Followers

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)

CINTA BUKAN LARANGAN - 2014 ( Limited Edition Only)
Ekslusif dan tidak dijual di kedai buku, hanya di blog dan fb penulis sahaja :untuk memesan : email arr_nita@yahoo.com/ FB : Anita Aruszi

BLURB CINTA BUKAN LARANGAN (New)

Tajuk : Cinta Bukan Larangan
Penulis : Anita Aruszi
Harga : RM32.90
Penerbit : GN Publishing
ISBN : 978-967-10425-3-3
M/s : 803ms
Genre : Cinta dan Kekeluargaan

Tagline
Cinta Ini Terlarang..
Ibarat Buah Khuldi Yang Haram Disentuh Adam…

Diaz dan Dina Azura, dua adik beradik yang membesar bersama tetapi tidak pernah sebulu. Ada sahaja yang tidak kena di hati Diaz yang terang-terangan membenci Dina Azura di dalam hidupnya. Sehingga ke satu tahap, dia cuba merogol gadis itu angkara kemarahan yang terpendam di lubuk hatinya. Namun tindakan itu telah merubah segala-galanya dalam hidup mereka. Kerana kesal dengan tindakannya, dia mengambil keputusan melarikan diri ke luar negara. Namun tindakan itu tidak mampu meluputkan setiap dosa yang dirasakannya terhadap Dina Azura.

Sepuluh tahun kemudian, Diaz pulang ke tanahair dan bekerja dengan Alma Katherine, seorang ahli perniagaan berjaya. Namun dia tidak berani berhadapan dengan Dina Azura angkara malam jahanam itu. Tapi takdir menemukan mereka semula untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dalam hidup mereka. Tapi masihkah ada benci di hatinya atau segala-galanya telah berubah?

Bagi Dina Azura, dia tidak pernah membenci Diaz. Malah takkan mungkin membenci lelaki itu. Sejak kecil dia mengagumi Diaz, sehinga adakala dia terseksa kerana dibenci tanpa sebab. Malah seluruh jiwanya terseksa kerana selama ini dia menyimpan rahsia yang tidak mampu diceritakan kepada sesiapa. Isi hatinya takkan mampu diluahkan lantaran dia sedar betapa besar dosanya mencintai abang sendiri.

Perkenalan Dina Azura dengan Johan telah menyemat cemburu di hati Diaz tanpa disedari. Hubungannya dengan Dina Azura adalah sebuah hubungan yang takkan mungkin. Mereka tidak mungkin bercinta. Tidak mungkin bersama sama. Tidak mungkin untuk segala-galanya. Tidak mungkin untuk selama-lamanya. Kerana itu Diaz menahan diri. Dan bila Johan hadir di antara mereka, segala-galanya yang tidak mungkin itu bukan lagi satu halangan. Diaz nekad mahu membetulkan segala-galanya. Tapi rahsia yang disimpannya selama 15 tahun itu hanya akan melukakan hati ramai orang. Bolehlah dia menjaga hati ramai orang dan membiarkan hatinya sendiri dilukai? Mampukah lagi dia menyimpan rahsia ini dari pengetahuan Dina Azura sedangkan gadis itulah yang paling mahu dilindunginya?


Abang jangan judge orang dengan hanya memandang luaran sahaja. Sekurang-kurangnya
Johan sanggup pertahankan maruah adiknya dari lelaki-lelaki tak guna tu. Dia seorang abang yang baik – DINA AZURA

Johan baik? Jadi abang lelaki jahat? – DIAZ HAFIZI

Saya cuma nak awak pilih antara saya dan Diaz. Dan berhenti menyakiti hati saya seperti ini Dina – JOHAN


