni kenapa? Dah jatuh cinta dengan budak nerd tu ke?” Fikri pula menyampuk seraya ketawa besar. Rakan-rakan mereka yang lain ikut ketawa. Hanya Hasrul seorang sahaja yang berdiam diri.

            “Aku jatuh cinta dengan dia ke, apa ke…itu bukan urusan kau. Kalau kau usik dia lagi, kau memang sengaja nak cari fasal dengan aku.” Getusnya serius. Yang lain-lain segera terdiam mendengar amarannya.

            Sejak itu dia cuba berbaik-baik dengan Cika. Tapi Cika seolah-olah langsung tidak menyedari kehadirannya. Dia cuba menegur Cika ketika terserempak di jalanan, tapi menonong sahaja gadis itu pergi meninggalkannya. Dengan erti kata lain, dia sudah tidak wujud di mata gadis itu. Noktah!

Sehinggalah suatu hari ibunya membawanya ke rumah salah seorang kenalan lamanya. Di situlah dia menemui Cika. Ketika itu dia memang terkejut apabila mengetahui Cika adalah anak gadis teman lama ibunya. Tapi apa boleh dikatakan lagi? Hakikat itu hanya membuatkan dia rasa semakin bersalah. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia berpura-pura tidak mengenali Cika ketika itu. Malah untuk meminta maaf di atas segala-galanya, mulutnya bagai berat untuk meluahkannya. Egonya mengatasi keinginan diri.

            Sebaik keputusan peperiksaan SPM diumumkan, dia terpilih melanjutkan pelajaran ke luar negara. Ibunya mengambil peluang yang ada meraikan satu majlis perpisahan di rumahnya. Apa yang tak disangkakan, ibunya turut menjemput Cika datang. Tapi kehadiran Cika seperti biasa menjadi satu fenomena luar biasa. Cika diejek dan disakiti, semuanya kerana dirinya. Dia yang mencetuskan fenomena itu, dan anehnya dia sendiri tidak mampu menghalang perbuatan teman-teman sekolahnya.

            Bahana dari malam itu, Cika menampar pipinya di khalayak ramai. Cika beredar tanpa dia mampu melakukan apa-apapun. Dia boleh mengejar Cika malam itu jika dia mahu. Dia boleh memujuk Cika pada malam itu jika dia berkehendak begitu. Tapi semua itu tidak dilakukan. Dia hanya memerhati Syafika Nordin pergi begitu sahaja. Kerana rasa bersalah, dia berhasrat mahu melupakan Cika buat selama-lamanya. Dia akan pergi jauh dari kehidupan gadis yang disakiti hatinya. Melupakan Cika The Loser adalah misi hidupnya!

Beberapa bulan yang lalu, dia menemui Hasrul, temannya yang kebetulan sedang berbulan madu dengan isteri yang baharu dikahwini. Dan bagaikan ada tali yang mengikat mereka, isteri Hasrul adalah dua pupu kepada Cika sendiri. Dari mulut Hasrul dia mendengar khabar tentang Cika. Malah Hasrul menunjukkan gambar-gambar Cika di majlis tersebut yang sempat terselit sama.

            “Dia dah banyak berubah. Makin cantik, bukan Loser macam dulu.” Ujar Hasrul. Dia hanya diam. Matanya tak sudah-sudah merenung seraut wajah yang bermekap tipis di dalam potret tersebut.

            “Aku sendiri terkejut bila tengok dia. Tak sangka Cika ni sepupu Lily, isteri aku. Tapi masa jumpa tu aku tak rasa Cika ni cam aku.” Canang Hasrul lagi.

            Dia hanya berdiam diri  mendengar cerita tentang Cika yang dicanang Hasrul. Malah dia teringat tentang gadis itu saban waktu. Kerana itu dia nekad memasang niat untuk menemui Cika dan memohon maaf di atas apa yang telah berlaku di antara mereka suatu ketika dahulu. Perkhabaran yang dibawa ibunya tentang Cika, hanya menambahkan tekadnya untuk pulang menemui gadis itu. Meski dia amat pasti, Cika takkan semudah itu memaafkan dirinya! Tak mungkin!

3 comments:

Anonymous said...

nak lagi...

Anonymous said...

I will right away seize your rss feed as I can't find your email subscription link or newsletter service. Do you've any?
Kindly allow me realize in order that I may just subscribe.

Thanks.

Feel free to surf to my web site ... Air Jordan

Anonymous said...

Salam . Akak boleh tak update bab 23 secepat yang mungkin :( saya dah lama tunggu ni . Dah cari dekat mph dengan popular tapi takda pon . Cepatnyaaaa kak :(

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!