Monday, March 28, 2011

Mitos Cinta Suria : Bab 44

            WAJAH manis yang terpapar dalam potret itu dipandang agak lama. Dua kali dipandang, wajah itu mirip sekali dengan seseorang yang dikenalinya. Seseorang yang dirinduinya dalam diam.
“Ibu…” seorang lelaki berkulit hitam legam muncul di sebalik pintu.
            “Bagaimana? Sudah kau jalankan tugas kau, Ijok?” Dia melontarkan pertanyaan tanpa berpaling ke arah lelaki itu. Matanya masih menatap gambar gadis di dalam potret tersebut.
            “Sudah ibu. Saya sudah pastikan tidak ada apa-apa bukti yang boleh mengaitkan kita ditemui. Pihak polis takkan menemui apa-apa, ibu.” Ijok tunduk, tidak berani mengangkat mukanya.
            Yong Habibah berpaling lalu merenung tajam ke arah lelaki itu. “Betul kau dah buat kerja kau? Habis, kenapa gambar lakaran wajah kau sedang diedarkan di balai polis sekarang ini?” Soal Yong Habibah keras.
            Ijok tergaman. Bagaimana wanita itu tahu? Dia memberanikan diri memandang wajah berang di hadapannya. “Maaf ibu, perempuan tu nampak saya sewaktu di hospital tempohari.” Ujarnya.
            “Kau tahu tak gambar kau yang ada dalam simpanan pihak polis boleh membahayakan kita? Membahayakan seluruh organisasi kita?”
            “Maaf ibu…”
            “Maaf? Itu saja yang kau pandai sebut? Kau kena ingat Ijok, aku yang selamatkan kau dulu. Aku juga yang pulihkan kau dengan harapan suatu hari nanti kau akan membantu aku menghapuskan perempuan tu. Tapi dengan sikap cuai kau ni, belum sempat kita bertindak, mereka akan tahu siapa kita. Kau mahu kita semua mendapat susah?” Jerkah Yong Habibah.
            Ijok terdiam. Dia tidak berani mengingkari atau menjawab kata-kata wanita itu. Wanita itu bagaikan ibu padanya. Tak mungkin dia akan melawan cakap-cakap wanita itu meskipun ianya tidak sedap didengar.
            “Saya akan berhati-hati lain kali ibu.” Ujarnya perlahan.
            “Sudahlah! Fasal gambar kau tu, aku akan uruskan. Kau boleh keluar sekarang,” arah Yong Habibah. Ijok tunduk sedikit sebelum mula melangkah keluar. Sebaik dia melepasi pintu bilik wanita itu, dia berselisih dengan Nazrul. Langkahnya serta-merta perlahan. Nazrul yang kebetulan mahu ke bilik ibunya turut berhenti. Sejurus mata kedua-duanya bertaut. Kepala Ijok menunduk sebentar ke arah Nazrul sebelum mula neneruskan langkahnya yang tergendala sebentar tadi. Namun belum sempat dia beredar lebih jauh, Nazrul menghalang. Ijok menoleh.
            “Kau perlukan apa-apa?” Soal Ijok, tenang berhadapan dengan Nazrul.
            “Aku nak beri amaran pada kau. Berhenti ganggu Suria dan jangan ekori dia lagi.” Getus Nazrul keras.
            Ijok tersengih. Dia menatap wajah Nazrul acuh tak acuh. “Ini arahan dari ibu kau.  Aku terpaksa patuh.” Jawab Ijok selamba.
            “Biar apa sahaja arahan ibu aku, kau jangan campur sebarang hal yang melibatkan Suria. Aku tak mahu dia diapa-apakan.”
            Ijok ketawa besar. Entah kenapa kata-kata Nazrul menggelikan hatinya. Sejak dari dulu, hubungannya dengan lelaki itu tidak pernah baik.
            “Kalau kau benar-benar sayangkan perempuan tu, kau sepatutnya bunuh saja dia  Nazrul sebelum dia menyebabkan kita semua terbunuh.” Bisik Ijok seraya tersengih. Nazrul terpempan. Kata-kata Ijok membuatkan berangnya memuncak.
            “Apa arahan ibu aku pada kau?” Soalnya dengan suara meninggi.
            “Macam biasa.”
            “Kalau apa-apa berlaku pada Suria, aku akan bunuh kau Ijok.” Bentak Nazrul dengan wajah garang. Ijok sekadar tersenyum mendengar ugutan lelaki itu.
            “Kata-kata kau tak menggentarkan aku Nazrul. Kau nampak parut ni?” Dia menunjukkan parut sepanjang 6 inci di antara kening dan pelipis di sebelah mata kirinya.
            “Dah sepuluh tahun aku menentang benda yang kita buru ini. Aku nyaris mati di tangan iblis tu. Ugutan kau hanya perkara biasa bagi aku. Aku hanya jalankan tanggungjawab aku. Aku bukan macam kau yang hanya tahu bermain-main. Kalau abang kau masih hidup, tentu dia takkan bersikap macam kau bila berhadapan dengan tugas kita.” Ungkap Ijok sebelum pergi meninggalkan Nazrul yang terpaku sejenak.
*  *  *  *
            “Kenapa tiba-tiba ajak ibu makan ni?” Yong Habibah bertanya anak muda di hadapannya. Nazrul tersenyum hambar. Pinggan nasi di hadapannya dikuis-kuis dengan hujung sudu.
            “Naz takkan ajak ibu makan bersama kalau tak ada apa-apa hal yang penting. Bukan begitu? Terus terang saja. Ibu tahu Naz nak cakap sesuatu kan?” Duga Yong Habibah.
            Nazrul mengalihkan pandangan. Menatap wanita itu dalam-dalam. Sejak kecil, dia sememangnya mempunyai jarak dengan wanita itu. Panggilan ibu yang meluncur dari bibirnya seperti tidak bermakna apa-apa. Ya, wanita itu memang seorang ibu. Ibu kandungnya sendiri! Tapi pada masa yang sama, wanita itu dirasakan lebih sebagai seorang majikan dari seorang ibu.
            “Naz nak cakap dengan ibu fasal Suria Baharom.” Dia berterus terang kali ini. Jika itu boleh menyelesaikan kemelut yang berlaku, dia akan mengalah berbincang dengan wanita itu. Ibunya nampak terkejut mendengar nama Suria disebut.
            “Kenapa dengan dia?” Balas Yong Habibah acuh tak acuh.
            “Apa rancangan ibu terhadap dia?”
            “Kenapa Naz nak tahu? Tugas Naz hanya awasi dan dekati dia, itu saja.”
            “Bagaimana kalau Naz katakan yang Naz sukakan dia ibu?” Mata Nazrul mencerun ke arah ibunya.
            “Jangan nak merepek. Naz tak boleh jatuh cinta dengan dia. Ibu boleh terima jika orang lain. Tapi jika gadis itu Suria Baharom, baik Naz lupakan sahaja niat Naz tu. Ibu takkan terima dia. Tidak selagi ibu masih hidup.” Keras suara Yong Habibah meningkah kata-kata anaknya.
            “Saya kenal dia ibu. Saya memerhatikan dia selama ini. Lagipun dah berapa ramai orang yang kita bunuh ibu? Cukuplah semua ini.” Keluh Nazrul.
            Yong Habibah terdiam. Kata-kata Nazrul ditelan dengan perasaan berang. Pendirian Nazrul yang sering goyah, benar-benar merungsingkannya.
“Boleh Naz jamin pada ibu yang dia takkan berubah? Macam ayah Naz? Naz dah lupa tentang sumpah iblis itu yang akan cuba menghapuskan seluruh keturunan kita sehingga ke akhirnya?” Soal Yong Habibah dengan wajah merah padam.
“Perempuan yang Naz gilakan itu datang dari keturunan yang tersumpah. Setiap darah kotor yang mengalir di tubuhnya harus dihapuskan.” Bentak Yong Habibah dengan tekad besar.
            “Bagaimana dengan saya dan abang Najmi, ibu? Darah kami juga darah kotor. Apakah ibu juga akan hapuskan kami?” Soal Nazrul dengan wajah bersahaja.
            Yong Habibah terpempan. Wajahnya berubah. Nafasnya direngus kasar.“Hentikan semua cakap-cakap mengarut ni!”
            “Darah yang kami warisi dari ayah, darah itu yang ibu mahu hapuskan bukan?” Getus Nazrul seraya memandang wajah di hadapannya yang kian berubah.
            “Cukup Naz. Ibu tak mahu dengar apa-apa lagi.” Herdik Yong Habibah dengan suara meninggi. Dia semakin hilang kesabaran diri.
            “Sampai hari ini, Naz sering tertanya-tanya. Apakah kematian Najmi hanya satu kebetulan ataupun telah dirancang? Sejak hari itu, ibu tidak pernah menyebut tentang Najmi lagi. Kenapa? Sebab ibu rasa bersalah?”
            Mata Yong Habibah terbeliak memandang anaknya. Entah kenapa dia tidak senang dengan kata-kata yang keluar dari mulut Nazrul. “Maksud Naz apa? Ibu sengaja bunuh Najmi, begitu?” Wajah Yong Habibah semakin keruh.
Nazrul memandang ibunya tidak berkelip. “Can I trust you as my mother? The answer is no, ibu.” Bisik Nazrul, menolak kerusi ke belakang lalu bingkas bangun.
Hati Yong Habibah terusik. Langkah Nazrul dipandang sepi sehingga kelibat anak muda itu menghilang di sebalik pintu utama. Sebaik Nazrul beredar, dia termenung panjang. Kata-kata lelaki itu umpama sekolam racun yang mengalir di setiap saluran pernafasannya.
*  *  *  *
            Nazrul meramas stereng keretanya sekuat hati. Perasaannya bercelaru. Sudah lama perasaan ini terpendam di lubuk hatinya, namun baru kali ini kata hatinya berupaya dilontar keluar di hadapan ibunya.
            Lima belas tahun. Dalam tempoh ini, hanya tuhan sahaja yang tahu betapa dia sudah lama cuba mengumpul keberanian diri untuk berhadapan dengan wanita itu. Lima belas tahun juga setiap kelukaannya dipendam sendiri. Dia memejamkan matanya. Kenangan lama terusik kembali. Sukarnya mahu memadamkan seraut wajah itu dari ingatan.
            “Abang, Naz nak main bola jugak. Naz nak ikut.” Pintanya pada si abang yang sedang bersiap-siap dengan jersi dan sepatu bola. Najmi mengerling ke arahnya seraya tersenyum.
            “Tak bolehlah Naz, abang dah janji dengan kawan-kawan abang kat padang tu. Lagipun mana ada kosong lagi. Semua dah cukup.”
            “Kalau macam tu, Naz tonton aje.”
            “Tak boleh.” Najmi tetap berdegil tidak mengizinkannya ikut serta. Dia lekas menarik muka masam. Tapi biasanya pergaduhan atau salah faham mereka hanya sekejap sahaja. Dia tidak betah merajuk lama-lama dengan Najmi. Lagi pula Najmi sentiasa pandai memujuknya. Dan di sekolah berasrama penuh itu, dia hanya berdua dengan Najmi. Mereka saling menjaga antara satu sama lain.
            “Kenapa nangis ni?” Najmi tiba-tiba muncul di sisinya di padang sekolah. Dia lekas-lekas menyapu airmata yang berlinang di pipi.
            “Isy budak lelaki menangis, tak malulah.” Ejek Najmi.
            “Mana ada Naz nangis.”
            “Tak ada? Habis airmata tu apa? Fasal?” Tanya Najmi ingin tahu.
            Dia terdiam. Berat hatinya mahu menyatakan apa yang terbuku di dada. “Naz…Naz teringatkan ayah.” Bisiknya perlahan. Najmi terkedu seketika.
            “Ibu tak mahu kita ingatkan ayah lagi. Naz lupa pesan ibu?” Najmi mengingatkan. Sejurus dia melihat Najmi termenung panjang. Dia tahu jauh di sudut hati, Najmi juga merindui ayah mereka yang hilang entah ke mana.
            “Kenapa ibu tak bagi kita jumpa ayah?” Dia bertanya kepada abangnya.
            “Entah, abang tak tahu. Pakcik Hadi kata ibu dan ayah akan bercerai.”
            “Bercerai tu apa bang?”
            Najmi hanya diam. Pertanyaannya berlalu sepi. Dia pula tidak lagi bertanya apabila dilihatnya abangnya juga berdiam diri. Mereka sama-sama memerhatikan matahari terbenam di ufuk timur tanpa sepatah suara.
            Suatu hari mereka dikunjungi seorang tetamu di sekolah. Dari luar pejabat pengetua, dia dan Najmi dapat mendengar perbualan seorang lelaki berjambang dan berkumis liar itu dengan pengetua sekolah mereka.
            “Maaf Encik Azri, saya tak boleh benarkan Encik Azri bawa mereka keluar dari kawasan sekolah ni. Ini permintaan dari Puan Yong sendiri.” Ujar wanita bercermin mata tebal itu.
            “Saya ayah mereka, saya ada hak untuk berjumpa anak-anak saya.” Lelaki itu tetap berkeras.
            “Tapi Puan Yong dah dapatkan perintah mahkamah untuk halang Encik Azri dari berjumpa Najmi dan Nazrul. Maaf, saya harus akur dengan arahan itu.” Pengetua menolak secara hormat.
            Dia dan Najmi saling berpandangan. Seketika kemudian, lelaki itu keluar dari bilik pengetua dengan raut wajah muram.
            “Ayah..” panggil Najmi. Lelaki itu menoleh. Melihat mereka dua beradik, lelaki itu tidak dapat menahan perasaan sebak. Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu segera merangkul bahu Najmi. Dia terpinga-pinga memerhatikan adegan menyayat hati di hadapannya. Dari sisi Najmi, dia dapat melihat tangan ayahnya menyeluk lalu memasukkan sekeping kertas ke dalam poket seluar Najmi.
            Setelah tubuh Najmi dilepaskan, mata lelaki itu merayap pula ke arahnya. Seperti Najmi, dia juga diperlakukan begitu. Dipeluk rapat seolah-olah mereka sudah tidak ada peluang untuk bertemu kembali.
            Setelah itu ayahnya pergi begitu sahaja. Dia dan Najmi menghantar pemergian lelaki itu dengan cucuran air mata. Dia menoleh memandang ke arah abangnya. Najmi kelihatan tenang. Di tangannya terdapat segumpal kertas putih. Dia hanya mampu memerhatikan gerak geri abangnya. Bila ditanya, Najmi hanya menyahut acuh tak acuh. Dan sejak hari itu, dia tahu ada sesuatu yang cuba Najmi sembunyikan dari pengetahuannya. Sesuatu yang benar-benar rahsia sehinggakan hubungan persaudaraan mereka tidak mampu membuatkan Najmi berkongsi dengannya.
            “Abang nak ke mana?” Dia menyoal apabila dilihatnya Najmi bersiap-siap. Anak muda itu acuh tak acuh memandangnya.
            “Abang nak keluar sekejap.” Jawab Najmi.
            “Tapi warden tak bagi kita keluar. Sekarang kan masa prep.”
            Najmi tersenyum nakal. “Abang nak pergi jumpa ayah.” Jawab anak muda itu. Dia tergaman. Kata-kata Najmi ditelan dengan perasaan berbaur.
            “Boleh Naz ikut?”
            Najmi terdiam. Bebola mata Najmi melontar pandangan ke arahnya. Dia masih menanti Najmi membuat keputusan. Namun penantiannya berakhir dengan kekecewaan tatkala abangnya itu menggelengkan kepala.
            “Tak boleh Naz, ayah suruh abang datang seorang. Lagipun bahaya kalau kita berdua ditangkap. Abang tak mahu Naz kena hukum dengan ibu.” Ujar Najmi.
            Dan malam itu adalah satu malam yang terasa panjang baginya. Dia menanti Najmi pulang sehingga ke pagi. Tapi penantiannya menjadi berjam-jam lamanya dan seterusnya sehingga berhari-hari. Najmi tidak pulang-pulang membuatkan seisi sekolah kecoh. Dan berita itu sampai ke pengetahuan ibunya.
            “Beritahu pada ibu, Naz tahu mana Najmi pergi kan?” Wanita itu menyoal. Biarpun suara yang terlontar dari bibir ibunya kedengaran lembut, namun nadanya tegas dan keras. Perlahan-lahan dia menganggukkan kepala. Meskipun Najmi berpesan agar dia tidak memberitahu sesiapa pun mengenai pemergiannya, namun demi abangnya dia terpaksa membuka mulut.
Wajah ibunya pucat lesi apabila dia memberitahu tentang Najmi yang bertemu ayah mereka di luar. Malam itu juga, ibunya membawa dia keluar dari sekolah berasrama itu. Dan sejak dari itu, Najmi terus ghaib dari kehidupan mereka. Hilang entah ke mana. Beberapa hari kemudian, ibunya memberitahu tentang Najmi yang dikatakan  lemas di sebatang anak sungai yang deras airnya. Kata hatinya pula, Najmi menjadi korban untuk dosa yang telah dilakukan oleh keluarganya selama ini.

No comments:

DEDALU DI HATI - STOK TERHAD!!

DEDALU DI HATI  - STOK TERHAD!!

PESANAN NOVEL DEDALU DI HATI SEDANG DIBUKA SEKARANG!!!

Harga = RM25.90
Kos Pos = RM7 (pos laju)
Total = RM32.90

Emailkan nama dan butiran diri ke arr_nita@yahoo.com.
Pesanan sehingga stok ke 3 ini kehabisan..

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)

NANTIKAN VENOM SURIA DI PESTA BUKU ANTARABANGSA  PWTC MULAI 27 APRIL, TERBITAN BUKU PRIMA (RM25.90)
Suria gadis ceria dan periang, namun miliki sejarah hitam dalam kelahiran. Yang membuatkan dia diburu dan dijejaki untuk meleraikan sebuah kisah sumpahan, lalu mempertemukan dia dengan dua lelaki berbeza sifat. Izwan jenis yang dingin dan panas baran. Cakapnya harus dipatuhi atau dia akan meletup! Nazrul sentiasa cool tapi punya rahsia terpendam yang menyiksa jiwa. Seorang lelaki ditakdirkan menjadi penyelamat. Seorang lagi ditakdirkan membunuhnya. Kedua-duanya muncul tak diundang, tetapi meninggalkan kesan mendalam. Lalu bermulalah permainan cat and mouse antara mereka sehingga game over!